Category Archives: Jalan-Jalan

Ada Apa di BSD?

Pernah ke BSD alias Bumi Serpong Damai?

Nama BSD ini lumayan terkenal banget sih ya. Jaman saya masih muter-muter di sekitaran Jakarta aja, soal BSD ini udah beberapa kali mampir ke telinga. Kalau dirangkum sih, intinya BSD itu PALUGADA, Apa Lo Mau, Gw Ada!

Perkenalan saya dengan BSD yang cuma lamat-lamat makin kesini semakin lekat. Kalau dulu saya cuma mampir ke BSD untuk muter-muter liat pemandangan bagus, yang hijau-hijau, nikmatin jalan lebar, numpang makan di mal yang seabrek, buka rekening tabungan, plus numpang nonton di Plaza BSD, sekarang apa-apa tujuan saya udah pasti BSD.  Continue reading Ada Apa di BSD?

Banjir Durian di Medan!

Durian itu buah dari surga, enaknya kebangetan! Lebih kebangetan lagi kalo harganya cuma goceng, alias cuma lima ribu perak sebiji…. Belum sebulan main di Medan, entah udah berapa kali saja jajan durian. Sangking murahnya!

Pertama sampe di Medan, saya disambut dengan dua ember durian. Hu uh, bukan sebiji atau dua biji, tapi dua ember. Si abang ipar bilang, dia beli tiga ember besar durian cuma tiga ratus ribu sajah. Tiap ember isinya lebih dari 10 biji.

Udah puas dong?
Hehe, ga puas, kakak.. Ga ada kata puas kalo sama durian ini, mah. Gak ada!

duren lima ribu1

Yang doyan durian ga cuma saya, tapi juga Si Embun! Jadi, kalo ada durian ya udah, rebutan semuanya. Hihihi.. 😀

Durian yang ada di foto ituh harganya cuma 5000 rupiah lho, Kak! Jangan kira harganya segitu trus isinya apkiran. Kalo pinter milih dan kalo beruntung, bisa dapet yang bagus. Beneran! Udah sekian kali beli durian, saya belum dapet durian yang busuk, pernah sekali dapet yang belum begitu mateng, tapi masih bisa kemakan. 🙂

banjir duren murah1

Durian emang lagi banjir banget sih di Medan. Dari akhir Juli sampai sekarang masih banyak aja. Gak cuma durian yang banjir, tukang duriannya juga ikut banjir. Cuma ngesot dikit, nemu tukang durian, hampir tiap persimpangan jalan ada tukang jual durian. Rame!

Si Durian itu gak pake dijajarin cakep, tapi ditumpuk aja di pinggir jalan. Cara belinya, boleh tanya langsung harga perbijinya berapa, boleh juga tumpuk-tumpuk dulu durian pilihan kita, terus nanya harga borongannya berapa.

Kemaren itu saya tumpuk-tumpuk durian, ada 4 biji yang ukurannya sedeng, sama tiga biji yang agak kecil, total semuanya dihargai Rp 50ribu. Eh, jangan salah, biar udah murah harga duriannya tetap boleh ditawar, kok! #emakemak.

anak sekolahan1

Durian yang di atas itu harganya Rp 10ribu, yang bawah Rp 5ribu. Karena harganya cuma segitu sebiji, tukang durian berani lho jualan di depan sekolahan. Sekolahannya SD, pulak!

Jadi, kata ponakan yang sekolah di situ, temen-temennya urunan uang jajan, beli sebiji,  terus makan rame-rame. Si abang durian itu juga jualan durian yang harganya Rp 2rb-3rb sebiji, tapi kondisi durennya biasanya udah terbelah/pecah.

Oh iya, selain dimakan gitu aja, duriannya juga udah sukses dimasak kemarin.

Taraaaaa……

ketankinca

Cara bikinnya gampang, cek di sini, yahh.. 😀

Kakak, kakak suka durian juga?

/Salam emut tangan bekas durian.

 

Jajan Keramik di Belawan

“I love shopping. There is a little bit of magic found in buying something new. It is instant gratification, a quick fix.” 
― Rebecca BloomGirl Anatomy: A Novel

Saya suka jajan! Rasanya jajan itu mirip-mirip orgasme. Puas!
Yang menyebalkan dari jajan itu cuma, ngeluarin duit untuk bayarnya aja.  Uhm, mungkin kalo duit saya banyak kayak duitnya Paman Gober, rasanya bakal beda, yah. 😀

Minggu kemarin saya main-main ke Belawan, cuma nemenin umi mertua jajan cemilan aja.  Umi suka beli teh tarik, wafer, sama roti-roti yang made in Malaysia gitu di Pasar Keramik.

Hah, Pasar Keramik jual cemilan?
Uhmm.. Iya sih. Ini pasar emang judulnya aja Pasar Keramik, tapi yang dijual macem-macem!

handuk, snack, tas keramik

Di Pasar Keramik, bisa jajan keramik dong yah, trus bisa beli kristal, tas-tas & sepatu bermerek, handuk, sama cemilan.
Harganya udah pasti lebih murah daripada harga toko.

Oh iya, sebelum belanja baiknya muter-muter dulu aja, soalnya harga toko yang satu sama lainnya bisa beda, walaupun barangnya sama. Contohnya kemarin saya nanya harga wafer di Toko A Rp 25ribu, di Toko B cuma Rp 18rb!

Kalo pajangan keramik yang putih gede itu, sepasang harganya Rp 2,2 juta, terus pajangan kuda itu harganya Rp 550rb. Nah, kalo handuk bervariasi, mulai 20-an ribu sampe 100-an ribu.

Kalo mau belanja ke keramik, bisa datang sekitar jam 9 pagi. Walaupun tutupnya malam, daku saranin belanja pagi-sore supaya barang yang mau dibeli keliatan lebih jelas. 😀

Oh iya, belum kasitau tadi, Pasar Keramik itu ada di Jalan Veteran dan Jalan Simalungun, Kelurahan Belawan I, Kecamatan Medan Belawan, Sumatera Utara. Kalau mau kesana bisa naik angkot tujuan Belawan, terus jalan kaki/naik becak sedikit. Pasarnya lumayan terkenal banget, jadi kalo nanya jalan, kemungkinan besar bakal ditunjukin. 😀

???????????????????????????????

Ini hasil belanjaan daku semalem. Dapet 2 handuk ukuran jumbo, sama teh tarik! Handuknya lembuutt, enaakk, harganya cuma Rp 60ribu aja satunya. Kalo di Terry Palmer, handuk sebesar itu harganya udah di atas Rp 100rb.

Teh Tarik Aik Cheong favorit umi itu harganya Rp 50rb, isinya 15 sachet. Daku kurang tau juga kalo di supermarket harganya berapa, tapi kalo cek online sekitar Rp 60-75rb/bungkus.

___________________________________

Tips Belanja ke Belawan

jalan simalungun

Tips Belanja ke Belawan

  1. Pake baju yang nyaman. Tokonya ada di pinggir jalan gitu, ga ada pohon-pohon, toko-tokonya juga ga ber-AC.
  2. Belanjanya santai. Barang di tiap toko bisa berbeda, beberapa bisa sama juga. Jangan ragu muter-muter dulu biar ga nyesel.
  3. Hati-hati kalo bawa anak, barang barang pecah belah.

/Salam belanja!

 

Main Air di Bogor

Main air ke Bogor di musim banjir hujan itu semacam kurang dapat dimengerti, memang. Tapi, pilihan itu yang akhirnya kami ambil setelah pikir-pikir panjang soal perayaan ulang tahun yang sesuai untuk Embun.

Maunya sih, sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Saya senang, bapaknya senang, bayinya senang. Saya senang ke Bogor bisa ketemu teman dan bayinya, bapaknya Embun dan Embun senang karena bisa main air. Omong-omong, saya sempat terpikir mungkin di kehidupan yang lalu bapaknya Embun dan Embun itu adalah, ikan.

Niatnya bangun pagi, berangkat ke Bogor jam setengah delapan paling telat. Drama ini-itu, akhirnya kami baru jalan setengah sembilan. Sampai di Bogor jam 10 pagi, langsung bongkar tas dan sadar kalau baju renangnya Embun ketinggalan. Duh, padahal ya, baju renang Embun itu seingat saya sudah dimasukkan ke tas, tapi ternyata beneran ga ada.

Sempat tanya ke Embun, mau ga dia berenang kalo ga pakai baju renang. Kata dia sih ga mau. Jadinya cuma ada satu solusi, beli baju renang baru.

Untungnya ada supermarket Yogya yang ga jauh dari rumah, pilih-pilih sebentar lalu memutuskan membeli baju renang yang norak warnanya ini untuk Embun.

baju renang baru
baju renang baru

Tadinya mau ke kolam renang yang kecil saja, tapi karena ini hari spesial bolehlah pilih kolam renang yang agak besar, Marcopolo.

Marcopolo Bogor
Marcopolo Bogor

Pas sampai di lokasi baru ketahuan kalau kolam renang Marcopolo itu masuk jadi salah satu fasilitas coutry club gitu. Selain kolam renang ada juga Theater 4 Dimensi, tempat gym, dan sepertinya sih ruang untuk meeting. Tempatnya besar, luas, dan bersih.

Biaya berenangnya per orang Rp 40ribu (weekdays), dan Rp 50ribu (weekend). Kalau suka berenang malam ada paket Night Swimming, tiketnya Rp 25ribu per orang.

Di loket ada juga tiket terusan kalau pingin berenang + nonton Theater 4D, cukup tambah Rp 10ribu dari harga tiket semula. Kalau cuma mau nonton 4 Dimensi aja, gimana? Boleh, harga tiketnya 20ribu, filmnya diputar tiap 15 menit.

Sayangnyaaaa, Embun udah bayar, dong! Biasanya kemana-mana selalu bayar untuk dua orang, di sini harus bayar untuk tiga orang. Kata mbaknya yang jaga, di atas umur 1 tahun sudah harus bayar tiket penuh. *penonton kecewa* 😐

Tiket Masuk
Tiket Masuk

Kolam renang Marcopolo ini luas, dan bersih. Kolamnya ada di perbukitan, jadi posisinya naik turun. Ada 4 kolam di atas, dan dua kolam di bawah. Di kolam atas ada kolam dewasa yang besar, dalamnya 80cm dan 180cm. Ga cuma kolam dewasa, ada juga 2 kolam anak-anak dengan permainan.

Atas

Kolam dewasa
Kolam dewasa
Kolam gurita
Kolam gurita
Ember tumpah
Ember tumpah

Bawah

Kalau di bagian bawah sebelah kanan ada kolam seluncuran besar ini. Di sebelah kolam ada playground, dan beberapa kursi santai.

Kolam seluncur
Kolam seluncur
Playground
Playground

Si Embun betah banget main di playgroundnya. Bolak-balik ayunan, perosotan, ayunan lagi, perosotan lagi. 😀

Nah, kalau kolam bawah yang sebelah kiri ada kolam seluncur juga, tapi lebih kecil dan bisa untuk anak-anak. Kalau kolam seluncur besar yang tadi itu agak serem sih ya buat anak-anak.

Kolam seluncur kecil
Kolam seluncur kecil

Tak lengkap kolam renang tanpa tempat bilas, yes?

Bilazium
Bilazium

Di kolam renang Marcopolo ini ada tiga lokasi bersih-bersih. Khusus bilas dan ganti saja, khusus toilet saja, dan yang bisa keduanya. Bisa pilih sesuai kebutuhan. 😀

Lucu yaaa namanya Bilazium. hehehe

——

Menurut saya, Marcopolo Bogor ini layak kunjung. Kalau harganya dibandingkan sama tempat rekreasi di Jakarta, terhitungnya malah murah. Ada cafetaria dengan lumayan banyak menu, banyak stand kecil-kecil tempat jajan-jajan lucu. Kolamnya bersih, airnya ga bau kaporit dan ga bikin mata perih. Kamar mandinya bersih, ruang bilasnya terang benderang (saya benci ruang bilas temaram), toiletnya juga bersih.

Karena kemarin saya main kesana pas weekdays, serasanya kolam jadi milik pribadi. Sepiii.. Kalau pas weekend saya kurang tau juga keadaan di sana.

Rencananya sih, saya bakal datang sekali lagi ke sana. Yang kemarin kurang puas.. Hehee.. 😀

Hampir lupaaa, ini dia si gadis yang sedang ulang tahun 😀

Happy Birthday!
Happy Birthday!

/Salam basah!

Marcopolo Bogor
Country Club Bukit Cimanggu City
Jl. KH. Soleh Iskandar No.1
Bogor. Jawa Barat
Phone :  (0251) 7536 334-36
 
Info angkutan dari web ini
Jika Anda bermobil, Perumahan Bukit Cimanggu Villa bisa dijangkau dalam waktu 1-2 jam dari Jakarta. Setelah keluar dari pintu tol Bogor, Marcopolo Water Adventure dapat Anda temui di jalan yang menuju ke arah Parung. 
Jika menggunakan angkutan umum, tempat bermain air ini bisa dicapai dengan menggunakan bus atau kereta.
Dari Terminal Baranangsiang, hanya perlu sekali naik bus rute Bogor-Parung, turun di depan Perumahan Bukit Cimanggu Villa, kemudian disambung dengan menumpang ojek.
Jika menggunakan kereta rel listrik, dari Jakarta turun di Stasiun Cilebut, lalu disambung dengan kendaraan ojek.
 
peta-lokasi

Kopdar Keliling Indonesia, di Jakarta!

taman mini Indonesia map 1

Di Jakarta yang indah ini, kadang kita suka ngerasa cape, lelah, butuh hiburan, dan kopi darat dengan teman-teman. Rehat sejenak dari aktivitas rutin bisa jadi obat mujarab. Persis seperti charger yang bisa kasi energi baru, begitu juga kopdar yang bisa kasi kita semangat baru.

Kopdar sama siapa? Ya bisa sama siapa aja, kalo gada yang ajak, ya kita yang jadi inisiatornya. Mulai ajak satu orang, nanti setelah terkumpul 2-3 orang yang pasti oke, baru ajak beberapa orang lainnya. Makin rame makin seru kan? 🙂

——

Kopdar Suka-Suka

Kalau saya ditanya, tempat kopi darat paling seru di Jakarta itu dimana? Saya pasti jawab Taman Mini Indonesia Indah aka TMII.

Kenapa? Karena TMII itu luar biasa! Banyak banget pilihan yang tersedia buat kopdar. Pilihannya suka-suka, bisa disesuaikan dengan waktu yang tersedia, cuaca, usia, uang di dompet, dan maunya gimana. Di TMII semua ada solusinya.

Buat teman-teman yang masih muda, contohnya, bisa mulai dari pagi, KELILING INDONESIA, masuk ke anjungan satu ke anjungan lain, museum satu ke museum lain sampai sehabisnya waktu. Untuk yang masih kecil bisa main rumah-rumahan balon yang gedenya luar biasa.

Trus kalo yang udah jompo kaya saya, bisa duduk-duduk aja di taman, makan-makan, duduk lagi, tiduran, gitu terus sampe sore. Surga dunia! 😀

——

Tempat Kopdar Itu, Harus….

Waktu masih gadis, belum punya tentengan bayi, saya oke aja diajak jalan. Ke mana aja ga masalah, sepanjang masih bisa dijangkau kaki dan duit. Kalau sekarang saya cenderung pilih-pilih tempat kopdar. Tempat kopdar yang oke menurut saya adalah yang memenuhi beberapa kriteria ini

1. Biayanya cukup 100ribuan per orang. Ini bukannya pelit, ya. Tapi karena sekarang ini kalo piknik jumlah personilnya udah tiga orang, kebayang kan berapa banyak uang yang bakalan habis kalau ga dibatesin dari awal. :p

2. Ada toiletnya. Pipis bayi bisa ditampung pake popok sekali pakai, nah kalo emak-bapaknya yang mau pipis gimane? Toilet is a must!

3. Harga makanannya murah. Mmm ya paling nggak, bisa terjangkau lah.. Ga terlalu mahal sampe bikin mangap kaget, yang standar aja.

4. Ada angkutan umum yang mengarah ke lokasi kopdar. Saya belum punya mobil, jadi ke mana-mana tergantung sama motor. Kalau sudah terlalu jauh dan naik motor dipastikan bikin badan linu, ya kendaraan umum solusinya.

5. Ramah untuk anak-anak. Saya kepingin ke tempat kopdar yang kalau sampe ketempatnya, anak saya bisa senyum gembira ria, ga pasang tampang kesal atau bosan. Jadi, emaknya senang ketemu teman, anaknya senang jalan-jalan. Gitu. 🙂

6. Wajib dapet sinyal! Sinyal telepon itu hukumnya fardhu a’in, wajib tidak bisa ditawar. Saya dan suami punya keluarga besar yang tinggal di luar kota, satu keluarga besar di Medan, dan satu keluarga besar lagi di Lampung.  Jadi kami selalu harus dalam posisi siap menerima kabar dari jauh. Semoga aja kabar yang datang selalu baik. Amiiin ya Allah.

——

Tentang TMII

Nah, TMII ini memenuhi semua kriteria di atas.  Harga tiket masuknya cuma Rp. 9ribu,- Kalau bawa mobil biayanya Rp 10ribu,- Motor tiket masuknya Rp 6ribu,- dan sepeda cuma Rp 1ribu. Duuhh, hari ini seribu dapet apa kan, ya?

Toiletnya banyak, kalau males nyari tinggal tanya aja sama petugas kebersihan yang suka lalu-lalang. Harga makanannya masuk akal, Rp 20ribu perorang udah dapet nasi ayam + kerupuk + es teh. *hemat pangkal kaya*

Kelapa Muda, 7000 saja!
Kelapa Muda, 7000 saja!

Nah, sekarang soal angkutan umum. Pilihannya juga ada banyak, tinggal cari rute yang lewat. Ini dia list rute angkotnya :

1. KWK S15A trayek Ragunan – Pintu 2 TMII
2. KWK T02 trayek Cilitan – Cipayung
3. KWK T05 trayek Cililitan – Setu
4. KWK P15 trayek Cililitan – Cilangkap
5. KWK K40 trayek Bekasi – Kampung Rambutan
6. KWK S19 trayek Depok – Pinang Ranti
7. KWK AL 28 trayek Kampung Rambutan – Sumir
8. KWK T40 trayek Kampung Rambutan – Pekayon

Kalau males ngangkot bisa naik Trans Jakarta Busway, naik Koridor X trayek Tanjung Priok – Cililitan lalu turun di Pusat Grosir Cililitan, habis itu sambung angkot T02 berhenti tepat di pintu gerbang TMII, atau bisa juga naik Trans Jakarta Koridor IX trayek PinangRanti – Pluit.

Taman Mini ini ramah anak, tau betul memang dunianya anak-anak ya bermain. Ga jauh dari loket tiket ketemu kolam renang salju alias snowbay, di depan snowbay ada abang-abang jualan balon & mainan tradisional seperti baling-baling, di depannya lagi ada rumah balon. Huihh, ngeliat begitu banyak pilihan, senyum si bayi langsung terkembang ga putus-putus! 😀

Terakhir soal sinyal. Kemarin ke Taman Mini saya pakai XL. Sampai sekarang sih tetap pakai XL. :D.
Sinyalnya XL yang OK bisa bikin edisi pamer di twitter lancar jaya sih pastinya. Ahoy!

——

Pilihan Wisata di Taman Mini

Taman mini itu semacam toko wisata serba ada. Pilihannya banyak, istilahnya “apa yang lo mau, gue ada”, gitu…  Emang, ada apa aja sih, Re?

1. Ada Museum

Pilihan museumnya ada banyak. Ada Museum Indonesia, Museum Purna Bhakti Pertiwi, Museum Keprajuritan, Museum Prangko Indonesia, Museum Pusaka, Museum Transportasi, Museum Listrik & Energi Baru, Museum Penerangan, Museum Telekomunikasi, Museum Olahraga, Museum Asmat, Museum Komodo & Taman Reptilia, juga ada Pusat Peragaan IPTEK, dan Museum Istiqlal.

Aturan utama di Museum adalah, perhatikan tanda larangan. Jika dilarang memegang, ya jangan dipegang. Untuk tiket masuk museumnya sendiri ada yang Rp 2ribu, Rp 3ribu, Rp 5ribu, Rp 7ribu, dan Rp 10ribu.

2. Ada Anjungan Daerah

Di anjungan daerah kita bisa lihat sekilas budaya, adat, hasil karya, hasil alam, informasi potensi daerah. Kalau beruntung, kita bisa juga lihat pertunjukan budaya seperti tari-tarian dan musik. 🙂

3. Ada Theater.

Pilihan theater di taman mini ada 2, Keong Mas dan 4 Dimensi. Di Theater Keong Mas pemutaran filmnya lebih lama ketimbang di 4 Dimensi. Sebelum masuk ada beberapa film yang bisa dipilih, usahakan jangan sampai salah masuk, yah. 🙂

Di theater Keong Mas ini juga ada Dunia Inline Skate, tempat belajar main sepatu roda gitu. Peralatan udah disediakan, tinggal bawa badan, duit, dan niat yang kuat. 🙂

4. Ada Istana Anak-Anak Indonesia.

Ini surganya anak-anak!!! Ada kereta api kelinci, mandi bola, kolam renang, bumper car, airplane, monorail, komedi putar, roda tamasya, kiddy boat, battery car, dan giring ombak. Untuk tiap permainan kita mesti bayar terpisah, harga tiketnya mulai dari Rp 5ribu-Rp 15ribu.

istana anak

6. Ada Taman dan Dunia Binatang.

Untuk taman pilihannya ada Taman Kupu-Kupu, Taman Prasasti APEC, Taman Apotik Hidup, Taman Reptilia, Monumen Persahabatan Non Blok, Taman Budaya Tionghoa, Taman Melati, Taman Kaktus, Taman Bunga Keong Emas, Dunia Air Tawar & Serangga, juga Taman Burung & Bekisar. Tiketnya mulai Rp 5ribu. 🙂

7. Ada Snowbay!

Snowbay ini direkomendasikan kalo kita masuk keluarga ikan, alias suka main air plus tahan lama-lama di air. Saya paling suka main hurricane. Bisa naik lagi-lagi, dan lagi. Tapi naik tangga dan antri-nya cape. :'(

Oh iya harga tiket Snowbay-nya Rp 120ribu untuk wikdey dan Rp 150ribu untuk wiken (dewasa). Kalo anak-anak tiketnya Rp 100ribu untuk wikdey dan Rp 120ribu untuk wiken.

HURRICANE!!!!!
HURRICANE!!!!!

8. Ada Kereta Gantung.

Kereta gantung ini semacam wahana wajib kalau ke taman mini. Kalau naik kereta gantung nanti kita diajak keliling Indonesia dari atas. Mmm, ga beneran keliling Indonesia sih, tapi bisa lihat pulau-pulau kecil yang dibentuk mirip pulau-pulau yang ada di Indonesia di danau buatan.

Danau berpulau itu letaknya di tengah taman mini, tepat di bawah alur jalannya kereta gantung.

gambar pinjam dari sini
gambar pinjam dari sini

——

Kami Pilih ke…

Terakhir ke Taman Mini saya datang dalam rombongan yang cukup besar. Ada 6 keluarga yang ikut kopdar, lengkap dengan anak-anaknya. Ramee… 😀

kopdar rame

Tujuan kami dimulai dari naik Kereta Gantung, lalu setelah itu lanjut ke Theater IMAX Keong Emas. Nah di depan keong mas ini biasanya ada banyak badut, kalau suka boleh berfoto dengan mereka. Jangan lupa berikan tips usai foto-foto, ya. 🙂

Jelang tengah hari kami cari tempat nyaman untuk duduk-duduk dan makan siang, ketemu satu lokasi keren namanya Plaza Arsipel. Pas udah kenyang, kami lanjut muter Taman Mini ke Teater 4 Dimensi dan habis itu naik Kereta Api Mini.

Ga kerasa harinya udah sore, waktunya pulang. Hari kopdar yang menyenangkan itu kemudian ditutup dengan makan-makan lagi di warung makan sekitaran Museum Transportasi. Hehehe..

Total pengeluaran per orang sekitar Rp 110 ribuan. Totalnya bisa lebih murah untuk anak-anak karena ada beberapa lokasi di TMII yang harga tiket anaknya berbeda dengan harga dewasa. Ada juga yang gratis kalau anaknya belum sampai tinggi badan jumlah tertentu. Yippie! *emak bahagia*

jalanhore

——

Tempat Favorit Saya!

Ini yang paling penting! Seperti yang saya bilang di awal tadi, kadang saya ga kepingin kemana-mana, pinginnya kalo kopdar itu ya duduk, bengong, ngobrol, makan, tiduran, trus duduk, bengong, ngobrol, makan, tiduran lagi.

Tempat yang memfasilitasi kemalasan saya adalah… eng ing eng… PLAZA ARSIPEL!

Plaza Arsipel itu semacam taman yang luaaass, posisi persisnya ada di antara Anjungan Maluku dan Sulawesi Selatan. Di depannya ada Istana Anak Anak Indonesia. Luasnya 2 ha, kalau mau guling-guling pun dijamin puas! Sambil guling-guling bisa manjain mata dengan liat koleksi bunga anggrek.

Kalau mau ada konser besar, Plaza Arsipel biasanya digunakan. Plazanya bisa nampung sekitar 10ribu penonton. Untuk akhir tahun ini rencananya ada pesta malam tahun baru yang bakal diramaikan musik dangdut Sagita, plus pertunjukan kembang api tentunya. Minat?

taman hijauLihat, lihat! Tamannya luas, bersiihh pula. 🙂

IBUBisa gelar tiker buat makan dan tidur-tiduran, lho.. 😀
*foto ini pinjam dari Mas Sani*

Kalau bawa kartu, bisa juga gelar lapak di pojok taman, mau hunting foto orang pacaran, kembang atau spot-spot lucu juga bisa. Kalo ga mau ngapa-ngapain juga boleh, silakan aja.

——

TIPS

Karena Taman Mini sangat luas, sekitar 150 ha totalnya, sebaiknya sebelum datang kita :

1. Menetapkan tujuan.

Misal nih, ya.. Kita mau berangkat jam 7 pagi dari rumah dan akan ada di TMII sampai jam 5 sore. Berarti ada waktu main sekitar 8-9 jam, termasuk untuk makan siang dan ibadah.

Jadi bisa bikin rencana misalnya mau main air dulu di Snowbay 3 jam, lanjut nonton di Keong Mas dan naik Aeromovel, kemudian pulang. Ga suka dengan rencana pilihan saya? Bisa banget bikin rencana perjalanan sendiri, sesuka hati.

Untuk menentukan perjalanan bisa lihat-lihat panduannya di sini. Jangan lupa setel alarm, ga lucu kalau niatnya jalan jam 7 pagi tapi kamu baru bangun jam 11 siang. :p

Agar mantap, sebelum berangkat, ingat yaaa, sebelum berangkat, bisa juga tanya-tanya soal jam tayang/jam operasional tempat wisata TMII di  info@tamanmini.co.id atau telepon ke salah satu nomor ini (021) 87795616, 8409163, 87792078, 8414567, 8409461, 8409432, 29369593.

2. Sesuaikan budget.

Setiap orang punya prioritas masing-masing. Untuk kopdar tanpa sponsor bisa dibicarakan dulu budget yang dibutuhkan kira-kira sekitar berapa. Buat antisipasi aja sih, kasian kan kalau ada yang pingin main tapi uangnya kurang. Moga ga ada ya kejadian seperti itu, Amiiinn!  Eh hampir lupa, kalau datang dalam rombongan yang cukup besar, bisa juga cek harga paket wisatanya di sini.

3. Pakai baju yang nyaman.

Lokasi antar anjungan yang cukup jauh pasti bikin keringetan kalau jalan kaki. Kebayang kan kalo pake baju rumbai-rumbai bahan satin atau pakai kebaya pas badan bakalan gimana rasanya? Jadi pake baju yang nyaman itu, penting!

Memang sih, selain jalan kaki bisa juga naik kendaraan sendiri, sewa sepeda atau naik mobil keliling, tapi ya kalau siang tetap aja panas. Hindari baju-baju yang ga menyerap keringat, pakai alas kaki yang enak dipake, high heels ditinggal dulu ya, kak…. Bisa bawa topi dan kaca mata muka biar makin hietz! Oh iya, siapkan baju ganti dan payung kalau dirasa perlu.

4. Bawa bekal makan.

Tips ini khusus untuk ibu-ibu dan bapak-bapak hemat di dunia. 😀

——

Ini bonus video, buat yang ragu mau main ke Taman Mini bisa nonton dulu, dijamin besok bangun pagi dan langsung bikin kopdar dadakan di sana. *iya, ini berlebihan* 😀

——

Jadi, kakak Kopdar Jakarta, kapan kita kopdar?

/salam mini, ehh.. maxi.. :p

Catatan : Postingan ini saya ikutkan di Lomba Blog Ulang Tahun ke-5 Kopdar Jakarta. Mohon didoaken supaya menang, yaa.. *injek-injek bumi tujuh kali* *tabur kembang tujuh rupa* *minum air dari tujuh sumur*

Turis Pemula : Best Mango Stickyrice!

Saya jalan-jalan ke Phuket akhir bulan lalu. Perjalanannya 3 hari, tapi di Phuket cuma satu hari saja, karena mesti transit di Singapura 10 jam waktu penerbangan pergi dan transit lagi 12 jam di Singapura waktu perjalanan pulang.

Singapura dan Phuket adalah negara Asia pertama yang saya kunjungi. Senang. 😀

Seperti saya tulis di judul, saya adalah turis pemula. Jadi sebagai turis pemula yang baik, saya memutuskan untuk melakukan perjalanan suci ini dengan panduan buku perjalanan dan blog turis-turis senior.

Di Phuket, selain perjalanan dengan speedboat ke phi-phi island, pulau monyet, dan lain-lain, saya inginnya wisata kuliner. Karena keuangan juga terbatas, saya gak muluk-muluk, cuma ingin icip makanan yang super terkenal di Thailand, Mango Stickyrice.

Sejatinya, mango stickyrice itu cuma ketan putih yang dimasak dengan santan, dihidang dengan mangga segar, disiram kuah santan yang rasanya agak asin-manis.

Keluarga saya cukup sering masak ketan. Biasanya kami buat ketan kuning dengan umbu kelapa manis dan ketan kuah kinca durian. 

Nah, kalau ketan ditambah mangga, saya belum pernah. Tak terbayang sama sekali paduan rasanya akan bagaimana. Tapi, tidak ada satupun review jelek tentang penganan ini. Semua bilang, ENAK!

Di Phuket, saya menikmati Mango Stickyrice dari dua warung yang berbeda, warung pertama menjual Mango Stickyrice ukuran S (small) seharga 80 bhat, warungnya ada di sederetan jalan seberang Hotel Ibis Patong. Duh, saya lupa nama warungnya, tapi warung itu direkomendasikan karena menjual makanan halal, dan enak.

Sayangnya, makanan utamanya biasa saja, dan mahal. Padahal semua orang bilang Phuket itu murah. Mango Stickyrice-nya pun mengecewakan. Ketannya keras, kuahnya encer. Omong-omong saya bisa bilang begini setelah mencoba mango stickyrice yang kedua. Hehehehe..

Karena belum pernah mencoba mango stickyrice sebelumnya, saya sudah cukup puas. Sekedar tau, dan kalau ada yang tanya, saya bisa dengan bangga bilang, “pernah, dong!” 😀

——

Malam berikutnya, menjelang pulang, saya jalan ke luar cari makan malam dan beli mie instan rasa tom yam pesanan si abang di seven eleven.

Saya sudah pernah baca review tentang warung ini sebelumnya di beberapa blog. Semuanya bilang akan kembali lagi ke warung itu kalau suatu saat mampir ke Phuket. Sayangnya, petunjuk arah menuju warung ini hampir tidak ada. Warungnya lumayan kecil, petunjuk namanya dalam aksara thailand. Hampir mustahil menemukan toko ini.

Saya tak mencari, tapi menemukan, tak sengaja. Saya bilang ini jodoh.

Mangostickyrice1

Ada 3 pilihan ukuran, Small = 60baht, Medium = 110baht, Large = 160baht. Saya beli yang S, karena uangnya juga tinggal S. :p

Mangostickyrice2

Begitu penampakannya. Rasanya luar biasaa, ketannya lembut berasa kukusan santannya, mangganya tebal dan super manis, kuahnya kental ada rasa asin dan manisnya. Taburan wijen bikin spesial, bikin makanannya seakan renyah. 😀

Duh, saya jadi pingin lagi. Kata teman-teman yang lain, mango stickyrice di Bangkok lebih murah, dijual di pinggir jalan dengan gerobak. Mmm, kapan ya bisa ke Bangkok.

Ini penampakan warungnya :

bagian depan
bagian depan
bagian dalam
bagian dalam

Di dinding-dindingnya banyak tulisan kenang-kenangan dari turis yang mampir makan. Waktu saya mau beli, ibu-ibunya agak bingung, terus manggil pemilik warungnya.

Pemilik warungnya nanya, saya mau bawa pulang, kan? Terus saya jawab, kalau saya mau makan di tempat aja. Terus dia bilang, lebih baik kalau saya makan dibawa. Terus saya ngotot, saya mau makan di tempat.

Waktu itu saya lumayan bingung, kenapa diusir, ya. Nah, jawabannya baru ketemu belakangan ini. Jadi, si warung itu kan juga jual Pork Rice, Chicken Rice, sama Pineapple Rice. Mungkin si ibu memikirkan kehalalan alat makan yang dipakai, ya.

Kemarin saya kurang nyambung sih ya, otaknya. Hihihi..

Kalau teman mau mampir juga, ini petunjuknya. Warungnya terletak satu deretan Hotel Ibis Patong. Letaknya diantara Hotel Ibis Patong dan Jungceylon Mal. Letaknya kurang lebih di seberang pertigaan Bangla Road.  Semoga berjodooohhhh! 😀

/salam

 

 

Graffiti Sunday Brunch

Senang sekali, dua minggu lalu dapat undangan Sunday Brunch dari Hotel Mercure Simatupang. Saya dan beberapa rekan sudah tiba di lokasi sekitar jam 10.00 WIB. Kalau diliat dari undangannya sebelum makan ada beberapa acara seperti demo masak dan foto-foto. 😀

invitation

——

Yuks, ikuti perjalanan Rere…

Saya telat datang beberapa menit, tak lain tak bukan karena mesti ber-drama-drama ria dulu sebelum berangkat. “Nak, buma pergi sebentar, ya” ; “Ga boleh!” ; “Ga lama kok, nanti pulangnya buma beli-beliin.” ; “Es krim!” ; “Oke.” 😀

Selepas perjanjian ‘buma pergi bayi dibelikan makanan’ itu, masih ada episode selanjutnya, yaitu kiss-kiss. Cium pipi kanan-kiri, kening, dagu, dan hidung. Lalu peluk sekali, dua kali, tiga kali. Kemudian, dadah-dadah, baru akhirnya si bayi rela melepas dengan kalimat “Hati-hati, ya…” Hahaha..

Minggu siang, cerah, jalanan lengang, motor Si Abang melaju kencang membelah jalanan. *sinetron*

Tiba di Mercure, berlanjut ke episode kedua. “Adek nanti berkabar, ya” ; “Iya, makasih ya udah dianterin” ; “Iya, jangan lupa telepon kalo udah selesai, ya” ; “Iya, nanti ditelepon, makasi ya”. Kemudian baru setelah dadah-dadah dan cium pipi, Si Abang melepas saya masuk ke hotel, sendirian.

Hooh, kami memang keluarga yang penuh drama. 😀

Selamat datang di Mercure
Selamat datang di Mercure

Gambar di atas adalah graffiti selamat datang. Letaknya ada di dinding hotel sebelah kanan, tak jauh dari pintu masuk. Keren, ya.

Perlu diketahui ramai-ramai, khususnya kalau kamu penggemar grafitti, banyak gambar-gambar keren yang berserakan di hotel ini. Ada di sekitaran hotel, ada juga di dalam kamarnya.

Room

——

Oke, lanjut!

Acara keren dari @Mercure_Smtpg ini diadain di lantai 19.  Naik ke lantai 19 naik apa, Re? Ya naik elevator, dong! Nah, soal elevator layar sentuh yang keren itu, sudah saya pernah tulis di sini.

Liftnya Mercure TB Simatupang ini lucu, touchscreen gitu. Katanya sih, ini lift pertama yang pake touchscreen dari semua lift hotelnya Grup Mercure.
Liftnya Mercure TB Simatupang ini lucu, touchscreen gitu. Katanya sih, ini lift pertama yang pake touchscreen dari semua lift hotelnya Grup Mercure.

——-

Lantai 19

Santai di SLAM
Santai di SLAM

Lantai 19 adalah lokasinya SLAM, Sky Lounge at Mercure. Pada lantai ini ada beberapa pilihan tempat duduk. Boleh di bawah langit, boleh di bawah atap, atau boleh juga di private non smoking lounge. Lounge ini disediakan untuk temans yang mau party, meeting, atau sekedar minum tanpa asap rokok.

Welcome drink : Green Lime yang luar biasa segar.
Welcome drink : Green Lime yang luar biasa segar.

IMG01273-20130519-1052

Karena kami diundangnya siang hari, SLAM Bar & Lounge tentu saja belum dibuka. Kalau mau minum-minum macam cocktail atau mocktail di SLAM ini bisa datang mulai jam 5 sore, ya..

——

Acaranya Mulai!

Sebelum acara yang paling saya tunggu-tunggu, yaitu makan bersama, kami diminta untuk ke luar dari lounge. Bukan, bukan diusir, tapi diajak menyaksikan demo masak dari Chef Mustari.

Ada dua menu yang mau dimasak, yaitu Avocado and Shrimp with Mayo Wasabi Sauce dan Fetuccini Carbonara.

  • Avocado and Shrimp with Mayo Wasabi Sauce

Bahan saos      : Mayonaise, Saos Tomat, bubuk wasabi (sedikit aja, kalo banyak jadi pahit), air jeruk, dan cuka untuk sensasi tambahan.
Bahan utama  : Siapkan alpukat, potong sesuai selera, campur udang segar yg udah di blanch sebentar. Cara blanch dengan, panaskan air sampai mendidih, celupkan udang beberapa detik, lalu angkat.

Sajian : Campur alpukat, udang, saos, aduk rata.

IMG01278-20130519-1130

  • Fetuccini Carbonara

Cara memasak : Panaskan sedikit olive oil, setelah minyak panas, masukkan bawang dan beef bacon/smoked beef, aduk sebentar. Setelah harum, tambahkan jamur yang sudah dipotong sesuai selera, keju, garam, dan sedikit bubuk lada hitam.

Setelah bahan tercampur rata di penggorengan, tuang pasta dan kuning telur.

Tips dari Chef Mustari

  • Masukkan kuning telur belakangan, supaya tidak menggumpal.
  • Jangan masak terlalu lama, karena kalau terlalu lama saus-nya akan pecah.
  • Parmesan cheese bisa dipilih untuk rasa lebih baik!

IMG01280-20130519-1137

——

Cocktail & Mocktail Demo

  • Strawbunny (mocktail)

Bahannya

IMG01282-20130519-1146
Bahan untuk membuat Strawbunny adalah : Strawberry + Berry + 2 sendok plain yoghurt. + 40ml Strawberry sirup, + susu segar 60ml. Semua bahan diblender jadi satu.

Jadinya begini

IMG01287-20130519-1151

Rasanya? Duh, enak pake banget. Saya habis dua, mmm, tiga gelas. 😀

—–

  • Sangria (cocktail)

Bahannya : Redwine, Brandy, Cointreau, Sirup Apel

IMG01288-20130519-1152
dan buah-buahan (stroberi, pear, jeruk) dipotong dadu.

IMG01289-20130519-1157

Cara membuat :

Campurkan redwine 100ml, brandy 15ml, cointreau 15ml, apel syrup 15ml, dan fresh orangejuice 40ml. Lalu tambahkan es batu, shake sampai semua tercampur, kemudian saring. Hasil saringannya tadi dicampurkan dengan potongan buah yang sudah disiapkan sebelumnya.
IMG01291-20130519-1203

——

Acara Utama, Sunday Brunch!

Akhirnya kakak panitia ajak peserta untuk turun ke restoran. Waktunya makan siang! Kami dibolehkan makan apa saja dari meja buffee. Apa saja, sepuasnya, tanpa batasan.

Sunday Brunch di Restoran Graffiti ini lumayan lengkap. Ada nasi, roti, sushi, banyak kue-kue, ada es campur, es krim, sorbet. Yang paling hits sih ada barbeque juga. Menu barbequenya aneka rupa, ada daging sapi, sosis, ayam, ikan, cumi, udang. Trus ada tomat dan kentang bakar juga buat pelengkapnya.

IMG01298-20130519-1330
Set buffet
foto pinjem kakak @aralle
foto pinjem kakak @aralle

BBQ Stall yang rame selalu, di sini pelanggan boleh ambil daging/seafood yang ingin dimasak. Letakkan di piring lalu serahkan ke mbak/mas chef-nya. Nanti piringnya akan diletakkan ke dalam antrian. Asik kan, habis pilih-pilih, tinggalin aja sebentar, nyemil-nyemil makanan lainnya, terus nanti tinggal balik lagi, cek pesanan kita sudah selesai atau belum. 😀

Oh iya, jangan lupa untuk bilang ke petugas, mau dimasak bagaimana dagingnya. Mau rare, medium, atau well done.

Untuk BBQ di Graffiti Brunch ini, saya beri nilai sembilan. Saya suka sekali makan cumi dan dagingnya. Daging dan cuminya ga alot, terasa ‘pas’ waktu digigit dan dikunyah. Tuh kan, jadi pingin makan di sana lagi. 😀

Kalo kue-kuenya? Yak, seperti penampakan di atas. Kuenya ditata cantik, menggugah selera. Es krimnya ada beberapa pilihan dan disediakan beberapa macam topping, seperti almond, saos coklat, meises, dan crepes.

Dimsum
Dimsum

Saya melakukan kesalahan yang cukup besar, yaitu terlalu banyak icip-icip mocktail dan icip-icip Fetuccini bikinan om chef. Akibatnya, ketika sesi makan sesungguhnya tiba, perut saya sudah penuh setengah. *nangis*

Untungnya saya sempat icip dimsum dan beberapa potong daging barbeque.

Makanan penutup
Makanan penutup

Untuk penutupnya, salah pilih es krim oreo, sorbet strawberry dan pie cantik. 😀

——

Yang namanya kumpul-kumpul, mesti poto-poto.

foto bersama

Ini dia, muka-muka undangan brunch yang kekenyangan. 😀

——

Eh, omong-omong, Graffiti resto lagi kasi diskon untuk Sunday Brunch-nya, lho. Diskonnya sebesar 50 persen, berlaku untuk orang ke-2. Trus, kalau punya anak yang umurnya di bawah 8 tahun jangan lupa diajakin karena mereka boleh makan sepuasnya, gratis!

Super wow ga, tuh? 😀

sunday brunch
sunday brunch

Selain Sunday Brunch, ada juga Saturday Buffet BBQ, pas tuh buat yang pacaran (baik sebelum menikah maupun setelah menikah). 😀

buffet

——

Terimakasih ya Mercure Jakarta Simatupang Hotel untuk undangannya. Jangan ragu untuk undang-undang lagi, karena saya pasti hadir dengan strategi makan yang lebih baik. 😀

/salam

Restoran Graffiti & SLAM 
@ Mercure Jakarta Simatupang Hotel
Jl. R.A. Kartini No.18, Lebak Bulus
Jakarta Selatan 12440
Tel: +62 21 75 999 777 | Twitter @Mercure_Smtpg

Liburan VIP di Bali

Sejak bayi saya lahir dua tahun lalu, ini kali ketiga saya berlibur, sendirian. Apa ya rasanya berlibur sendirian, ninggalin anak, suami?

Saya mesti jujur, kalau saya senang, bahagia. Mengasuh anak itu menyenangkan, sekaligus melelahkan. Istirahat sejenak itu bikin segar. 😀

—–

Eh, emang abis liburan ke mana, Re?

Abis liburan ke Bali, bareng XL. Dua bulan lalu ikutan kontes banyak-banyakan belanja di XLStore.

MyXLStore

Kemaren itu saya belanja RBT beberapa kali, belanja paket internet, terus ada beberapa aplikasi lain. Totalnya ga ingat, ga dihitung.  Syukurnya menang dan dapet hadiah utama, jalan-jalan ke Bali.

Terus?

Berangkat ke Bali naik pesawat jam 08.00 pagi, sampai di Bali sekitar jam 10 lewat, duduk sebentar tunggu peserta dari kota lainnya. Oh iya, ini yang berangkat memang cuma 4 orang saja, berbeda kota semuanya. Saya dari Jakarta, sisanya ada dari Surabaya, Makassar, dan Banjarmasin.

Karena tak kenal satu orangpun pemenang sebelumnya, saya agak kuatir acaranya akan jadi semacam garing. Wajar kan, ya? Saya lumayan mudah bergaul sih, tapi ya kuatir sedikit boleh dong, ya.

Ternyata oh ternyata, 3 pemenang lainnya saling kenal, lho. Terus mereka masih muda-muda semua. Hehe. Asiknya jalan sama anak-anak muda adalah, saya dipikir masih muda juga. “Mba umurnya paling 23, ya?” trus saya ngakak dong, kesenengan. 😀

sampai bandara

Asiknya jalan berempat adalah, panitia dari XL nya jadi baik sekali ke peserta. Tanya apa aja, dijawab. Mau kemana aja, dianterin. Super.

Hari menjelang siang, saatnya makan dong, ya. Makan siangnya di Finn’s Beach Club. Finn’s itu pantai private yang kerennya luar biasa. Lokasinya di Uluwatu.

finns

Finns ini ada di dalam komplek yang luas. Di dalam kompleknya itu ada pantai, villa, ada tempat buat kawinan juga. Untuk menuju Finns, kita mesti turun pakai elevator. Elevatornya di tebing gitu, kita bisa lihat pemandangan sekitar.

Tekeluk gambar di bawah

elevator

Itu, tepat di belakang saya, ada garis putih memanjang adalah rel elevatornya. Seru!

——

Habis dari Finns, tujuan selanjutnya adalah ke El Kabron. Tapiii, karena belum terlalu sore, kami main-main dulu ke pantai Padang-Padang.

Menuju pantai padang-padang ini lumayan butuh perjuangan. Ada banyak anak tangga yang mesti dijalani. Pas udah sampe, baru keliatan kalo pantainya rame sangaaattt, itu pasir isinya orang rebahan semua.

Ada bayi lucu yang sibuk main pasir. 😀
cute baby

Puas liat abang-abang yang – bisepnya keren, punya perut sixpacks, muka tampan – sibuk berjemur, (Mohon maaf, fotonya tidak ditampilkan, hanya untuk konsumsi pribadi :p), kami lanjut ke El Kabron, Spanish Resto yang ada di wilayah Pecatu.

Di El Kabron ini ada 3 pilihan tempat duduk. Table, Pool Side Sofa, dan Golden View Sofa. Kami dipilihkan tempat duduk paling yahud di El Kabron. Golden View Sofa, paling depan, paling ujung, paling dekat laut. Tempat duduknya dari bantal besar, di bawahnya langsung pasir. Ada meja kecil untuk taruh minuman. Cantik. 😀

Gambar dari web El Kabron
Gambar dari web El Kabron

Niatnya sih bakalan santai sampai habis matahari terbenam aja. Nyatanya, mataharinya udah terbenam dari kapan tau, kami masih aja rebah-rebahan lucu. Liat bintang, makan, liat bintang, minum. Sangking enaknya, saya sempet tidur lima menitan juga kayanya. 😀

—–

Pulang

Udah cape, udah kenyang, saatnya pulang. Pulang kemana, Re? Pulang ke Sheraton Kuta, kak.. *melet*

Kamar hotelnya bagus, pas kepala udah nyentuh bantal, terus kepikiran kalo besok ga pingin kemana-mana, mau tidur aja di hotel seharian. Sambil nonton tipi, makan kacang, telpon pacar. *hihihi*.

——

Udah, gitu aja, Re?

Gak, dong. Hari ke-2 di Bali jadwalnya adalah main air! Kakak panitia udah pilihkan sea walker untuk kami. Sea Walker itu masukke air sekitar 6 meter dalamnya, tapi gak pake alat selam. Jadi yang dipakai itu semacam helm. Helmnya berat, menutup kepala hingga bahu, tapi bagian bawahnya terbuka.

Hebatnya, air ga masuk ke dalam helm karena ada tekanan oksigen yang dialirkan ke helm dari mesin di atas kapal. Jadi, bisa bernafas seperti biasa, kalo pake make up juga make up + rambutnya ga acakadut. Tetap nge-hits, gitu loh. Sea Walker itu sekitar 30 menit. Setengah jam yang ga kerasa. *mau lebih lama* 😀

Beres Sea Walker, saya masih lapar main. Jadi nambah main parasailing lagi, deh.

watersport

——

Beres main air, lanjut ke Forest Monkey, Goa Gajah, dan Jimbaran.

3

——

Toko Oleh-Oleh Krisna  

Sebelum berangkat ke Krisna malam itu, saya sudah bolak-balik mengingatkan diri sendiri. Jajan secukupnya aja, beli kacang aja ga usah beli yang lain, di rumah banyak baju ga usah beli baju baru, dll.

Tapi, saya gagal dengan sukses.

Setengah dari belanjaan saya beli atas nama “anak”, seperempat bagiannya saya beli atas nama “suami”, seperempat sisanya saya beli atas nama “ahh, nanti juga perlu.” 😀

——

Esoknya, sebelum pulang, kami makan-makan dulu di Warung Made.

nasi campur
The famous Nasi Campur Spesial ala Made

Note : Perjalanan ini pastinya akan lebih menyenangkan kalau ada kamu, tampan. *merayu* *biar besok dikasi ijin kalo mau jalan-jalan lagi*

——

/Salam Bali, salam Hepi!

Menghabiskan Malam di SLAM

SLAM

Kalau kalian terjebak di sekitaran Lebak Bulus, Fatmawati, TB Simatupang, dan bingung mau kemana, coba deh mampir ke SLAM, Sky Lounge at Mercure.
Sky Lounge-nya Mercure Hotel ini tempatnya lumayan asik buat bersantai, ada sofa-sofa yang nyaman sekali, sekejap duduk suasananya langsung bikin rileks.

Namanya juga sky lounge, sudah pasti dong dia lokasinya tinggi. Nah, SLAM ini ada di lantai 19. Kalau tujuan kamu cuma pingin ke SLAM, gampang banget. Masuk ke lobby, langsung deh ketemu sama lift. Tinggal naik aja langsung ke lantai yang kamu tuju.

lift mercure
Liftnya Mercure TB Simatupang ini lucu, touchscreen gitu. Katanya sih, ini lift pertama yang pake touchscreen dari semua lift hotelnya Grup Mercure. 🙂

Gak cuma bisa duduk-duduk di lounge sambil liat pemandangan, ada juga bar buat minum plus live band. Sementara ini live bandnya ada tiap Kamis dan Jumat malam, rencananya bakal ditambah dari Rabu-Sabtu. 🙂

Kalau sky lounge-nya sendiri, buka mulai jam 5 sore sampai jam 2 pagi. Sambil santai, kamu bisa nyemil lucu gitu deh. cemilan slam

Macam minuman di bar lumayan banyak. Ada cocktail, mocktail, jus-jusan, sama minuman bersoda. Karena saya ga minum alkohol, jadilah saya pilih Strawberry Quiri.

Blended Strawberry and Kiwi topped with Ginger Ale = Strawberry Quiri
Blended Strawberry and Kiwi topped with Ginger Ale = Strawberry Quiri

Kalau kamu ga tahan asap rokok, tinggal masuk ke private-non smoking-lounge aja. Di private lounge memang ga bisa lihat langit sih, tapi kamu bisa main XBox! Tinggal pilih aja, sih. 🙂
Trus-trus, kalau kelaparan dan pingin makan berat, kamu juga bisa pesan makanan dari restoran hotel. Nanti makanannya diantar ke SLAM.

Menu Resto
Menu Grafitti Resto

Sepenglihatan sih, hotel ini menyenangkan, saya suka lihat grafitti di sekitar resto dan jam-jam antik yang dipajang di dinding.

Jadi, kapan kita ke SLAM lagi? 🙂

/salam

Restoran Graffiti & SLAM
@ Mercure Jakarta Simatupang Hotel
Jl. R.A. Kartini No.18, Lebak Bulus
Jakarta Selatan 12440
Tel: +62 21 75 999 777 | Twitter @Mercure_Smtpg