Jajan Soto Daging di Stasiun Tanah Abang

Okek, kemarin waktu di event ini, saya bilang ke peserta yang tanya kalau setiap tulisan yang dibuat itu harus jujur. Jadi, sekarang saya mau jujur… *jujur kok pengumuman*.

Ceritanya saya kan abis ngopi-ngopi cantik gitu di Kemayoran. Trus porsinya itu ternyata kecil, kak. Uhm, mungkin porsinya cukup sih buat teman-teman yang ukuran lambungnya kecil dan pinggangnya ga sampe 60 sentimeter, tapi, buat saya sih kedikitan.

Setelah meninggalkan lokasi ngopi yang cantik dengan Uber, mas Uber yang punya rating 5 itu nurunin kami tepat di depan warung Soto! Niatnya sih sampe Stasiun Tanah Abang, kami langsung kejar kereta ke Serpong. Tapi, liat papan nama tukang soto yang kuning cemerlang, kok ya niat makan lebih gede daripada niat pulang!

warung

Nama warungnya itu Soto Betawi & Baso Sapi Tanjung Uri. Lokasinya ada persis di seberang pintu masuk Stasiun Tanah Abang yang pintu bawah (pintu baru). Menunya itu ada Soto Daging, Soto Babat, Soto Ayam, Bakso, dan Mie Ayam.

Kemarin itu si abang pesan soto daging dengan nasi. Omong-omong, porsi nasinya dikit banget, saya sampe minta tambah ke abangnya. Kasian kan kalo abang sayang makannya dikit, nanti malem staminanya bisa kurang kenceng dong, ah. #eh

soto

Sama seperti porsi nasinya, porsi soto dagingnya juga nggak banyak sampe meleber tumpah dari mangkoknya. Pas aja gitu. Asiknya, meskipun kuahnya nggak begitu banyak, rasa sotonya enak dan dagingnya itu banyak. Mayan, lah. 🙂

Seporsi soto daging + nasi harganya Rp 25ribu. Kalau soto betawi + nasi harganya Rp 23ribu.

bakso

Kalau ini pesenannya Embun. Baso dengan mie putih. Harga semangkok bakso ini Rp 15ribu. Si Embun sih doyan baksonya, cuma mienya dikasi ke bapaknya karena dia kebanyakan naruh cuka. *sigh*

Padahal udah dibilangin lho ke anaknya kalo dipakein cuka rasanya bakalan beda, kuatirnya dia nggak suka. Ya tapi dasar anaknya sama kayak emaknya, susah dibilangin, maunya punya ngerasain sendiri, ya udah jadi kami biarkan aja.

Pas anaknya icip kuah baksonya, mukanya langsung mengerenyit aneh trus nolak makan lagi. Tapi dia udah bertualang dengan cuka dan punya pengalaman baru sih, jadi okelah. 😀

Jadi, kalau terjebak di Stasiun Tanah Abang, kelaparan, trus gerimis-gerimis manis yang bikin kamu jadi males makan di abang-abang dorongan sekitar stasiun, coba mampir ke warung soto Tanjung Uri itu. Harganya menurut saya memang lebih mahal ketimbang abang dorong, tapi lebih nyaman kalau mau leyeh-leyeh sekejap, tempatnya juga bersih. Ya, bolehlah sesekali dicoba. 🙂

/salam tanah abang

One thought on “Jajan Soto Daging di Stasiun Tanah Abang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *