Category Archives: Parenting

Jangan Asal Larang Anak

“Do not keep children to their studies by compulsion but by play.” – Plato

Namanya orangtua pasti sayang dong sama anaknya. Rasa sayang yang tumpah ruah itu kadang bikin orangtua jadi overprotektif ke si anak. Main panas ga boleh, main kotor ga boleh, main sama binatang ga boleh. Semua-mua aja ga boleh.  Continue reading Jangan Asal Larang Anak

Senyum Bayi Nomor Satu

senyum bayinya saya
senyum bayinya saya

Bangun tidur terus dapet senyum dari bayi itu rasanya, duh, senengnya itu tuh di sini, *nunjuk hati*. Senengnya pake banget, sampe susah diungkapin dengan kata-kata. Biasanya nih ya, kalau anak gadis bangunnya senyum, seharian jalannya lumayan mulus, anak bahagia, emak bahagia. 😀

Lain lagi kalau bangunnya cranky. Duh, dari bangun aja udah harus siap-siap buat ngatasin kemungkinan dia bad mood seharian. Anaknya ga bahagia, begitu pun emaknya. 🙁  Continue reading Senyum Bayi Nomor Satu

Little Kickers, Sekolah Sepakbola untuk Anak

Little Kickers
Little Kickers

 

Kalo dari gambarnya udah keliatan kan ya kalau Little Kickers itu berhubungan dengan bola?
Little Kickers ini sekolah bola buat anak-anak dari umur 1,5tahun – 8tahun. Ini bukan sekolah bola yang bakalan bikin anak jadi atlit sih, tapi lebih ke pengembangan kemampuan anak pake media bola.  Continue reading Little Kickers, Sekolah Sepakbola untuk Anak

Embun dan Film Dewasa

Lagi pingin cerita soal celotehannya Embun, deh. Namanya balita gitu kan biasanya ucapannya selalu dipercaya kebenarannya, yak. Buat apa juga anak kecil boong, kan? Bukan, Si Embun bukan boong, cuma ucapannya dipahami berbeda aja, dan emaknya Embun yang kena getahnya. 😀

Karena anak baru sebijik, saya mayan cukup lah pengawasannya. Si Embun cuma nonton TV di saluran dan waktu yang dibolehin sama emak/bapaknya. Lain itu, nggak.  Continue reading Embun dan Film Dewasa

Wisata Strawberry Murah Meriah

Awal bulan kemarin kami sekeluarga memutuskan untuk rehat sejenak, liburan sudah tibaaa… ^^
Karena hari kerjanya ga ngikut hari kerja kantoran, dan kalo weekend malah lebih susah minta libur kerja, kami memutuskan untuk jalan ke Cipanas hari Kamis dan Jumat. 🙂

Jalan-jalan ke Cipanas ini lumayan jadi PR kami berdua buat beberapa malam. Kami semacam galau, hendak naik bus, kereta, atau naik motor aja. Jam-jam terakhir baru si abang mutusin kalo kita bakal jalan dengan motor! Huih..  Continue reading Wisata Strawberry Murah Meriah

Pendidikan Tak Terbatas Teks

“Education is the most powerful weapon which you can use to change the world.” 
― Nelson Mandela

Hari ini lagi pingin nulis soal pendidikan, soalnya pas banget momennya.

Kebetulan yang pertama adalah sekarang saya lagi sibuk cari sekolah yang pas buat Embun, Juli nanti dia udah waktunya masuk TK.  Dan, kebetulan yang kedua adalah saya baru aja diundang jalan bareng di Media & Bloggers Getaway Putera Sampoerna Foundation pertengahan bulan kemarin.
Ada sekitar 20-an peserta yang diundang buat jalan-jalan plus sharing soal pendidikan.  Continue reading Pendidikan Tak Terbatas Teks

Cerita Bayi : Lomba Pertama

embun - cooking roadshow

Embun hampir 4 tahun, sampai hari ini belum sekolah. Agak ga biasa mungkin yah? Apalagi zaman sekarang mah anak-anak dari enam bulan juga udah disekolahin.

Tapi Embun ga termasuk yang sekolahnya cepet, dengan berbagai pertimbangan tentu. Nah, tahun ini dengan berbagai pertimbangan lagi, rencananya mau daftarin anak bayi masuk PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini), sayangnya ga rejeki, PAUD yang deket dari rumah udah ga nerima siswa baru lagi. Saya terlambat daftar karena kelamaan mudik di Medan kemarin. 🙂  Continue reading Cerita Bayi : Lomba Pertama

Kisah Gunting dan Rambut

Alkisah, siang hari, 22 Agustus, anak bayi yang ngakunya udah gede, menggunting rambutnya sendiri.

potong rambut

Emak      : Lagi apa, nak..
Embun   : Potong rambut, buma. Embun kan bisa, Embun udah gede.                          Buma lupa, ya?

*Belum sempat dimarahin, udah panjang alasannya.*


Si anak bayi ini, bilang kalo dia cuma potong rambut aja, tangannya ga kenapa-napa, ga luka, ga berdarah.

Baiklah… *tarik nafas panjang*…. *batal marah-marah*

Soal gunting, saya sudah cukup lama mengajarkan si bayi waspada. Teman saya, sebut saja Mak Lumen, membolehkan Lumen bermain gunting di umur yang lebih dini daripada si Embun.
Saya awalnya, hiii, kan bahayaaa…. Lalu, uhmm, baiklah, mari kita coba.

Aturan dasar bermain dengan gunting adalah. Jauhkan sisi tangan yang memegang kertas atau daun atau lainnya dari gunting. Tujuannya, supaya guntingnya ga salah motong. Serem kan kalo sampe tangannya si bayi yang kepotong. 🙁

Aturan kedua. Jika ingin main gunting, panggil Buma/Buya supaya bisa diawasi. Lalu, tanya Buma/Buya apakah A atau B boleh digunting.
Nah, aturan kedua ini yang baru aja dilanggar tadi. 😐

Aturan ketiga. Main gunting harus diam di tempat, tidak dibawa lari-lari atau bercanda. Kuatir ga sengaja ketusuk.

Aturan keempat. Hati-hati.

Aturan kelima.  Hati-hati.

Aturan keenam. Hati-hati.

Banyak yah aturannya? Gapapa deh, daripada emaknya parno melulu, malah anaknya ga punya keterampilan megang gunting sama sekali nanti.

Oh iyah, katanya begini, dalam interaksi dengan anak usahakan untuk selalu menyiapkan aturan di depan.
Jadi, kembali soal gunting tadi, misalnya Si Badu main gunting, lalu berdarah, emaknya lihat dan marah-marah. Maka, emaknya bisa dibilang salah.

a. Si Badu mungkin tidak tau kalau gunting berbahaya.
b. Si Badu tidak tahu kalau gunting bisa bikin tangan terluka.
c. Si Badu pikir gunting itu mainan, sama seperti lego.
d. Si Badu A, B, dan C.

Ya begitulah. sebenarnya saya kemarin cukup panik. Tapi sekarang udah lumayan tenang. Udah bisa evaluasi diri lagi. Tugas saya berikutnya, meletakkan gunting di tempat yang jauh dari jangkauan anak bayi ituh.

Omong-omong, sampai sekarang saya belum bolehin si bayi pegang/main pisau. Belum berani, dan masih mikir belum perlu.

Ada pengalaman serupa soal gunting dan rambut ituh, kakak?

/Salam tukang salon