Berani Liburan Sendiri

tas

Satu malam, sehabis berdoa untuk tidur, anak gadis saya bilang begini, “Buma, Embun kangen nenek. Embun mau ke rumah nenek lah. Buma dan Buya di sini aja gak apa. Nanti kalau Embun udah bosen, jemput ya.”

Saya cuma senyum aja sambil mikir, masak iya dia berani. Kami memang pernah tinggal sementara di dekat rumah nenek, tapi anak ini ya anak emak-bapaknya. Boleh ditinggal di rumah, tapi harus ditemani salah-satu ortunya.

Uhm, memang pernah juga saya tinggal dia sehari di rumah neneknya, tapi malamnya saya datang, kelonin dia sampai tertidur, trus besok pagi-pagi betul anaknya sudah saya jemput lagi.

Ga disangka, dia serius. Beberapa hari berturut, pas lagi main bareng, dia bilang hal yang sama. Saya masih ga yakin dan bolak-balik kasi tau konsekuensi permintaannya liburan sendirian. Bapaknya malahan ambil kalender dan ajak dia berhitung banyaknya hari yang harus dia lewati tanpa kami. Tapi keputusannya ga berubah, lho.

Susah betul mendeskripsikan perasaan. Saya ga ketemu satu kata yang bisa merangkul semuanya. Tentu aja saya bangga anaknya berani liburan sendiri ke rumah neneknya yang lumayan jauh, 10 jam perjalanan lewat darat & laut. Tapi, saya sedih juga kalau ingat rumah bakalan terasa kosong pas dia ga ada.

Saya (S)  : Lebaran masih lama, kamu yakin?
Dia    (D) : Iya, gapapa kok. Nanti kamu jemput aku, ya.
S : Tapi itu masih lama, aku ga bisa datang cepat, ada kerja.
D : Oh iya, gapapa, gapapa.
S : Kalau aku kangen gimana?
D : Nanti kamu telepon aku.
S : Tapi aku sedih lho kalau ga ada kamu.
D : Eh, jangan sedih, nanti telepon aja. Aku kangen nenek, aku kangen buma dan buya juga. Sekarang ke tempat nenek dulu, nanti jemput aku.

Soal tinggal di rumah neneknya, kami ga punya kekhawatiran. Malahan, anak gadis bakalan tambah sehat dan senang karena mainnya outdoor melulu plus neneknya yang disiplin jadi semua jadwal makan/mandi/tidur pasti jadi teratur di sana. Oke maka diputuskan, karena pendiriannya teguh dan kami pikir ga ada salahnya dia main ke rumah neneknya, anaknya kami antar.

pergi bertiga
pergi bertiga

Kami berangkat pagi, sampai di Lampung sudah jelang magrib. Karena sudah berencana balik ke rumah malam itu juga, dan saya sudah pamitan ke si anak sebelumnya. Kuatirnya dia ketiduran dan kaget bangun tidur bukan di rumah sendiri. Sayangnya sampai rumah nenek, anaknya bukannya tidur malahan main terus sampai jam 10 malam.

10.15 PM
S : Buma pamit ya, kamu baik-baik di sini. Dengerin apa kata nenek. Oke?
D : Tapi kelon duluuu.

10.30 PM
Sepuluh menitan dikelon emaknya, anaknya ga bisa tidur juga. Pandangannya menerawang jauh, sambil terus pegang-pegang tangan saya. Ga lama, dia berucap lirih, “Kamu baik-baik di jalan, ya.

Lhaa, duh, susah betul buat saya nahan air mata waktu itu. Saya peluk dia keras-keras dan berusaha untuk tegar. Saya mau jadi ibu yang mendukung dan menghormati keputusan anaknya. Walaupun sedihnya ampun-ampunan banget gini.

Waktunya balik badan dong, ya. Jelek juga keliatannya kalau saya kalah tegar di depan anak. Dia kuat banget, ga pake nangis sama sekali. Cuma peluk kuat sambil elus-elus kepala saya.

pulang berdua
pulang berdua

Sepanjang perjalanan pulang, saya nangis. Airmata sama sekali ga bisa ditahan euy, persis kayak keran air bocor.

Selamat liburan anak gadis.. Telepon buma sering-sering, ya. Buma pasti kangen berat sama kamu. Pasti.. :’)

mengantar

 

/salam kangen

25 thoughts on “Berani Liburan Sendiri”

    1. Iya Mba Lidya. Sedih tapi senang dia berani, mau belajar mandiri. Penasaran nanti lepas 3 minggu ada perubahan apa setelah jauh dari ibunya.

    1. Aaakkkk, tantenyaaaa…
      Seharian ini kan kami berdua aja ya, trus ngobrolnya gitu.
      “Dek, jangan-jangan si Embun nanti esempe-nya udah minta di luar kota, gimana kita?”

      Akkk.. :))

  1. Cup cup cup..
    Aku jg bakalan sedih sih klo lama pisahnya yah hihihi i feel u mbak..
    Bakalan tlp2 trs nih yah.. Udah tlp blm hr ini mbak? 🙂

    1. Kemarin udah telepon, tapi anaknya lagi main.
      Hari ini belum telepon lagi, mau kasi jarak per 2 hari, rencananya.
      Tapi kayanya ga kuat, paling bentar lagi udah nelpon. Hahhahahaha

  2. wah aku justru udah ngebiasain ini dari ankku umur 4 bln mba. karna aku dan suami hobi traveling, kita jd srg ninggalin si kecil. tp paling lama sih 3 minggu aja. slama kita prgi dia ama eyangnya.. skr ini papinya udh mulai ga bs utk ninggalin, jd sbisa mungkin anakku mulai dilatih jg utk traveling . cm ttp sih aku msh srg jalan sendiri dan anak d rumah. so far dia jd terbiasa ditinggal dan ga cengeng. aku ma suami sprtinya lbh melankolis suami sih. jd dia yg paling berat kalo hrs jln tanpa anak. :D. aku justru sbaliknya.

    1. Aku juga suka pergi-pergi, beberapa hari ninggalin anak sama bapaknya. Kali ini dia yang minta pergi kok rasanya gimanaa gitu ya. Hehehe..
      Eyangnya dekat rumah ya Mba Fanny?

  3. Aduuuuh Embun ini kok ya keren bgt Buma!!! 4 tahun dan udah keukeuh sama berani jauh2. Salut sy sama Buma. Rasanya kyk anak beruang yg mandiri duluan sebelum diusir-usir mamak beruang. Teguh ya Buma.

  4. Waaa pasti campur aduk ya perasaan nya…
    Antara bangga karena anak independent tp juga sedih… Hehehe

    Tp ya positive thinking nya skrg bisa berduaan lg dong ama suami. Hahahaha

    1. Hahhaha, bentar lagi Cissy bilang “Aku mau nonton bareng temen-temen. Ga usah ditemenin, aku bisa sendiri”. :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *