Category Archives: Food

#DiBalikSecangkirKopi – Mamak dan Kopi

Saya selalu mengandalkan kopi pada masa-masa genting kehidupan.

Mamak menyeduhkan saya kopi sewaktu bermalam-malam begadang menuju ujian masuk perguruan tinggi negeri. Saya belajar bukan main tekunnya karena semata-mata tidak ada pilihan lain selain lulus.  Mamak bilang tak ada dana untuk menguliahkan saya di kampus swasta.  Dulu, uang kuliah di kampus negeri memang jauh lebih murah, saya hanya membayar 300-an ribu rupiah per semester.  Continue reading #DiBalikSecangkirKopi – Mamak dan Kopi

Horee, ada Kenny Rogers Roaster di Bandung!

Lady, I’m your knight in shining armor and I love you
You have made me what I am and I am yours
My love, there’s so many ways I want to say I love you
Let me hold you in my arms forever more

Aishh, kalo denger lagu itu bawaannya badan pikiran udah melayang kemana-mana. Berasa dibawa ke taman bunga yang luaaas banget, duduk diem berdua. Perfecto!  Continue reading Horee, ada Kenny Rogers Roaster di Bandung!

Andaliman : Rempah Rahasia Khas Sumatera

Setelah kemarin nulis soal asam cekala, saya jadi tertarik buat ngulik-ngulik rempah khas Sumatera Utara. Perenungan panjang berhari-hari membawa saya melakukan riset mendalam soal Andaliman, si rempah rahasia. 😀

Foto milik @charliesianipar
Foto milik @charliesianipar

Andaliman, sama halnya dengan asam cekala tadi, kemungkinannya kecil sekali untuk dikenal massal. Popularitasnya jauh di bawah cabai, bawang merah, dan rempah-rempah umum yang biasa digunakan lainnya. Di Sumatera Utara rempah ini cukup umum dan mudah didapatkan.  Continue reading Andaliman : Rempah Rahasia Khas Sumatera

Kamus Rempah Indonesia

“Nak, jangan lupa beli cekala, beli yang banyak, di Lampung susah nyarinya”, kata mamak mengingatkan saya yang sedang berlibur di Medan, lewat telepon.

Pernah dengar asam cekala? Kalau ga pernah denger, sebenernya wajar aja kok. Mungkin kalau saya bukan anak batak, yang sehari-hari suka pakai bahan rempah ini buat masak, saya juga bakal bingung terus bengong.
Hah, asam cekala?? Hehe.. 😀

gambar pinjam dari sinigambar pinjam dari sini

Continue reading Kamus Rempah Indonesia

Rempah Indonesia, dari VOC sampai Inang-Inang Pasar!

Gemah Rempah Makaharya Indonesia

Gemah Rempah Mahakarya Indonesia

Indonesia itu kaya? Tentu saja.
Sebegitu kayanya, sebegitu harumnya, sampai negara Eropa jauh-jauh bersedia datang ke sini. Sayangnya, dulu mereka datang bukan untuk berdagang jujur, tapi menjajah. Kalau aja mereka mau datang beli rempah dengan baik-baik, mesti Indonesia sekarang udah luar biasa makmurnya, yah. 🙂 Continue reading Rempah Indonesia, dari VOC sampai Inang-Inang Pasar!

Banjir Durian di Medan!

Durian itu buah dari surga, enaknya kebangetan! Lebih kebangetan lagi kalo harganya cuma goceng, alias cuma lima ribu perak sebiji…. Belum sebulan main di Medan, entah udah berapa kali saja jajan durian. Sangking murahnya!

Pertama sampe di Medan, saya disambut dengan dua ember durian. Hu uh, bukan sebiji atau dua biji, tapi dua ember. Si abang ipar bilang, dia beli tiga ember besar durian cuma tiga ratus ribu sajah. Tiap ember isinya lebih dari 10 biji.

Udah puas dong?
Hehe, ga puas, kakak.. Ga ada kata puas kalo sama durian ini, mah. Gak ada!

duren lima ribu1

Yang doyan durian ga cuma saya, tapi juga Si Embun! Jadi, kalo ada durian ya udah, rebutan semuanya. Hihihi.. 😀

Durian yang ada di foto ituh harganya cuma 5000 rupiah lho, Kak! Jangan kira harganya segitu trus isinya apkiran. Kalo pinter milih dan kalo beruntung, bisa dapet yang bagus. Beneran! Udah sekian kali beli durian, saya belum dapet durian yang busuk, pernah sekali dapet yang belum begitu mateng, tapi masih bisa kemakan. 🙂

banjir duren murah1

Durian emang lagi banjir banget sih di Medan. Dari akhir Juli sampai sekarang masih banyak aja. Gak cuma durian yang banjir, tukang duriannya juga ikut banjir. Cuma ngesot dikit, nemu tukang durian, hampir tiap persimpangan jalan ada tukang jual durian. Rame!

Si Durian itu gak pake dijajarin cakep, tapi ditumpuk aja di pinggir jalan. Cara belinya, boleh tanya langsung harga perbijinya berapa, boleh juga tumpuk-tumpuk dulu durian pilihan kita, terus nanya harga borongannya berapa.

Kemaren itu saya tumpuk-tumpuk durian, ada 4 biji yang ukurannya sedeng, sama tiga biji yang agak kecil, total semuanya dihargai Rp 50ribu. Eh, jangan salah, biar udah murah harga duriannya tetap boleh ditawar, kok! #emakemak.

anak sekolahan1

Durian yang di atas itu harganya Rp 10ribu, yang bawah Rp 5ribu. Karena harganya cuma segitu sebiji, tukang durian berani lho jualan di depan sekolahan. Sekolahannya SD, pulak!

Jadi, kata ponakan yang sekolah di situ, temen-temennya urunan uang jajan, beli sebiji,  terus makan rame-rame. Si abang durian itu juga jualan durian yang harganya Rp 2rb-3rb sebiji, tapi kondisi durennya biasanya udah terbelah/pecah.

Oh iya, selain dimakan gitu aja, duriannya juga udah sukses dimasak kemarin.

Taraaaaa……

ketankinca

Cara bikinnya gampang, cek di sini, yahh.. 😀

Kakak, kakak suka durian juga?

/Salam emut tangan bekas durian.

 

Coba-Coba FitMeFoods

Mamak saya pengidap diabetes, udah lumayan lama. Lebih sepuluh tahun, lah. Karena sakitnya itu, mamak mesti pilih-pilih makanan, pilih-pilih cemilan.

Untuk nasi saja, mamak pilih beras catu, beras jatah, beras murah itu, lho. Kata mamak, beras catu kandungan gulanya lebih sedikit daripada beras yang biasa. Untuk ini, memang saya belum tau kebenarannya, masih cari-cari.

Kalau kepengen minum teh, mamak juga pakai gula jagung. Sama seperti beras catu, saya tidak cukup tau soal kebaikan dan keburukan gula jagung ini.

Supaya gulanya mamak terkendali, anak-anaknya harus mendukung. Jadi, kalau kami pingin makan yang manis-manis, ya makannya jangan di depan mamak. Kasian mamak nanti kepengen. 😀

Nah, akhir bulan lalu saya denger soal selai homemade @fitmefoods waktu streaming radio, terus cek-cek twitter. Lha, yang punya jualannya ternyata temen. Dunia kecil. yah.

Mba Fitri, temen saya yang punya @fitmefoods itu bilang, produknya berbeda dari selai yang ada di toko. Jadi, bahan dasarnya, si kacang, ga digoreng tapi dipanggang. Trus, ga ada tambahan pengawet, perasa, pemanis buatan, dan gada garam juga.

Kenapa tertarik? Karena ternyata @fitmefoods ini nerima pesanan “no sugar”. Ya udahlah “ketemu” betul dengan kebutuhannya mamak. Langsung aja saya pesen semuanya, 4 macam rasa selainya sekaligus.  Untuk yang mau manis, bisa pesan yang pakai palm sugar.

Pilihan rasanya ada Roasted Almond Butter, Roasted Cashew Butter, Roasted Hazelnut Butter, sama Apple Sauce. IMG-20140505-00182

Karena ga pake pengawet, selainya tahan 2 bulan aja di kulkas, dan cuma 2 minggu di suhu ruang.

Sempat kuatir sebelumnya karena kemasannya kan kaca, yah. Terus kirimnya lumayan jauh, ke Lampung. Takut retak, kan sayaang..
Tapi kata Mba Fitri sih tenang aja, dia udah pernah kirim sampai ke Kalimantan, dan baik-baik aja.

Bm3Ie9oCYAAK1yy

Pas kirimannya sampe, saya sayang kaget. Itu tiap botolnya dilapis bubblewrap, hahhahaa… Aman banget!

Kesannya saya, rasanya enaakk, yang kacang semuanya enak. Tapi favorit saya Apple Sauce dan Roasted Cashew Butter. Yang Cashew udah duluan habis malahan. Rasa selainya ga semanis selai di supermarket, jadinya suka lupa diri pake selainya banyak-banyak. Haha..
Karena ga pake pengawet atau pemanis buatan, saya jadi lebih santai kalau si bayi colak-colek selainya.

Trus saya nyobain yang no sugar juga karena penasaran. Rasanya juga enak, ga aneh seperti bayangan saya sebelumnya.
Dan yang paling penting, mamak suka! 😀

Kalau mau pesan-pesan, bisa cek gambar di bawah, ya. Boleh ke twitternya @fitmefoods, atau ke instagramnya fitmefoods. Kalau pesan, jangan lupa bilang “Temennya Rere, gitu”. Ya kali aja nanti kalo ada 10 orang yang pesan, saya dapat gratis satu. hehehhe… *ngarep*

Kalo mau nyobain dulu rasanya gimana, boleh main ke rumah saya. Eh tapi bawa roti tawar sendiri, yah. 😀

IMG-20140505-00198

 

/Salam nyemil

Bikin Cemilan Sendiri, Yuk!

Umur si bayi sekarang udah tiga tahun. Udah mulai minta ini-itu. Kalau dulu, si bayi ini makan apa aja yang dikasi emaknya, ASI dari gentong-hayuk, buah potong-hayuk, bubur cair-hayuk. Si bayi belum bisa protes, belum bisa milih. Naaah, kalo sekarang si bayinya udah bisa request dong ah..

“Ma, bikin makanan buat Embun, dong!”
Nah, lho! 😀

Buka kulkas, bongkar-bongkar persediaan, ketemu wortel, buncis, kol, daun sop-bawang. Pas banget nih kalo dibikin bakwan sayur.

Jadi, mulailah saya merajang-rajang sayuran, si bayi belum saya ijinin pegang pisau, jadi tugasnya ngumpulin sampah sayuran yang jatuh, masukin ke plastik sampah.

Ngajak anak ikut masak itu memang kadang-kadang malah bikin masaknya jadi lama dan berantakan, sih. Tapi pengalamannya itu menurut saya sih ga bakal kebayar. Sambil iris wortel misalnya, saya bilang
“Embun tau ga, wortel ini bagus buat kesehatan, ada vitamin A-nya. Wortel yang lagi Buma iris ini warnanya orange. Hayoo, warna orange sama kayak warna buah apaaa?”

Tuh kan, cuma dari mengiris wortel ditemenin anak aja bisa sambil mengenalkan sayuran, manfaat sayuran, mengenalkan warna, dan main tebak-tebakan sekaligus. Seru!

Ini dia hasil masak-masakannya kami kemarin.

bahan sunco

 

Dua tahun belakangan ini saya pakai Minyak goreng yang baik untuk urusan tumis-tumis goreng-goreng. Dulunya sih mikir ahh yang namanya minyak goreng itu sama aja di mana-mana.  Kalau belanja minyak, yang dibeli pasti yang harganya lagi promo. Emak-emak banget,  kan?
Tapi-tapi trus liat presentasi dan baca-baca kandungannya, nyobain hasil gorengannya, dan sukseslah saya beralih hati ke #MinyakGorengBaik inih. 😀

Dan Tararaaaa, jadilah bakwannya. Siap dicemil sama si bayi. 🙂

bakwan

 

Bakwan itu cemilan yang gampang betul dibikinnya.  Kalo belum pernah bikin, ini saya kasi resep bakwan sederhana ala saya. 🙂

Bahan :
Wortel  ukuran sedang 2 buah, Kol secukupnya, Buncis 8 buah, Daun Sop, Daun Bawang seadanya.
Tepung terigu 1 gelas, Telur ayam 1 butir. Air dan garam secukupnya.

Cara Membuat :
Semua sayuran dicuci bersih, trus diiris kecil. Tambah tepung, telur ayam, garam dan air. Aduk rata. Kalau teksturnya sudah keliatan mirip seperti foto di atas, artinya sudah bisa digoreng. Jangan lupa icip-icip garamnya.
Kalau malas icip garamnya di awal, bisa coba goreng 1 potong dulu untuk tester.

Gampang, yaahh.. 😀
Sekarang suka bikin cemilan yang gampang dibuat dan gak makan waktu. Soalnya ini si bayi minta nyemilnya kadang suka dadakan, kan.. Hehe.

Selain bakwan, saya juga lumayan sering bikin pisang goreng. Kalau malas dibentuk kipas, itu pisangnya dipotong-potong kecil aja, diaduk dengan tepung dan air, trus goreng. Makin praktis makin menyenangkan, deh. 🙂

Kemaren baca-baca di webnya #MinyakGorengBaik, katanya sih pisang itu termasuk salah satu makanan yang baik untuk kesehatan jantung. Selain Pisang ada Yoghurt, Bawang putih, Almond, Tahu, Oatmeal, dan Labu.

Pas banget ini si ayah ada masalah dengan jantungnya. Makanannya sih udah dibatesin, kurang-kurangin yang berlemak. Tapi kadang-kadang si ayah kepingin juga makan gorengan, ga tega juga kalo ga ngasi, kan?

Jadi, sesekali goreng pisang/goreng tahu gapapalah, ya. Gorengnya pake minyak goreng baik juga, soalnya lebih aman, asam lemak tak jenuhnya juga lebih tinggi. Mengurangi resiko lebih baik, kan? 🙂

Omong-omong sekarang saya lagi mau belajar bikin onde-onde. Si bayi lumayan sering minta beliin onde-onde mini. Si onde-onde mini itu kriuk-kriuk kulitnya,  terus isian dalemnya kacang hijau kupas. Lumayan oke, ga melulu tepung, dan rasanya udah pasti enak. 😀

Nanti kalau berhasil bikin onde-ondenya, saya nulis-nulis lagi di sini, yah..

Sampai jumpaaa…

/Salam goreng-goreng


 

 

Pentingnya Edukasi Kesehatan Pada Orang Tua Mengenai Probiotik dan Prebiotik Bagi Saluran Pencernaan Anak Kita

Bu-Ibu, nanya dong.. , biasanya kalau beli susu untuk anak, pada ngecek label nutrisinya, ga? Saya ini ibu yang jarang banget ngecek label nutrisi susu. Biasanya sih langsung ambil aja, dan nyari yang murah/promo.

Padahal, ngecek label nutrisi itu penting banget katanya. Huhuhu..

Misalnya nih ya, anak-anak itu mesti dibatasi asupan gulanya tiap hari. Asupan gula harian anak itu, bagusnya sih ga lewat dari 2,5 sendok makan seharinya. Jadi, kalau beli susu untuk anak, cek baik-baik itu jumlah kandungan gulanya. Karena, dalam sehari, si anak bisa jadi ga cuma minum susu saja, tapi bisa jadi sudah makan cake/minum jus/teh manis, dan lainnya, kan?

Gula dalam susu biasanya ditulis sebagai apa, sih? Ternyata, biasa ditulis sebagai karbohidrat. Jadi, kalau mau cek kandungan gulanya seberapa banyak, yang kita baca label kandungan karbohidratnya, yah. Jangan salah..

Lalu, cek juga komposisinya. Kalau tulisan “susu” ditulis pertama kali, artinya kandungan susu yang paling banyak, yang lain melengkapi. Saya beneran baru tau itu kalo urutan komposisi menunjukkan kuantitas/jumlah bahan di dalam produk.

Nih ada lagi, anak-anak baiknya dibatasi untuk konsumsi lemak jenuh, lemak trans, kolesterol, dan natrium. Timbunan lemak yang terlalu banyak dalam tubuh ga baik untuk kesehatan anak, bisa jadi bibit jantung koroner pula.

Huih, besar ya tanggung jawab orangtua ini. Pemilihan makanan anak sedari kecil aja musti diperhatikan baik-baik.

Pakar Gizi Medik dr Saptawati Bardosono MSc (tengah), Spesialis Anak Tumbuh Kembang dr Hartono Gunardi SpA(K) (kiri), dan Ketua Departemen Ilmu Kedokteran Komunitas FKUI, Dr. dr. Herquanto, MPH, MARS (tengah) dalam diskusi "New Perspective on Toddler Nutrition" di Kampus Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Pakar Gizi Medik dr Saptawati Bardosono MSc (tengah), Spesialis Anak Tumbuh Kembang dr Hartono Gunardi SpA(K) (kiri), dan Ketua Departemen Ilmu Kedokteran Komunitas FKUI, Dr. dr. Herquanto, MPH, MARS (tengah) dalam diskusi “New Perspective on Toddler Nutrition” di Kampus Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Udah, gitu aja?

Belum Bu-Ibu, masih ada lagi keterangan Persentase AKG di susu bayi. Persentasi AKG ini menerangkan informasi nilai gizi produk terhadap kebutuhan hariannya bayi. Jadinya ketahuan, kalau minum susu si anak sudah memenuhi sekian persen kebutuhan. Tinggal dijumlahkan dengan makanan yang diasup sehari-hari.

Terus-terus, jangan lupa cek juga informasi mengenai nutrisi spesifik susunya. Disarankan cari juga produk susu dengan kandungan prebiotik dan probiotik.

Jadi, prebiotik itu makanannya si probiotik. Kalau kandungan probiotik dalam ususnya cukup, saluran cerna si anak jadi baik, urusan ke belakang jadi lancar dan menyenangkan.

Prebiotik itu ada dimana aja, sih? Selain di susu tadi, ada juga sumber prebiotik lainnya. Jangan lupa banyak-banyak dicemil ini prebiotiknya ya, Bu-Ibu…

Probiotik adalah mikroorganisme hidup “baik” yang secara alamiah terdapat di dalam sistem pencernaan, (disebut juga dengan flora normal,) atau mikroorganisme baik yang sengaja dikembangbiakkan sebagai suplemen makanan/minuman yang apabila dikonsumsi dalam jumlah seimbang akan memberikan dampak positif bagi kesehatan.

Prebiotik adalah makanan yang tidak dapat dicerna usus, berfungsi sebagai suplemen untuk pertumbuhan dan perkembangan  mikroorganisme baik dalam sistem pencernaan.

foods-prebiotics

Masih banyak orangtua yang kurang paham soal probiotik dan prebiotik ini pastinya, termasuk saya. Selama ini, kalau anak susah kebelakang, saya cuma kasih lebih banyak sayur dan buah ke si anak, padahal ternyata saluran cerna ga sesederhana itu. Ga cukup cuma serat, tapi juga mesti konsumsi probiotik dan prebiotik untuk menunjang kesehatannya.

Nah, ini dia langkah-langkah dalam membaca tabel. Semoga bermanfaat. 

label susu

Karena saya sudah dapat ilmunya, saya bagi lewat blog ini. Semoga bermanfaat buat semuanya, yah. Katanya, ilmu itu akan sia-sia kalau tidak disebarkan, lho..

/Salam probiotik-prebiotik