Main ke Perpustakaan Umum DKI Jakarta, Taman Ismail Marzuki

Yay, akhirnya setelah sempat viral di facebook, saya dan Embun punya kesempatan main berdua ke Perpusatakaan Umum Daerah Jakarta di area Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat.

Ini semuanya serba kebetulan deh. Kebetulan kerjaan emaknya Kamis dua minggu lalu batal jalan, kebetulan udah minta libur seharian dari kantor, dan emaknya ga punya janji lainnya. Daripada cuma tidur-tiduran di rumah, jadilah Rabu malam diputuskan kalau Kamis akan jadi hari emak & anak. Horee.. 😀

Gedung Perpustakaan Daerah Taman Ismail Marzuki
Gedung Perpustakaan Daerah Taman Ismail Marzuki

Kami berangkat pakai KRL dari Stasiun Sudimara, Serpong menuju Stasiun Tanah Abang. Supaya mudah, dari Stasiun Tanah Abang saya naik gojek aja. Jaraknya dari situ ke TIM ga sampe 5km, jadi saya cuma bayar Rp 25ribu. 🙂

Sampai di TIM tanya ke mbak yang jaga parkir langsung ditunjukin lokasi perpus. Woho, ternyata ini perpusnya ada di gedung depan, ada di pojok kanan, sederetan sama planetarium. Dari jalan raya paling 20 meteran lah masuknya.

Pas liat gedungnya langsung seneng aja, kebayang ini emak dan anak bakalan seneng banget seharian, dan ternyata kebukti lhoo.. 😀

————————-

Pendaftaran

Pertama masuk gedung, kita bakalan disambut sama galeri lukisan anak-anak yang ditempel sepanjang dinding. Masuk terus bakalan ketemu sama mas-mas yang memandu pendaftaran. Semua yang datang, termasuk anak-anak harus didaftarkan namanya. Seinget saya kemaren ada 2 komputer yang bisa dipakai untuk pendaftaran ini.

Kalau udah selesai mendaftar, nanti masnya kasi kita kunci loker. Kita boleh bawa apapun ke area perpustakaan & playground, tapi ga boleh pake bungkusnya. Ribet kan, iyaa.. Kemaren niatnya saya sambil ngelarin kerjaan, bawa-bawa laptop segala, taunya malah ribet sendiri karena laptop case aja ga boleh ikutan naik.

Katanya si mas yang jaga sih, mereka udah usul supaya ada kantong plastik transparan yang disediain buat pengunjung, supaya bisa bawa dompet, laptop, smartphone.

Udah beres masukin barang-barang ke loker, kita bisa naik ke lantai 1 (perpustakaan umum), lantai 2 (perpustakaan anak + area playground), dan lantai 3 (area buku referensi + nursing room) dengan elevator.

————————-

Lantai 1

lantai 1

Di lantai 1 pemandangannya kayak gini. Banyak banget kursi tapi sepiiii.. Saya ambil 1 buku di sini, trus ijin ke mbaknya untuk baca di lantai 2, sambil nemenin anak main.

area komputer lantai 1

 

Ada area komputer! Katanya komputer-komputer ini bakalan terkoneksi internet, jadi pas lewat bisa numpang kerja dong di sini yaa.. 🙂

lemari lantai 1

 

Bukunya lumayan banyak, lho. Memang lemarinya belum penuh semua, tapi lengkap kok.

musholla

Ada mushalla-nya juga di lantai satu, dan kamar mandi yang bersih di setiap lantai. 🙂

————————-

Lantai 2

area duduk

Keluar dari elevator, pemandangannya langsung begini. Gimana nggak seneng, cobaakk! *angkut meja-bangkunya ke rumah*

area permainan edukatif

Lantai 2 ini sebenernya areanya terbuka gitu aja, sekat-sekatnya bukan dari dinding, tapi dari lemari. Walaupun isinya lumayan padat, jadinya tetap kerasa lapang.

Foto di atas ini area permainan edukatif. Ada ratusan mainan dan puzzle kayu yang boleh dimainin sepuasnya. Embun sampai bingung mau main yang mana dulu, saking banyaknya mainannya. 😀

lemari mainan edukatif

lemari buku

melihat bukuGa lengkap kalau ke perpustakaan ga sambil baca buku. Bukunya ada banyak, anak-anak dibebasin mau baca di kursi yang warna-warni atau gelempangan di lantai. Senyamannya aja. 🙂

area terbuka

 

Nah, foto di atas ini area favoritnya keluarga yang bawa balita. Area ini luas banget tante, di sebelah kiri ada lemari mainan edukatif, sebelah kanan ada mobilan-motoran-skuter-sepeda yang bebas dimainin, dan di ujungnya ada playground!

area mainan playground

Area ini modelnya semi terbuka, atasnya kaca ada tutupannya sih, yang biasanya nutup atap rumah tanam, supaya panasnya ga terlalu terik, tapi ya tetap aja panas. Main ke sini enakan pagi dan sore. 😀

playground

Ini tampak dekat playgroundnya. Ada ayunan, perosotan, puter-puteran, mandi bola.

aturan playground

Tapi, yang boleh masuk playground cuma anak-anak yang umurnya di bawah 5 tahun. Kata si mbaknya, kalau anak-anak besar yang main, nanti mainannya cepet rusak, kasian anak kecil nanti ga punya mainan lagi.

anak-anak dan playground

Ini anak-anak yang kecewa ga boleh masuk playground. 😀

Lantai 2 ini kayanya bisa nampung 100 anak deh, trus di beberapa area dikasi karpet, jadi aman buat anak-anak yang sukanya lari-lari kesana-kemari.

————————-

Lantai 3

Ini area buku referensi, buku-buku di sini ga boleh dipinjem, cuma boleh baca di tempat.

lantai 3

Selain buku-buku, ada juga majalah dan koran yang bisa dibaca di tempat.

nursing room

 

Di Lantai 3 juga ada nursing room, ada 3 sofa yang disediakan buat ibu-ibu menyusui. Sayangnya belum ada meja buat ganti diapers, tapi segitu juga udah lumayan oke kok. Ruangannya juga dingin, jadi ibunya nyaman, anaknya juga. 🙂

————————-

Oh iya, untuk jadi anggota harus punya bukti identitas diri sebagai warga DKI Jakarta, kalau warga Tangerang Selatan tapi kantornya di Jakarta, gimana? Boleh tetep daftar jadi anggota, tapi harus nunjukin surat dari kantor yang bilang kalo tante/om bener kerja di perusahaan itu. 🙂

Saya pingin banget jadi anggota sih ini, soalnya masa pinjem bukunya lumayan panjang, perbuku itu 2 minggu dan boleh diperpanjang lewat telepon kalau bukunya belum selesai dibaca. Trus waktu ngebalikin bukunya juga bebas, soalnya ada anjungan pengembalian buku mandiri yang buka 24 jam! Memudahkan banget, ya. 🙂

Perpustakaan yang kece ini buka Senin – Jumat mulai jam 10.00 pagi sampai 16.00 sore. Jam buka dan tutupnya tepat waktu banget, pas jam 15.30 udah ada woro-woro kalau perpus mau ditutup, jadi pengunjung punya waktu buat rapi-rapi sebelum pulang.

Makanan dan minuman ga boleh dibawa ke atas, jadi kalau haus atau lapar, bisa makan di lantai dasar. Saya kemarin bawa bekalnya Embun ke luar gedung sih, dia makan bekal saya makan jajan.

makan siang

Ini makan siang saya kemarin, siomay Rp 7ribu, es kelapa Rp 5ribu. Segitu aja udah kenyang sampe malem. 😀

Perpustakaan ini ga ngewajibin pengunjung buat beresin mainan. Jadi, abis main atau baca, letakin aja buku/mainannya di tempat terakhir pegang. Nanti yang beresin buku & mainan mbaknya, biar sesuai dengan kode buku. Mainan edukasi ini kan potongannya banyak tuh, nanti si mbaknya juga yang kumpulin tiap potong mainannya ke tempat masing-masing dan susun lagi ke lemari.

Oh iya, ada yang lupa saya infoin, ini perpustakaan dan segala isinya boleh dimanfaatkan seluas-luasnya tanpa bayar serupiah pun, alias GRATIS!

Emak-emak mana coba yang matanya ga berubah jadi warna pelangi kalau denger-denger yang gratisan? 😀

————————-

Tips

  1. Pakai baju yang nyaman, supaya anak bebas ke sana-ke mari tanpa kegerahan.
  2. Bawa bekal dan minum yang cukup. Ada jajanan sih, tapi kalau mau beli air mesti jalan agak jauh.
  3. Dateng dari pagi, biar puas.

————————-

Perpustakaan Umum DKI Jakarta

Taman Ismail Marzuki, No. 73, Jl. Cikini Raya, Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10330
Hari operasional : Senin – Jumat.
Jam buka : 10.00 – 16.00 WIB
Petanya ini, ya. ^^

/selamat main!

 

 

78 thoughts on “Main ke Perpustakaan Umum DKI Jakarta, Taman Ismail Marzuki”

    1. Ini sepi karena difoto pagi, mak.
      Siang ke sore ramee..
      Yang dewasa memang agak sepi sih, mungkin karena hari kerja ya.

    2. yaiyalah sepi lha wong jam buka sama kayak jam kantor mana bisa orang kantoran ke sana, anak sekolah jaman skarang juga pulangnya jam segitu beuuh

  1. Aku br ajak anak ku tadi ksana, ini baru plg. Seneng banget dia 🙂
    Bagus yah ada perpusda ini, anak2 bs main sambil belajar 🙂

    1. Bisa baca buku dan main permainan edukatif mba. Permainan edukatifnya ada di bagian playground (luar), ada juga di ruangan dalam.

    1. Per Agustus 2016 Weekend buka koq mbak.
      Cuma ya agak rame.

      Untuk playground (max 5thn) berikut update jadwal :
      Hari : selasa, kamis, sabtu,
      Jam : 10am-12am

    1. Kalau dari luar daerah, mesti bawa surat “keterangan kerja dari kantornya di Jakarta”
      Kalau orang Jakarta, sepertinya cuma butuh KTP aja

  2. Permisi, mbak rere saya mau bertanya cara membuat kartu anggota di perpustakaan umum bagaimana caranya/prosedurnya

  3. Kalo buku pelajaran sekolah disitu ada tidak mbak?
    Oh iya saya kan dari luar daerah, masih boleh baca di tempat kan ya walaupun untuk pinjamnya agak ribet?

  4. Mba Rere saya kan pelajar dari luar jakarta. Saya ada rencana mau minjem buku di perpustakaan ini. Kira-kira bisa ga ya? Seandainya bisa, apa ada prosedurnya?

  5. untuk daftar jadi anggotanya
    harus senin sampai jumat atau bisa sabtu minggu?

    Peminjaman dalam waktu bebas atau dibatasi waktunya?

      1. Untuk ini aku gatau, katanya sekarang wiken udah buka, tapi pendaftaran ga tau apakah dibuka juga.
        Waktu pinjemnya 14 hari. ?

    1. Untuk ini aku gatau, katanya sekarang wiken udah buka, tapi pendaftaran ga tau apakah dibuka juga.
      Waktu pinjemnya 14 hari. 🙂

    1. Hai Ahmad, mohnn maaf saya ga tau soal stok buku Bahasa Jerman. Bisa cek langsung atau telepon perpusnas untuk infonya, ya.

    1. Hai, saya kurang paham soal koleksinya. Tapi bisa dicek langsung atau coba telepon perpusnya untuk info lebih lengkap ya Mba. ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *