Jamie Ogg, Hidup Kembali Setelah Dipeluk

Udah pernah nonton video tentang Jamie Ogg yang sudah ditanyakan meninggal, tapi kembali hidup setelah dipeluk ibunya? Video ini bikin saya nangis aja dong.


Bayi Jamie Ogg ini lahir prematur, waktu itu usia kehamilannya Kate Ogg-ibunya Jamie dan kembarannya Emily-masih 27 minggu. Seperti umumnya bayi prematur, berat badannya Jamie ini tiris banget, cuma 900 g aja.

Emily selamat, tapi Jamie dinyatakan meninggal sama dokter. Dokternya bungkus Jamie, trus kasi bayinya ke si ibu. Duh itu si ibu pas nerima bayinya udah hancur banget kali perasaannya, ya. Tapi biar gitu, si ibu ga kembalikan lagi bayinya yang udah meninggal ke dokter, dia malah peluk si bayi sambil ngomong soal rencana-rencananya ke depan seandainya Jamie masih ada.

Lewat dua jam, bayinya hidup lagi dong. Awalnya nafasnya susah, terengah-engah, lama-lama lancar dan teratur, trus Jamie buka mata dan pegang ibunya. :((

Ajaib banget ya sentuhan itu, bisa bikin Jamie balik lagi ke ibunya.
Abis nonton video itu, trus rasanya pengen terus peluk Embun kenceng-kenceng.

————————-

Sentuhan

Soal sentuhan ini yang kemarin jadi bahan obrolan juga waktu saya dan beberapa temen diundang ngobrol-ngobrol bareng @JohnsonsBaby_ID di Giggle – The Fun Factory.

Sentuhan itu penting banget buat bayi, bikin si bayi nyaman dan ngerasa aman. Waktu masih di dalam kandungan, bayi udah mulai ngerasain sentuhan lho. 🙂

Trus kita dikasi info kalau dalam 25-120 menit pertama kelahirannya si ibu dan anak langsung kontak skin to skin, Efeknya bakalan positif buat interaksi anak dan ibu di tahun pertamanya tumbuh kembang bayi.

Ternyata lagi, si sentuhan ini perannya lumayan besar untuk ngembangin kepercayaan diri dan kemampuan berempati. Jadi, banyak-banyak aja sentuh anaknya yah tante, ga ada salahnya kok gendong-gendong anak sendiri. Sepanjang ibu dan anak sama-sama bahagia, ya lakukan aja. 🙂

Oh iya, soal bau tangan, kata ibu dokter waktu itu, “bau tangan” itu ga ada. Adanya anak yang kepingin disayang dan dipeluk sama ibunya. 😀

Aroma

Selain sentuhan, bayi di dalam kandungan ibu itu juga udah mulai belajar soal aroma. Bayi bisa kenal ibunya cuma dengan cium aromanya aja.

Nah soal aroma ini beneran saya rasain pas Embun masa menyusui kemarin deh. Ceritanya si Embun lagi dikasi minum susu perah pake gelas, awalnya ya aman aja. Sampe saya masuk kamar (dia ga ngeliat karena kehalang bapaknya), tapi tiba-tiba dia nangis aja dong, ngambek minum. Dia udah nyium bau emaknya kayanya dan minta minum susu dari gentongnya langsung. 😀

Ajaib banget. 🙂

————————-

Omong-omong soal aroma, saya jarang banget makein bedak atau parfum ke bayi. Biasanya sih udah merasa cukup dengan sabun mandi. Oh iya kemarin juga dikasitau sama dokternya kalau cari produk bayi, yang jadi ukuran jangan hidung orangtuanya, tapi hidung bayinya. Produk yang terlalu harum malah bisa bikin bayi tidurnya kurang nyenyak.

Top to Toe
Top to Toe

Kalau buat mandi saya suka cari yang praktis, kayak Johnsons yang top to toe wash ini. Sekali ambil bisa buat sebadan-badannya bayi. Produk yang top to toe gini juga ringkes buat dibawa kemana-mana. 🙂

Oh iyaa, kemarin dokternya mengingatkan, bedak tabur itu baiknya ga dipake untuk muka bayi yah tante, bisa terganggu nanti nafasnya soalnya partikel bedak itu kan kecil-kecil banget.
Bedak bisa tetap dipake kok, tapi cukup di bagian lipatan-lipatan kayak ketiak, punggung, dan paha. 🙂

Oleh-oleh dari Johnsons

Hi Johnsons, terimakasih ya undangannya. Dapet ilmu plus dikasi oleh-oleh seperangkat alat mandi gini. *senang* 😀

Oh iya, kami juga dikasi sample shampoo yang bakalan rilis dari Johnsons. Belum ada namanya nih.  ^^

Produk barunya Johnsons

Produk barunya Johnsons

embun

Embun suka shampoo-nya, katanya sih wangi. 🙂
Waktu nyisirin rambut bayi juga kerasa lembut, plus bau matahari yang biasanya nempel itu ilang dong. 😀

Tante-tante pada pake shampoo apa buat bayinya?

/salam mandi

2 thoughts on “Jamie Ogg, Hidup Kembali Setelah Dipeluk”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *