Kemasan Kaca Lebih Baik

Haaai, saya lagi pingin nulis soal kemasan kaca nih. Jadi kan minggu kemarin baru dateng ke eventnya @glassislife_id di Kemang. Di sana ada Pop Up Gallery Of Glass gitu. Cakep-cakep banget lho kaca-nya, dan semuanya dapet dari sampah!

Iya, sampah botol yang biasanya kita buang-buangin itu bisa dimanfaatin jadi sesuatu yang berguna sebenernya. Kita aja yang ga mau, ga mau cari tau, dan ga mau repot. *ngaca*

Pas acara kemarin saya sempet ketemu sama Karin (Frash), Pak Jonathan (Suweorajamu), Pak Welling (O-I), dan Edwin (Realfood).  Karin ngobrolin soal Ffrash, produk daur ulang dari sampah kemasan kaca, Pak Jo & Edwin ngobrolin soal produknya (Jamu & Minuman Sarang Burung Walet) yang pake kemasan kaca, trus Pak Welling ceritanya soal produksinya.

Produk Ffrash
Produk Ffrash

Kalau liat fotonya, semacam produk yang dipajang di butik-butik kece, ya. Iya sih, bener gitu. Gambar di atas ini produknya Ffrash. Ffrash ini produknya ada desainernya, tapi yang bikin anak-anak jalanan!

Cek websitenya,  keterangannya gini : proyek ‘then trash became ffrash’ didirikan pada bulan Desember 2012. Ide di balik proyek ini untuk mengajarkan mantan anak jalanan di Indonesia bagaimana membuat furniture dan interior produk dari sampah. Nama merek dari produk ini adalah ‘Ffrash’ (hibrida dari Sampah dan Segar).

Karin, salah satu desainer Ffrash kemarin bilang kalau Ffrash ini pakai tenaga kerjanya semua anak-anak jalanan, tapi mereka cuma mau nerima anak yang umurnya 16-19 tahun. “Anak-anak di bawah 16 tahun, seharusnya bermain, bukan bekerja,” katanya. Info lengkap soal Ffrash, termasuk produk yang mereka jual bisa liat di websitenya aja, ya. ^^

O-I display
O-I display

Kalau gambar di atas ini displaynya @glassislife_id. Ada kemasan kaca segala bentuk yang disusun cakep. Bisa jadi ide pajangan juga sebenernya.

Selain cakep didaur ulang, kemasan kaca katanya bagus juga buat nyimpen makanan. Saya sih selama ini paling suka nyimpen air putih di kulkas pake botol kaca, entah kenapa rasanya kok lebih dingin dan seger. Eh, duluuu waktu masih menyusui saya juga nyimpen asi perah di botol kaca dink.

Katanya makanan/minuman yang disimpen di botol kaca bakalan lebih awet dibandingkan kalau pakai kemasan kertas/plastik. Selain lebih awet, pakai kemasan kaca juga secara nggak langsung berkontribusi baik ke lingkungan karena kaca bisa didaur ulang berkali-kali, tanpa henti.

“Kemasan kaca itu satu-satunya kemasan yang kalau didaur ulang, kualitasnya tidak jadi turun, melainkan 100% sama.” Hooh, gitu. Kalau plastik kan produk daur ulangnya bakalan turun ya kualitasnya, kalau kaca nggak.

Harganya tapi mahal, kak.
Iya.. 🙁
Harga makanan/minuman di kemasan kaca emang lumayan kak. Kemarin itu nyobain beli smoothies kemasan botol, harganya 40ribu aja dong! Trus pernah juga mau beli susu kedelai di supermarket, kalau pakai kemasan kaca harganya Rp 25ribu, kalau pakai kemasan kertas cuma Rp 15ribu aja.

Gimana emak-emak kayak eike ga galau cobaaa?

Ada yang suka pakai kaca juga?

/salam kaca

 

 

6 thoughts on “Kemasan Kaca Lebih Baik”

  1. betul! nyimpen di botol kaca itu lebih awet biarpun rada gak aman ya. jadi emang kayaknya kalo abis beli sesuatu botolan macem uc*1000 (halah) botolnya bs buat wadah merica atau gula.

    btw di deket pom bensin pondok benda itu ada toko yg jual botol2 re aku sering beli di situ, murah dan botolnya udah bersih. mereka terima botol bekas jg buat dijual lagi

    1. Woh, nerima botol?
      Asik banget, nanti coba aku main ke sana deh, pingin tau juga harganya botol berapa.
      Kamu botol buat apa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *