Iya-Iya, Nggak-Nggak, Jangan Insya Allah!

Saya pernah ketemuan dengan seorang teman beberapa waktu lalu, kami ngobrol lala-lili dan janji untuk ketemuan lagi di bulan depannya.

Saya jawab : “insya allah, kabarin aja gimana-gimananya.”

Trus si teman langsung liat mata saya tajam, dan bilang : “Eh, kalau iya-iya, kalau nggak-nggak, jangan insya allah!”.

Lho, liat muka teman yang bete saya langsung duduk lagi dan nanya, kenapa kok dia jadi sewot?

Si teman menghela nafas panjang sambil bilang, “Iya nih, banyak yang bilang insya allah kalo janjian, akhirnya malah gak ada yang berangkat. Kalau emang gak bisa ya bilang gak bisa, dong. Kalau pas tanggalnya dia memang punya urusan, mendingan bilang terus terang, daripada kasi harapan dengan bilang insya allah.”

janji

Ohh.. Ya ya ya, saya paham maksudnya si teman ini. Terlalu sering dikecewakan sama orang-orang yang bilang insya allah bikin dia gak percaya lagi. Gak yakin lagi.

Kalau kata saya, ini bukan salah insya allah-nya sih. Tapi salahnya orang-orang yang bilang insya allah tapi udah di atas 50 persen kemungkinannya untuk tidak hadir pada waktu yang dijanjikan. Insya allah ini sebenernya kalimat yang diucapkan kalau kita meyakini dengan sungguh-sungguh bahwa segala sesuatu hanya bisa terjadi jika Allah menghendaki. Termasuk segala janji dan rencana di dalamnya.

Tapi sebelum bilang insya allah, boleh juga ditilik-tilik, diingat-ingat lagi, apa udah punya janji atau rencana lain di tanggal yang sama. Kalau misalnya gak punya, tinggal berusaha dengan sungguh-sungguh memenuhi janji dan menyerahkan sisanya pada kehendak allah.

Kalau ternyata punya janji lain, dan kemungkinannya kecil untuk bisa datang, bisa langsung aja bilang gak bisa, mendingan gitu daripada bilang insya allah tapi hati dan pikirannya gak sinkron.
Iya, maksudnya gak mau mengecewakan yang ajak ya? Kalau gitu bisa bilang “sebenernya udah punya janji duluan sih, tapi kalau yang di sana batal aku kabari ya.

Eh tapi, kalau udah bilang mau mengabari, jangan lupa beneran berkabar. Janji untuk berkabar itu harus ditepati juga, lho.. 😀 *benerin topi*

Iya gitu sih, insya allah ini buat saya maknanya sama dengan berserah. Kalau dari pelajaran ngaji waktu kecil dulu, saya ingetnya tuhan itu pertamanya nyuruh kita untuk BEKERJA, BERDOA, baru deh BERSERAH.

Jadi, kalau berserahnya di depan ya gak bener juga. Belum ngapa-ngapain kok udah nyerah.

Ini catatan buat saya juga sebenernya, supaya besok-besok kalau ada yang ngajak janjian, bisa lebih pasti waktu menjawab. *benerin kerudung*

Ya… walaupun di dunia ini gak ada yang pasti juga, sih… :p

/salam janji

32 thoughts on “Iya-Iya, Nggak-Nggak, Jangan Insya Allah!”

  1. Memang salah banget memakai insya Allah buat yang sebenarnya memang gak ada niat buat datang ya, karena harusnya Insya Allah itu buat yang beneran mau datang, dan cuma kehendak Tuhan aja yang bikin berhalangan.
    Ini karena katanya orang kita ini suka gak enakan kalau nolak, padahal ya mending terus terang aja (((kita))). Santun yang ujung-ujungnya nyebelin, mehehehe.

  2. Aku paham banget perasaannya temanmu mbak. Aku pun sering ngalamin dan secara nggak sadar sering ngelakuin. Sebenernya udah niat tapi ada aja halangannya. Padahal insya allah artinya bagus huhuhu…

  3. iya sih kadang aku juga suka kesel kalau kebanyakan orang bilang sinay Allah tapi beneran gak datang. kalau memang gak bisa lebih baik bilang terus terang malah lebih enak. Insya Allah kan memang diperuntukan untuk yang punya niatan datang tapi memang keadaan yang mendadak.

  4. ohoooo saya setuju sekali dengan sikap ini.
    sebenarnya ok ok saja mau bilang insya Allah atau tidak, yang penting niatnya yang serius.

    1. Bener mas, yang penting waktu ngomong ya gak asal ngomong aja sih.
      Aku jarang bilang insya allah, padahal ya artinya bagus.

  5. eh nambah: aku pernah dengar seseorang seringggg banget ngucapin demi allah demi rasulullah,,,,,,, imo, kemungkinan bohong makin besar hahahha *peace

  6. Kalo kata guru Bahasa Inggris SMP ku, In sya Allah itu sebenernya artinya 99% jadi. Karena saat kita bilang itu, kita sudah memastikan bahwa kita bisa. 1% nya lagi itu urusan Allah. Begitu Mak 😀

    1. Nah, harusnya kan gitu ya mak.
      Tapi kenyataannya, di atas 50 persen ga bisa datang aja, langsung berserah. :))

  7. Satu lagi mak yang perlu diwaspadai “Ntar diliat deh..”
    Biasanya sih itu jawaban ‘halus’ : gak deh. tapi kalo ditolak ntar lo tersinggung lagi.”
    Baiknya sih kita terus terang aja, pake kata Insya Allah krn memang bener2 niat memenuhi janji. Ingkar janji itu adalah salah satu dari 3 tanda orang munafik kan. Jadi hati-hati deh.

  8. hmm…saya pernah tuh ketohok pas bilang “insya Alloh” ke teman. kebetulan teman itu nonmuslim. dia langsung bilang, “jangan insya Alloh dong, mbak.” saya kaget, tapi lalu berpikir kenapa teman saya ini bilang begitu. pasti ada alasannya. baginya insya Alloh itu nggak pasti.
    hikmahnya saya jadi sadar bahwa iya saya pernah, kadang atau sering menyalahgunakan “insya Alloh”. pantas kalau teman saya tadi jadi ragu.
    pelajaran yang sangat berharga deh.

    1. hahhahaa, maaf ya eka..
      tapi dikau ngerasa-nya pas dia ngomong gitu, beneran dateng atau beneran ga dateng? :))

  9. harusnya pakai kata insha Allah untuk yakin bisa memenuhi suatu janji, bukan sebaliknya, ya. Jadi mengingatkan diri sendiri untuk memaknai kata ini dengan makna yang sebenarnya, jadi enggak sembarang omong alias beri janji.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *