Blog Baru Rere

Yaayy…

Setelah bertaon-taon akhirnya kesampean juga pindah blog ke sini. Selamat datang di atemalem.com, blognya Rere mulai sekarang.
Atemalem memang kedengaran aneh, ya. Tapi itu beneran nama kok, itu nama tengahnya saya. Aslinya Atemalem itu dari bahasa karo (batak karo), artinya penyembuh hati/yang menyembuhkan hati.

Cantik kan ya, artinya?
Tapi duluuu, waktu masih SD, saya minder banget dengan nama itu. Teman-teman suka mengejek.
“Eh, malem! Lo lahirnya malem-malem, ya”
“Eh, diem-diem, tuh si malem dateng!”
“Lo pasti lahir gelap-gelapan, namanya malem!”

Dulu itu, saya sedih. Rasanya pingin marah ke mamak dan ayah yang “tega-teganya” kasi nama sebegitu anehnya buat saya. Kebayang kan berbedanya nama “Atemalem” dibanding dengan nama seperti “Eka Raihana Putri” atau “Adinda Mayasari”. Β πŸ™

Masa kegelapan soal nama itu selesai waktu SMP. Saya lebih percaya diri dan selalu punya template jawaban kalau ada yang nanya/mengejek nama saya. “Reh Atemalem itu bahasa daerah, artinya datangnya penyembuh hati”.
Biasanya sih mereka cukup puas dengan jawaban saya dan berhenti tanya-tanya.

Omong-omong, waktu SD dan SMP panggilan saya “Santi”.
Masuk SMA saya yakin menggunakan nama depan untuk panggilan. Di badge nama saya bordir tiga huruf saja, REH.
Tapi agaknya teman cukup kesulitan menyebutkan Reh, kebanyakan dari mereka membuat panggilan sendiri buat saya, Rere.

Sekarang saya selalu dengan bangga menyebutkan nama saya, kapan saja, dimana saja. Memang sih sampai sekarang saya masih butuh waktu untuk mendiktekan nama saya, kebanyakan menulis “Reti, Ren, Rani”. Hehehe, yang menulis tidak yakin ada orang yang namanya Reh, sepertinya.

Oke, cukup segitu soal nama.
Karena saya berbahagia, saya mau bagi-bagi voucher hair spa untuk teman-teman. Ada 3 voucher yang akan dibagikan.

hairspa

Syaratnya apa?
Cuma komen terserah aja kok, terus kalo ada cerita seru soal nama asli/nama panggilan, boleh sekalian ditulis di komen, yaakk.
Kalo udah, jangan lupa mention daku di twitter pake hashtag #BlogBaruRere, yaa..

Yukk-yukk ikutan yukk..

/Salam atemalem!

16 thoughts on “Blog Baru Rere”

    1. Makasiii sudah mampir, kak..
      Langsung klik link-nya ah, penasaran. ahhahaa..

      Kita belum pernah jumpa langsung ya sampe sekarang. πŸ˜€

  1. Sampe sekarang jarang orang yang bisa ngeja namaku dengan benar… Namaku pake ejaan Jerman, ditulisnya Christin. Kebanyakan orang sih nulisnya Christine, Cristin, atau Kristin. Yang lebih aneh lagi… 3 dari 5 londri atau kafe menuliskan namaku dengan Risti. Entah gimana mereka janjiannya.

    Tapi ya lalu aku jadi pake nama Risti kalo utk nyatetin nama ke londri atau kafe. Dan di bio Twitter juga. Hahaha.

    Btw aku punya banyak temen orang Karo tapi memang yang namanya Reh Atemalem ya baru kamu Re. Dan ternyata artinya baguuuss

    1. Haloo, neng..
      Voucher hairspa-nya buat kamu, deh..

      Entah kenapa aku suka sekali dengar Risti.
      Cantik terdengar di telinga. πŸ˜€

  2. aakkk… soal nama. akupun bernasip sama denganmu Re, sering menjadi korban bully nama. Namaku yang cuma sekata doank: CAMELIA, sering menjadi bully-an orang2 yg sering menambahkan kata “Malik” di belakang namaku, sehingga menjadi “Camelia Malik” sama dengan nama penyanyi dangdut terkenal di jamannya itu. atau kalo ngga nambahin kata Malik, mereka sering senandung “Camelia ~” seperti lagunya Ebiet G Ade itu πŸ™

    etapi aku punya nama panggilan donk, karena Camelia dan dipanggil Lia itu too mainstream, Mama aku lebih suka memanggil aku dengan sebutan “Lala”. tau kenapa? dalam bahasa Arab, La itu artinya tidak. Nah, waktu aku kecil, kalo Mama melarang aku berbuat nakal, dia sering bilang ” La! La!” yang artinya sama dengan “No! No! dalam bahasa Inggris atau “tidak! tidak!” dalam bahasa Indonesia. Resmilah aku dipanggil Lala.

    Panggilan Lala ternyata mengundang bully-an lebih banyak. Kalo aku berkenalan dan menyebut nama Lala, pasti dibilang “berpelukaaaann” macam anggota teletubbies. atau.. ditanya…”ibu perinya mana, Lala?” huhuhuhu…

    tapi.. aku tetap lebih suka menyebut nickname Lala saat berkenalan dengan orang baru. rasanya lebih akrab buat aku. Karena semua orang yg dekat denganku selalu memanggil aku “Lala” πŸ™‚

    1. *Berpelukaaannn*

      Nanti aku imel soal vouchernya, yakk..
      Ada beberapa T n C nya, kalo oke nanti aku kirim ke alamat. πŸ˜€

  3. namaku hilma, panggilanku icit. awalnya jaman sekolah punya sobat cowok sejak SD. Dia suka manggil bicit…bicit..ujung2nya jadi icit aja. kuliah nyambung lagi.
    udah kerja itu awalnya memperkenalkan nama Hilma, mana tau lah ya udah di rantau dengan nama “icit”. Lha yang namanya anak baru pasti pergaulan juga baru, tuker2an friendster dan facebook, akhirnya pada tau panggilan itu. nyambung lagi deh.
    Aku juga mikir, yoweslah tak lanjut aja sekalian semua aku tempelin nama panggilan. kadung.

    1. Hilma ke Icit itu bener-bener absurd ya, Cit?
      hahhaha..

      Tapi Icit terdengar lebih cocok, semacam icit-icit cabe rawit, gitu.
      Hehhee..

      Pocernya nanti daku imel yak, πŸ˜€

  4. Sebagai pemilik nama yang sungguh pasaran, panggilanku dari SD sampe SMA ya beda-beda. Kalo temen SD yang juga tetangga manggilnya “wulan”, anggun banget yak? Tapi sebagian besar manggil Retno dengan pelafalan yang salah yaitu etaling, padahal harusnya epepet. Huh! Emang gak gampang sih buat yang bukan lidah Jawa. Nah pas SMA dapet panggilan baru lagi yang agak ajaib “petcho” gara-gara seneng nulis nama pake bahasa Russia dan kebacanya kayak gitu.

    Nama eno sendiri baru ditahbiskan pas kuliah, ada yang namanya Wulan juga soalnya jadi gak mungkin pake nama itu. Sementara kalo nama Retno sudah pasti kesalahan pelafalan akan berulang. Berhubung rata-rata temen kuliah adalah anak 90an yang tumbuh besar dengan lagu-lagu jaman Enno Lerian, jadilah nama baruku “eno” tapi satu huruf N aja.

    Sebetulnya aku masih punya satu nama panggilan kecil yang sungguh tak terduga. Tapi… LAHACIYA!

    1. Kak Wulaann..
      Terdengar anggun betul memang.
      Tapi byaya’an gini lho si kak eno-nya.

      Eno emang udah pas kali yak. Sesuai juga sama penampakannya, yak.
      Eh, sehat, kak?

  5. Mbk Rere, nama lengkap saya Suharsiwi, dulu sempet malu bgt karena terlalu singkat dan depannya pake ‘Su’ lagi, ga banget deh rasanya, sampe2 saya singkat mjd S.Siwi untuk seragam SMP-SMP, belakangan saya bangga bgt karena artinya bagus..
    Suhar artinya kaya, siwi berarti anak. Menurut ayah saya yg asli org Jawa, artinya Anak yg Kaya, itu doa dr orang tua yg ingin anaknya kelak bisa kaya. Maklum saya anak terakhir dari enam bersaudara, nama itu dimaksudkan saya ga kekurangan rejeki karena anak ayah dan ibu saya banyak heheheh…Ada doa dibalik nama.

  6. Ah terjawab sudah pertanyaanku. Aku nanya karena menurutku “atemalem” itu bagus kedengerannya dan somehow puitis. Cie πŸ™‚

    Waktu SD aku dipanggil “Sasa”. “Sasa? Ajinomoto??”. Udah sampe bosan dengar ledekan kayak begitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *