Kalau Kamu Punya Nama “Malem”

“What’s in a name? that which we call a rose
By any other name would smell as sweet.” 
― William ShakespeareRomeo and Juliet

Nama saya Reh Atemalem Susanti. Setiap ada yang tanya nama, kejadiannya kurang lebih selalu begini : 

———————————-

Call Center

Saya : Halo, saya Rere, mau tanya soal xxx, no handphone saya 08xx
CeEs: Baik, Bu. Akan kami cocokkan datanya lebih dulu, ya. Boleh sebutkan nama lengkapnya?
Saya : Oke.. *tarik napas* Nama saya Reh Atemalem Susanti.
CeEs: Maaf, Bu. Boleh diulang.
Saya : Reh Atemalem Susanti.
CeEs: Re, bla bla bla (ga jelas).
Saya : Saya eja ya mbak. Romeo Eko Hotel spasi Alfa bla bla bla.
CeEs: Baik, Bu. Saya eja ulang ya.  Reh atma lem susanti.
Saya : Bukan, Mba. REH ATEMALEM SUSANTI.

—–

Desk Customer Service

Saya : Mohon dibantu untuk pendaftaran xxx ya, mba
CeEs: Baik, Bu. Bisa sebutkan namanya?
Saya : Reh Atemalem Susanti.
CeEs: Maaf, Bu?
Saya : Ada kertas, Mba? Sini saya tuliskan aja namanya di kertas.
CeEs: ……
———————————-

Kejadiannya ga sekali dua kali, tapi terlalu sering. Ga persis sama, tapi kurang lebih begitulah. *senyum manis*
Sebenernya saya udah coba menyebutkan nama sejelas-jelasnya. Tapi karena namanya agak beda dan pendengar ga yakin kalau yang mereka dengar itu benar, lalu terjadilah. ^^

Dulu, waktu masih SD, saya suka menyingkat nama demi keperluan kestabilan mental. Masalah mental itu udah sempet saya curhatin di sinih! Sekarang ga lagi, untuk keperluan apapun saya ga lagi menyingkat nama. Toh arti namanya menyenangkan. 😀

Pernah punya kejadian mirip ga, gaes? 😀

/salam nama

 

33 thoughts on “Kalau Kamu Punya Nama “Malem””

    1. Padahal untuk nama belakang lumayan banyak yang pakai nama keluarga (bapak) yah. Hehhe..
      Salam kenal mba Tyaseta. 😀

  1. namaku terhitung sulit juga lho.. kejadiannya bervariasi sbb:
    “oke, kita tulis namanya BILI.”
    “oh oke, namanya pak bilik.”
    “baik pak koes.”
    “terima kasih pak Billy K.D.” –> Kusuma Dinata
    “silakan pak Dinata.”
    “mohon konfirmasi pak, apa benar nama keluarganya Kusumadinata Ulama.” –> karena dikasitau, nulisnya Koesoemadinata dengan huruf “u” (ejaan) lama

    susah bener punya nama campuran gini…

      1. ehehehe.. bagian yang itu udah sering jadi bahan becandaan di inner-circle (temen2 sekolah dan kuliah).
        bahkan buat beberapa orang yang belom kenal deket, pas diceritain begitu jadi percaya kalo diriku keluarga ulama beneran — yang ga sekadar jadi nama keluarga.

    1. Hi Mba Nana, ini nama dari bahasa daerah, Batak Karo.
      Kurang lebih artinya : Reh (datang), Atemalem (penyembuh hati) 😀

      1. Oh .. Bahasa Batak karo .. Unik ya namanya. Maaf ya mbak, kalo pas mba update di wall fb keb, sekelebatan gitu aku sering bacanya “malemmalem” he he #salaman

  2. Namanya memang unik mbak, Seunik nama saya *dikeplak 😀 *
    Saya juga pengalaman yang sama terkait penyebutan nama via telepon, dan kalo ketemu langsung, saya minta kertasnya aja biar saya yang isi sendiri, ahahahaaa… cuma belum saya posting ke blog 😀

  3. Bhahhahah miriiiiiip sama aku!!! 😀 😀 😀
    Kalau lagi data-data gitu mending aku tulis sendiri aja namaku atau aku tunjukin KTP, dah! 😀 😀 😀
    Tapi kalau ditelepon sih, iya aku eja satu-satu.

    Mbaknya: Ada yang bisa dibantu?
    Saya: Mau urus blah blah blah.
    Mbaknya: Baik, boleh minta datanya, nama dan nomer telepon?
    Saya: (tarik napas juga nih!) Isti Adzah Rohyati
    Mbaknya: Listi …
    Saya: Bukan, Mbak. ISTI.
    Mbaknya: Risti …
    Saya: Dieja aja ya, Mbak? –_____–

    Itu baru Isti-nya aja. Belum kata kedua namaku, lebih sulit. 😀 😀 😀

    1. Hahhahahahha, padahal ISTI itu udah jelas banget yah. Kenapa sih mereka ga yakin sama telinganya sendiri.
      *pelukan*

    1. Hahhahaha, sebenernya namanya ga nyusahin mak.
      Penyebutan dan pelafalan nya sama persis. Ga ada dobel konsonan juga.
      Ini semata-mata karena yang denger ga percaya ada nama begitu. hahahhaha

  4. Wah kalo saya sebenernya namanya termasuk gampang. Tapi saya juga aneh sendiri kenapa orang jadi sering kepeleset nyebut Adelina Putri -___- Berhubung tiga suku kata nama saya sudah ada artinya, jadi agak gereget kalo masih ada yang salah nyebut apalagi sebenernya saya nggak suka dipanggil Adel -___-

    1. Lha iyaa, ini kata keduanya ngulang suku kata terakhir kata pertama ya mba.
      Daku aja tadi bacanya dua kali. hahahhaha.
      Eh, kenapa ga suka dipanggil adel, mba?

    1. Hahhaha, namanya beda banget memang Mba Mimi.
      Tapi kalo di kampung saya sana, banyak yang namanya diawali dengan Reh juga, cuma kata keduanya biasanya “malemna”, “ngenana”. 😀

  5. namaku sebenarnya gampang mbak, cuma sering dikira nama julukan (kalo di Jawa, menik itu bisanya buat nyebut anak kecil yang nggemesin) :mrgreen:
    sering salah tulis juga jadi nenik 🙁 mau ganti nama panggilan juga susah hahaha :D 

    1. Eh iyaaa, kirain menik ini nama panggilan.
      Tapi daku pernah denger juga yang namanya “jeng”.
      Orang ga percaya kali ya kalo namanya menik, jadi ditulis nenik deh.
      *feel u*

  6. Nama tengah dan belakang saya Fakhriyya Auzan. Kalo diabsen di kelas
    guru : Fa….. ini gimana bacanya?
    Saya : Fahriyya, bu/pak.
    Guru : Oh. Oke.. Fakhriyya Auzan? Nama kamu ngga salah ketik? Bukan Fauzan?
    Bahkan ada yg manggil saya Fak :’) Itu sedih kak :’)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *