Enam Bulan di Celebrity Fitness

Ada beberapa hal di dunia ini yang menyenangkan atau menyedihkan, dan memorinya cukup membekas. Pada kasus saya, memori ini kebanyakan soal berat badan.

Sampai usia 20an, berat badan normal saya itu mentok di angka 60kg. Pas, enak dilihat, enak dibawa, dan ga nyusahin. Saya bisa main-main ke mol, ketemu baju lucu, ambil, dan bayar ke kasir tanpa mikir.

Asik!

cerita lalu
cerita lalu

Beberapa tahun kemudian, saya ga lagi punya kesenangan yang sama. Badan membesar, meluas, meskipun nggak sehat saya suka menyenangkan diri sendiri dengan bilang,

“Cintai diri apa adanya, kalau happy begini, ga usah pikirkan orang lain”

“Berat badanku urusanku, bukan urusan orang lain. Kalau aku ga masalah, seharusnya orang lain ga boleh bermasalah.”

Saya percaya apa yang saya katakan. Saya menikmati hidup habis-habisan, bersenang-senang, dan bahagia. Namun, pada satu titik saya kelelahan. 🙁

Punya badan besar itu banyak konsekuensinya. Kalau naik motor memberatkan pemboncengnya, kalau naik metromini-jarang ada yang mau duduk berdampingan karena area duduknya kemakan pantat saya, kalau naik pesawat-apalagi yang low cost carrier-bagian badan melewati area dan mengganggu orang di sebelah.

Itu efeknya untuk orang lain. Untuk diri pribadi, efeknya lebih ke budget. Baju-baju ukuran besar itu cukup sulit didapat. Saya mesti obrak-abrik factory outlet untuk dapet size dan model baju yang sesuai. Sekalinya ketemu yang suka, harganya mahal. Duh.

Karena saya ga punya baju yang OK, saya suka marah kalau diajak kencan ke luar. Saya mikirnya, itu yang ajak saya ke luar apa ndak mikir, saya mesti pake baju apa, jinsnya yang mana, bukannya senang-saya malah repot jadinya. Pernah, sudah siap-siap dari beberapa jam sebelumnya tapi ga jadi pergi karena saya ga suka tampilan diri waktu bercermin. Kelihatan tua dan sedih.

Belakangan, saya bertemu teman-teman yang baik dan membantu saya melewati masa-masa sulit. Saya belajar kembali dari awal caranya mencintai diri sendiri, caranya menikmati hidup. Hari ini untuk hari ini, karena yang kemarin hanya pembelajaran, dan yang akan datang belum tentu bertemu.

Hidup menyenangkan, lagi! 😀

 

Hidup dengan sikap positif itu menyenangkan ternyata. Kalau dulu ada temen yang nawarin buat nge-gym bareng, saya sepertinya akan tersinggung dan patah hati berat. Eh dasar memang rejeki, diajakin gym-nya pas otak lagi beres dan saya lagi kepingin.

Mulai nge-gym itu akhir Desember, habis langganannya awal Juni kemarin. Apa yang saya dapat dari enam bulan?

  1. Minat untuk gerakin badan. Dulu malesnya itu tingkat 10, sekarang ada di tingkat 5 lah. Cukup jauh berkurang.
  2. Semangat sehat. Liat temen-temen lain yang gym-nya semangat, saya jadi keikut juga.
  3. Target untuk diri sendiri. Awal-awal saya punya target buang 30an kg dari badan. Niatnya pas balik mudik nanti, udah bisa pake baju yang cantik. Tapi ga berhasil sih. Gapapa, yang penting masih terus jalan. 🙂

 

Sekarang gym-nya udahan dulu, nanti kalau ada rejeki baru lanjut lagi. Biar udah berhenti, semoga aja sisa-sisanya ngikut terus. Amin!

Oh iya, jangan tanya saya udah turun berapa kilo, karena saya ga pernah nimbang. 🙂

before
akhir tahun kemarin

——–

after
Juni 2016

 

/salam sehat semuanya!

34 thoughts on “Enam Bulan di Celebrity Fitness”

  1. hebaaat!
    bersyukurlah masih diberi kondisi baik untuk bisa berolahraga.
    bergerak itu enak!
    aku juga mau hidup lebih sehat, kak! semoga bisa semangat terus usahanya kayak kamu.
    btw, aku paling suka yang baju ijo-toska itu, kamunya juga terlihat segerr kayak daun muda 😀

  2. Salut banget, sumpah!! Gak peduli seberapa banyak berat badan yang turun, tapi seberapa banyak semangat untuk lebih menikmati hidup..ih, ini keren banget!!! Sukses terus ya, Rere..

  3. Dari membandingkan foto yang di tengah dan foto terakhir, yes! Usaha olahraga dan dietnya berhasil Mbak Re. Selamat ya. Pertahankan 🙂

  4. #semangatsehat Reee <3
    Kamu, Teh Nit, dan Mbok adalah salah tiga orang yang bikin aku terus optimis untuk sehat dan melangsing. Terima kasih udah mengingatkan agar terus mau bergerak supaya seimbang sama hidup kita yang dinamis *ceileh
    *peluk Rere*
    Yang penting sehat, ya!

    1. Haduh, senangnya dibilang tambah cantik.
      makasiii lhoo mbakyu.

      Nah, tinggal mikirin caranya supaya tetap semangat aja nih. :))

  5. Wuih keren. Semangat mbak Rere kudu dicontoh nih. Aku pun ngerasa hal yang sama. Mentang2 banyak anak, punya suami, hidup bebas gak peduli kesehatan badan. Pengen sehat jugaaaa… 😀

  6. Kereeenn..
    Aq jg mau usaha gerakin badan nih mba, malesnya udah balik ke tingkat 10 lagi krna pindahan rumah. Pengen contek semangatnya, meski tujuannya berkebalikan… tapi tujuan akhir ttp saama: sehat selalu

  7. Dan sampai di suatu titik saya pengen pake baju modis dan terlihat langsing tanpa perlu di bully temen kantor karena ndut 🙁

    Huaaaaaa… balada kelebihan BB juga saya alami mbak.

  8. Yay Rere!
    Dari pengalamanku, kalau kita rutin bergerak otomatis badannya nagih terus minta gerak. Kalau nggak ngegym minimal jalan kaki. Aku nggak doyan lari jadi masih harus ke kolam renang kalau mau banyak bergerak.
    Sejak brenti kerja makanku ga beraturan, plus jalan2 ke Padang kemarin bikin aku naik 2-2,5kg , haha. Mau banyak gerak lagi biar bisa makan banyak lagi!

Leave a Reply to rere Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *