Kopdar Poligami?

Kopdar Poligami?
Kopdar Poligami?

Saya tadinya ga mau buru-buru berperasangka buruk waktu lihat poster ini. Bisa aja kan nanti kopdarnya ini bakal telaah-telisik kitab suci dan mengaji islam lebih dalam.Β 

Tapi ga bisa ditahan sih, pas liat judulnya “Apa yang Menghalangimu Menikah Lagi Wahai Suami“, ini pikiran saya langsung buruk aja udah. Ga lain ga bukan, ga ada kepikiran satu hal baik pun.

Parah banget ini.

Buat saya, poligami ini semacam tipu-tipu, trik khusus dari Tuhan buat manusia. Boleh kok poligami, tapi kamu harus begini-begitu, harus adil sama istri-istrinya, kalo ndak bisa adil, ya jangan coba-coba!

Saya ga pernah adil, seadil apapun saya berusaha, tetap aja jadinya berat sebelah. Saya lebih sayang mamak dan ayah daripada mertua. Saya lebih sayang baju yang biru daripada baju yang hijau. Biarpun harga sepatu biru dan hitam sama-sama seratus ribu, saya lebih sering pakai yang hitam.

Saya berenti kerja supaya si anak dapat pengalaman berdua dengan emaknya di masa pertumbuhan, nyatanya saya lebih sering ngobrol sama laptop ketimbang sama anak. Bukannya saya ga sayang anak, lha sayang banget gitu lho. Tapi keadaan menuntut saya untuk membagi perhatian, memilih prioritas, dan lebih seringnya saya tidak adil.

Istri itu komitmen seumur hidup, apa iya manusia bisa bersikap adil seumur hidup?

Sudah soal adil, sekarang saya mau ngomong soal poligami karena sebab tertentu. Kemarin di satu stasiun TV saya lihat ada ibu-ibu yang dipanggil jadi pengisi acara. Ceritanya si ibu ini dikasari sama suaminya, fisik dan mental. Syukurnya si ibu ini sadar dan mutusin buat kabur dari suaminya, mulai lagi hidup baru.

Moderator nanya dong ke si ibu, selain kasar fisik, ada kasar yang lain ga? Kalau ada, bentuk kasarnya seperti apa, lalu si ibu itu bilang, si bapaknya maunya berhubungan seks mulu, sering, dan dia ga kuat buat ngikutin.

Nah, bintang film religi yang main di film garapannya penulis novel yang sempet hitz banget itu kebetulan ada juga di acara itu. Tiba-tiba si mbaknya ini nimpalin si ibu.
“Itulah mengapa Islam membolehkan poligami, terkadang poligami bisa jadi salah satu solusi, bla bla bla“.

Lha!
Duh mbaaak. Saya langsung bengong.

Si mbak yang ayu dan cantik ini mbok ya kalau ngomong liat dulu konteksnya. Ini bentuknya si ibu mengalami kekerasan dalam rumah tangga, lho. Masalahnya bukan cuma miskomunikasi hubungan seksual tok.

Si ibuΒ ini dikasari fisik tapi mbakyunya malah bicara poligami.
Lha, kalau si suami nanti sama istri barunya kasar juga, gimana?Β Katanya KDRT itu berulang, lho..

Huih..

Untung aja ibu psikolog langsung nimpalin ucapannya si ibu dengan bilang : “Ibu ini hebat, tidak semua orang berani keluar dari hubungan dengan kekerasan. Perlu keberanian, bla bla bla.

Jadi poligami dan Rere itu enggak banget deh. Sampai sekarang saya belum nemu kasus rumah tangga yang cuma bisa diselesaikan dengan poligami.

Entah kalau nanti ketemu, ya.

Kamu gimana?

/salam monogami

54 thoughts on “Kopdar Poligami?”

      1. Salam kenal Mbak Rere. Saya buka linknya dari beberapa hari lalu berkat twitnya Mbak Tika, tapi baru sempet baca. Setuju banget kalo mau poligami ya kudu punya penghasilan dobel dan poligami juga susaaaaah bener seharusnya dilakukan. Bukan melulu urusan s3x. Pengen banget nonjok orang yang bilang pelayanan istrinya di ranjang kurang memuaskan atau beda atau apalah setelah beberapa lama berumah tangga trus malah poligami.

        1. Hi, nah iya gitu.
          misal masalahnya pelayanan nih ya (kan sebenernya entu penting juga tuh), bisa dicek apa istrinya kelelahan urus rumah tangga sendirian. Kalau ya, boleh lho suaminya bantu-bantu, biar istrinya seger pas malem.
          Sebenernya masih ada solusi lain (kalau mau dicari). πŸ˜€

  1. kalo ada yg ngedukung poligami aku bilang, “situ Nabi Muhammad yang udah jaminan masuk surga? kalo situ masi mampir ke neraka mah mendingan ga usah sok berpoligami”
    ga pernah paham sama laki atau perempuan yang setuju sama poligami… yakin ikhlas tuh buat berbagi? yakin yang dishare bisa adil? aaakk… terlalu banyak pertanyaan yang mau aku tanyain….

  2. Haaah yg ngomong “itulah mengapa poligami diperbolehkan” itu embaknyaah? Belom kena aja doiii. Hahaha. Aduhhh gini aja deh. Meski poligami boleh dlm islam, tapi kalo amit2 suami mo poligami, ya klaar. Udah. Titik.

  3. Ada nggak kenalan yg minat datang ke acara tsb dan bisa dimintai keterangan apa aja yg dibahas di sana? Atau Rere berminat hadir biar bisa nulis blogpost sambungan soal isi acaranya?

  4. kayaknya aku tau acaranya nih, aku..eh nyokap pernah nonton.
    Tapi waktu itu lagi kasus seorang ibu dipoligami sama suaminya, tapi mbak itu bilang “salah ya, poligami itu bukan sunah, cuma diperbolehkan. itu juga kalau memang bisa adil”, gitu.
    aku sih suka cara dia jawab waktu itu.

  5. kalo ada yang ngomong di depan gue poligami ini sunnah Rasul, biasanya gue langsung komentar gini:

    Sunnah Rasul itu ada banyak. Mulai dari cuma sekedar potong kuku sampe masalah ibadah. Sunnah lain lo jalanin semua ngga? Kalo ngga, ngga usah ngomong soal poligami itu sunnah Rasul. Ke laut aja sana!

    Ya gitu deh. >.<

  6. Ga bisa dipungkiri Islam memang memperbolehkan poligami. Tapi syaratnya suami harus adil. Sang istri akan mendapat surga jika ia ikhlas. Tapi apa iya ada manusia yang bisa ikhlas? Seorang ibu yang melahirkan anak” dari rahim yang sama aja condong kepada salah satu anaknya- walaupun ia tidak berniat tidak adil. Bener gak??? Anak bisa diberikan berbagai barang, pendidikan,dll yang sama. Tapi apa iya rasa cinta nya sama besar? (Saya lebih condong pada si bungsu, walaupun si kakak sangat saya sayangi).tapi mungkin ada istri sholehah yang ikhlas dipoligami yang hidup di zaman sekarang ini. ( dan bukannya rela dipoligami karena ketergantungan finansial dll pada suami). Salut untuk mereka yang bisa melayani suami lahir batin dengan senyum, ikhlas dan bergaul dengan baik dengan para “madu” nya. But if u ask me, i’m not. I’m not that kind of wife. Membayangkan suami tidur dengan orang lain, setelah itu tidur dengan saya. Yang ada setelah itu saya jadi gak ikhlas berumah tangga. Benci sama ” madu” dan jijik plus pengen nyampurin arsenik ke kopi suami tiap pagi. Tapi saya menghargai orang” yang memilih poligami. Setiap orang punya alasan dan dihormati tiap keputusannya.

    1. Bener.
      Setiap orang punya alasan untuk poligami dan kita mesti hormat.
      Makanya pengen banget denger cerita orang2 yang sukses merasakan keadilan dan berlaku adil.
      kayanya itu susah banget gitu lho..

      Poligami itu boleh, tapi bukan aku. 😐

  7. Topik yang nggak pernah basi…kalau saya..saya akan menghormati pilihan orang untuk poligami…saya lebih hormat lagi untuk perempuan yang dengan ikhlas dan tulus mau dipligami..heuheuheu…saya mah belum mampu…mungkin nggak akan mampu…

  8. Hidup Monogami.. kebetulan ada sejarah poligami di keluarga kakek, dan liat kejadiannya ke keluarga besar.. Duh.. Sedih mbak.. Trus dapet suami yg ada pengalaman juga dengan poligami (walaupun bukan yg melakukan poligami).. Hasilnya.. Duh.. Sedih juga.. Jadi berdasarkan pengalaman, poligami itu bukan cara yang terbaik. Setuju sama komentarnya mbak Lala, kalo bukan Nabi Muhammad SAW dan masih mampir ke neraka dulu, mendingan jangan coba-coba deh. Manusia tidak akan pernah bisa adil. Salut sama yg bisa menerima di poligami. Kalo aku yg diposisi itu.. Hih.. bisa2 saya yang jadi pelaku kdrt-nya. -_-” Aku tak rela.

  9. waduh ini topik memang ga ada abisnya, kalo saya pribadi naudzubillah jgn sampe kejadian.. Tp saya pribadi jg ngga menentang dan ngga pro hihi.. Dan memang salut sm istri yg dipoligami.. Klo mau salut, saya salut sm keluarga aa gym apalagi teh ninih.. Subhanallah pokoknya keluarga itu.. πŸ™‚

    1. Bener mba, saya juga ndak bisa lah kayanya.
      Tapi kalau ada yang bisa, luar biasa banget deh pasti itu orangnya ya.

  10. Uhuk, ini case sensitif ya, mbak hehehe. Aku juga ga mau dipoligami. Dulu pernah ngejalani taaruf (iya dulu, dan ga jadi…. lah… curcol), pertanyaan yang sempat aku ajukan adalah, apakah kamu punya rencana buat poligami?
    Aku ga jadi merit sama dia tapi bukan karena poligaminya, sih. Dan pertanyaan yang sama bakal saya ajukan juga sama calon yang lain. (uhuk lagi)

  11. Saya kenal seorg istri yg mengikhlaskan suaminya memiliki 3 istri. Saya belajar banyak dr mbak itu. Alasan utama keikhlasannya, krn memang secara pribadi/fisik ia tak bisa melayani libido suaminya yg tinggi. Saya jg kenal 2 dari 3 istri yg lain. Memang poligami menjadi solusi paling tepat dlm kasus teman saya tsb. Setelah banyak “teman” dlm menghadapi libido suaminya mbak istri pertama itu, lebih sehat fisiknya. Proses menjadi ikhlasnya tidak serta merta, tapi dicapainya. Setiap ketemu mbak ini, saya belajar banyak ttg keikhlasan sejati. Mbak ini paling tua diantara para istri, tapi wajahnya paling cantik dan cemerlang. Mgkn karena keikhlasannya. Wallahualam.

    Saya jg tdk menentang poligami. Untuk urusan ini, saya pasrah dengan takdir. Butuh nyali besar bagi seorang imam rumahh tangga, untuk membimbing seorang makmum lain.

  12. Orang-orang sering lupa, Rasul itu dulu monogami. Baru setelah Khadijah meninggal beliau diperintahkan untuk poligami. Bukan untuk sekadar mendapatkan keturunan atau sekadar pemenuhan nafsu seperti yg diniatkan poligamer jaman sekarang. Rasul itu menjalankan poligami untuk menyelamatkan nama baik para janda perang yg ditanggung oleh beliau (supaya tidak jadi fitnah), plus mempersatukan bani-bani yg ada. Bukannya kayak sekarang, istri tua nggak bisa melayani lagi atau nggak bisa ngasih keturunan, lalu nikah lagi sama yg lebih muda. Noh, kalau mau ngikutin Rasul, ikutin juga lah nikahin janda dan orang tua, bukannya yg lebih muda. Tapi mana ada yg mau. maunya ambil enaknya, nikahin yg muda, tapi tanggung jawab dan adil nggak dikerjakan.

    Setuju sama mak Rere. Naudzubillah, mudah-mudahan keluarga kita terhindar dari pikiran picik poligami macam itu.

  13. Gegara poligami, saya sempat ribut dengan teman cowok yang cukup dekat. Sebel banget dengan propagandanya soal poligami. Sunnah yang lain aja belum tentu genap, sok banget. Sejak kuliah sampai sekarang punya anak 3, omongannya soal poligami mulu, dan sampai sekarang istrinya ya baru 1. Katanya lagi proses dakwah, ih..gak ada dakwah yang lain apa ya?*malah curhat

    1. Hahhahahhaa, ini mba rizka emosi banget.
      Tarik napas mba..
      Aku baru tau lho kalau poligami itu sunnah? Emangnya sunnah ya? Bukannya cuma boleh?

  14. Salam, buat saya tdk setuju dengan poligami..tolong baca Alquranya dengan dipahami….Allah memberikan pilihan kepada manusia di izinkan tapi apakah Allah akan meridhoiNya? Balik lagi apakah punya Hati Nurari? Makasih

  15. Aslm. Salut sma keinginan anda utk mdgar kisah sukses poligami. Sya belum dpoligami tp sya ingin dpoligami. Sya seorang PNS dan suami seorang kiyai. Ada byk alasan yg baik utk mbgun poligami. Salah 1 nya.. Mlahirkn generasi dakwah dr byk rahim. Beban amanah suami sgt brat dan kami harus bbagi tgas. Sya akn mnyanggupi mnafkahi khdupan suami, anak dan madu plus anak2x kelak. Sebab.. Generasi dakwah in akn mbwa maslahat yg besar utk umat. Ttg hatiku? Luka kcil, ktidakrelaan atau apapun namax… Tdk ada apa2x dbanding tjuan dakwah kami yg sgt besar..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *