Gaya Hidup Sedentari dan Risiko yang Membayangi

Pernah dengar soal gaya hidup sedentari?
Namanya cakep ya. Saya kira dulu tuh sedentari itu gaya hidupnya anak-anak yang sekolahnya di bidang seni tari. Sedentari, seni tari, sendratari. Mirip-mirip, kan? Tapi ternyata saya salah. Gaya hidup sedentari yang belum gitu umum kita dengar itu, ternyata udah bertahun-tahun kita jalani. Sadar atau ga sadar, kita pelakunya!

makan di depan laptop

Sedentari adalah gaya hidup minim gerak dan aktivitas fisik. Kita cenderung pasif, lebih banyak diam di satu tempat untuk bekerja atau bermalas-malasan. Contohnya gimana?

Lama-lama di depan televisi.

Apalah artinya weekend tanpa lama-lama nongkrongin tipi. Saya udah jarang banget nonton tipi, tapi kadang-kadang kalau lagi kumat saya betah duduk nonton berjam-jam sambil nyemil kentang goreng. Surga dunia banget.

makanan tinggi lemak

Lama-lama di meja kerja.

Saya inget dulu sering begini. Kalau udah duduk di kursi, ga mau jalan ke mana-mana selain ke toilet. Saya sengaja bawa botol minum yang besar supaya ga perlu bolak-balik ambil minum ke pantry. Kelihatan seperti karyawan tekun dan teladan, ya.  Sayang, selama kerja duduknya cuma satu posisi, badan ga diajak aktivitas.

minim gerak sambil nyemil makanan tinggi gula

Tidur-tiduran / malas-malasan.

Aaahh, yang satu ini saya suka. Kalau weekend saya suka merapal mantra buat diri sendiri, “the art of doing nothing”. Saya bangun siang, skip sarapan, nyemil apa yang ada, main smartphone seharian. Ya sebenarnya gapapa malas-malasan di weekend kalau di weekday-nya udah cukup gerak. Sayangnya kan ga gitu, semua hari sama aja, minim gerak.

Dikit-dikit naik mobil atau motor atau ojek online.

Uhm, poin yang ini saya ngaku salah. Ojek online memudahkan, terlalu mudah sampai saya jadi malas. Dulu, saya masih suka jalan kaki ke pool angkot di depan kompleks. Mayanlah dapet satu kilometer sekali jalan. Pas angkutan online menjamur, jadi mikir-mikir mau jalan kaki agak jauh. Ada aja alasannya, yang buru-buru lah, yang nanti keringetan lah. Selalu ada alasan buat mesen ojek. Selalu.

Belanja online.

Iya, saya suka belanja online. Kalau ditelisik satu-satu, 50% barang-barang di rumah, termasuk barang elektronik seperti televisi, mesin cuci, dan AC belanjanya online. Ga ada lagi main-main ke toko, bandingin harga, pegang-pegang barang. Cukup window shopping di laptop, bayar pakai transfer atau kartu kredit, dan barangnya dikirim ke rumah. Mudah. Terlalu mudah.

Belanja makanan pakai  fitur antar barang/antar makanan dari layanan online.

Saya ngaku salah lagi untuk yang ini. Dulu, waktu zaman masi ngantor, saya dan teman-teman suka jalan kaki ke luar kantor untuk cari makan siang. Kadang-kadang jalannya jauh karena makanan yang di sana lebih enak dibanding yang dekat kantor. Sekarang saya sering banget pesan antar makanan, rasanya seru bisa makan ini-itu yang enak-enak tanpa harus mandi dan ninggalin rumah.

pesan makanan online

—–

Memangnya salah kalau kita kerja lama-lama abis itu nonton serial favorit di televisi, jajan cimol pake layanan online, dan berangkat ke salon dengan ojek?

Ya nggak. Teknologi dibuat untuk memudahkan, bikin kita bisa nyelesein banyak kegiatan dalam waktu yang lebih singkat. Ada harga yang dibayar, ada manfaat yang didapatkan.

makanan tinggi kolesterol

Salahnya adalah, kita jadi kurang gerak. Badan ga diajak aktivitas fisik, jarang dibawa keringetan. Udah gitu makanannya juga ga bener. Kita banyak konsumsi makanan yang tinggi energi kayak protein, lemak, dan karbohidrat, tapi energinya ga kepake, numpuk di badan. Akibatnya, timbullah risiko penyakit kaya jantung koroner, kolesterol tinggi, diabetes, obesitas, hingga stroke.

waspada tanda khas serangan jantung

Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Kementerian RI tahun 2013 menyebutkan, 42% atau hampir separuh proporsi penduduk Indonesia yang usianya di atas 10 tahun punya perilaku sedentari dan 1 dari 4 penduduk Indonesia menerapkan perilaku sedentari ini minimal 6 jam setiap harinya. Penelitian lain dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengungkap gaya hidup sedentari adalah 1 dari 10 penyebab kematian terbanyak di dunia.

kolesterol dan penyakit jantung

 

Saya dapat info soal sedentari ini waktu main ke event Indonesia Tangkal Kolesterol dan Gerakan Jantung Sehat bersama Nutrive Benecol akhir bulan lalu. Sebelum datang saya sudah diinfokan untuk puasa 10-12 jam lebih dulu supaya nanti di acaranya bisa ikutan tes kolesterol.

Tes kolesterolnya baru besok paginya, tapi dari sehari sebelumnya saya udah deg-degan. Sesungguhnya dihadapkan dengan kenyataan itu sungguh berat, Kakanda. Bawaannya tidur ga tenang. Huhuhu… Sepanjang malam kepikir dosa-dosa yang udah saya bikin ke badan sendiri.

Pas hari H, saya mesti nguat-nguatin mental buat ditusuk jarinya. Tusuknya sih dikit, tapi saya lumayan penakut sama jarum, jadi ya gitu, muka pucet, badan keringet dingin. Lemah. Hahhaha.

Hasilnya?

senyum, tapi hati menjerit
cek kolesterol

Semesta maha baik, kolesterol total saya normal! Pas dikasitau rasanya badan yang tegang seharian langsung lemes enak. Tapi, kolesterol baik saya tuh kurang banyak dan trigliseridanya mentok, ga boleh nambah lagi.

gejala kolesterol tinggi

Saya disaranin buat nambah konsumsi lemak nabati buat nambahin kolesterol baik. Makanan yang disarankan buat dipersering itu minyak ikan, olive oil, tempe/tahu, dan ikan. Sepertinya sih udah cukup sering makan tempe/tahu  dan ikan, tapi ternyata kurang banyak. Trus buat trigleserida, saya punya PR buat kurang-kurangin makan karbohidrat. *iket kepala

Pulang dari acaranya kemarin, saya bawa pulang beberapa dus Nutrive Benecol buat stok di rumah. Awalnya sih nyobain tester, tapi terus kok rasanya enak, mirip-mirip yoghurt dan susu, asem manis, jadinya belanja deh. 🙂

Nutrive Benecol ini katanya bagus buat bantu nurunin kolesterol dan risiko sakit jantung koroner karena mengandung Plant Stanol Ester. Plant Stanol Ester ini senyawa dari tumbuhan, dia menyerupai kolesterol dan fungsinya menggantikan “kolesterol asli” waktu proses penyerapan kolesterol oleh usus.

Bentuknya kecil-kecil imut, bisa dikantongin atau disimpen di tas buat dibawa-bawa kalau jalan. Cara minumnya ga perlu ditambah air, setelah makan tinggal tusuk aja Nutrive Benecolnya trus slrupp sampai tetes penghabisan. Uji klinis untuk produk ini sudah banyak betul dibuat untuk latar konsumen yang beda-beda. Hasilnya, kadar kolesterol akan turun 10%-17% kalau produknya dikonsumsi rutin selama 2-3 minggu.

Menggoda yes! Jamaah kolesterol tinggi mana suaranyaaa…

Tapi, iya ada tapinya. Nutrive Benecol aja ga bisa menyelesaikan semua masalah di badan. Mesti dibantu dengan perubahan gaya hidup yang lebih baik antara lain: teratur periksa kolesterol, awasi pola makan, kurangi/hilangkan rokok dan minuman beralkohol dari hidupmu, olahraga teratur, kendalikan berat badan plus hindari stress, dan awasi tekanan darah.

Dari semuanya, olahraga jadi hal yang paling penting. Obat buat pola hidup sedentari yang udah kita jalani bertahun-tahun. Kenapa harus olahraga? Karena kalau olahraga teratur, kita bisa mengurangi risiko timbulnya berbagai penyakit seperti penyakit jantung dan pembuluh darah, diabetes, kanker kolon, kanker payudara, osteoarthritis, patah tulang panggul, depresi, dan demensia (pikun).

Trus, pola makan juga harus dibenerin. Sebisa mungkin mulai disesuaikan dengan kebutuhan nutrisi, bukan cuma kebutuhan lidah dan perut. Di bawah ini ada gambar yang bisa menjelaskan pola makan sehat yang disarankan untuk konsumsi harian.

asupan makanan

Jadi, udah siap berubah demi hidup yang lebih sehat? Hayuklah sama-sama, saya juga kepinginnya tetap sehat sampai tua supaya bisa nemenin anak lama-lama. ^^

Oh iya, mampir juga ke akun social media Nutrive Benecol  di Instagram, Twitter, Facebook untuk baca-baca artikel soal kesehatan lainnya, ya.

/salam sehat

 

 

32 thoughts on “Gaya Hidup Sedentari dan Risiko yang Membayangi”

  1. waaaaa banyak informasi bermanfaat dalam satu artikel. Sebagai jemaah kolesterol tinggi saya jadi dpt tips ketjeh nih. Dan, yg paling menarik adl ttg gaya hidup sedentari. Baru tau sayaaaah. Thanks ya buat artikelnya. Superb!

    1. Sama, Mas. Sebagai sesama newbie soal sedentari padahal bertahun-tahun lakuin kebiasaannya, mari kita salaman.

      Semoga bermanfaat yaa.

  2. Masa aku gagal fokus sm foto2 makananya kak re.
    Dan pas baca semua tulisan merasa kesentil banget, ini gw banget yg jarang gerak dan lebih suka malas2an drumah terutama saat libur, kerjapun dlu mager kecuali buat ke toilet dan waktu solat. Ahh harus mulai berubah nih harus rajin olahraga dan jaga pola makan.

  3. Duhhhh, untung sekarang aku sering aktivitas fisik, semenjak tahu germas. Hehehe…

    Kadang, lebih milih tangga daripada lift, trus kontrol jangan makan junkfood terus, pokonya jaga kesehatan banget skrg.

  4. Saya nih kadang suka serba malas alias minim gerak. Dan saya baru tahu soal gaya hidup sedentari ini mbak, makasih sharingnya, bermanfaat sekali.
    Mulai sekarang harus lebih banyak gerak termasuk olah raga ya

  5. Ternyataaaa oh ternyataaaa, aku termasuk pelaku gaya hidup sedentari karena kemana-mana naik ojek, belanja online, dan kurang olahragaa….. Gawaaaat. mesti cepat-cepat diubah nih biar lebih sehat.

    1. Rasanya nanggung kalo lagi konsentrasi gitu ya, Mba. Sama banget deh kitaa. Tapi sesekali bolehlah disambi gerak senam-senam ringan gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *