Menjajal Trail Run di Jalur Pondok Pemburu Sentul

Bermula dari postingan Simbok Venus soal trail run di gunung pancar disini, trus saya ninggalin komen yang begini di postingannya, yang dasar rezeki, ditanggapi serius sama yang punya blog. Maka, terjadilah, trail run pertama saya, 14 Januari 2016 kemarin.

Waktu diajak pertama, saya ga peduli lokasinya, jadi fokusnya cuma, yang penting pernah trail run! Parah ini mah, jangan dicontoh yaa. Buat trail run, penting banget buat kita kenal sama jalurnya, seberapa jauh, seberapa lama, kuat apa nggak, dll. Kalo asal berangkat aja, kuatir semaput di jalan.

Untungnya, Nyonyah Simbok yang baik hati rajin banget kasitau calon peserta soal jalur dan perlengkapan. Jadi saya enak tinggal ngikutin panduan aja. Kalo dari perlengkapan lumayan sederhana, baju-celana-sepatu, tas isi air, sama cemilan. Udah itu aja.

Perjalanan dimulai dari janjian di KFC Sentul jam 5.30 pagi. Mata sungguh masih kriyep-kriyep, tapi karena dari Pamulang perjalanannya lumayan jauh, saya mesti berangkat jam 4.00 pagi. Ga gitu lama nunggu kami disamperin Mas Enos (leader trail run kali ini), Simbok + Mba Silvia. Abis itu kami bareng-bareng nyamperin Urry dan Ivan di Giant Sentul.

Dari Giant, kami tinggal nunut Mas Enos aja yang nyetirin ke lokasi trail run di KM 0 Babakan Madang. Lumayan juga jaraknya, sekitar 30 menitan. Sampai di sana udah ada beberapa mobil yang parkir plus ada satu grup yang udah siap-siap mau berangkat. Kami sempet peregangan sebentar, iket-iket tali sepatu, beresin tas, plus beli air mineral di warung sebelum jalan.

ketemu pemandangan cakep, poto dulu!

Pas jalan ga langsung masuk jalur trail tapi kami jalan dulu di area kampung dan villa. Jalannya mayan lebar bisa buat 2 mobil. Dari awal sih udah kerasa jalannya nanjak terus. Ga lama jalan lebarnya abis, ketemu jalan kampung yang lebih kecil dan kalau motor lewat mesti gantian.

Karena sayang sama kaki yang belum pulih abis cedera beberapa bulan lalu, saya ga maksa lari, jadi milih jalan cepet aja. Ketinggalan udah pasti, tapi selalu ditungguin sama Mas Enos yang bugar dan penyayang, jadi ga kesasar. 😀

Penampakan Mas Enos. Dipajang di sini, biar dunia tau!

Pemandangannya cantik, ada bebungaan di kanan-kiri, udaranya sejuk, rasanya mirip piknik!

ada bunga di mana-mana

Lama-lama, jalan cantiknya abis, hahaha. Jalannya berubah, jadi licin, masih terus nanjak, beberapa kali ketemu genangan air sisa semalem.

Saya pakai sepatu buat jalan raya, ga layak dibawa buat trail sebenernya. Tapi karena udah ngebet pingin nyobain sementara duit buat beli sepatu trail belum ada, ya jadinya maksain diri. Aman sih, tapi resiko kepelesetnya jadi lebih besar. Tapak sepatu lari yang biasa ga bisa ngiket kuat di area yang licin.

Kesengsaraan saya bertambah waktu Mas Enos semena-mena membelokkan rencana trail kelompok kami. Tadinya mau lurus langsung ke Jalur Pondok Pemburu, eh beliau malah belok ke arah Gunung Cisadon. Kami ber-6, karena belum pernah nyobain rute ini ya nurut aja, kirain mah memang jalurnya. Hahaha

Kami jalan lewat kebon warga, lewat pondok rusak, trus melipir ke atas, ke track yang ada dan tiada. Kalo diliat pake mata telanjang mah cuma keliatan pohon-pohon aja, ga ada jalur yang bisa dilewatin. Mas Enos tentu aja jalan duluan, udah macam anak pramuka, buka jalur, injek sana, injek sini, supaya ini tuan puteri dan pangeran bisa lewat.

Jalurnya sepiiii, ga ada orang sama sekali, untungnya (tetep ada untungnya), jalurnya tuh susah, jadi semua pada jalan kaki, saya ga ditinggal di belakang. *joged India. 😀

Setelah kurang lebih enam kilometer, kami semua sampai di Puncak Gunung Cisadon. Gunungnya pas banget lagi berkabut, semua langsung gantian poto-poto, buat kenang-kenangan dan dipamerin di medsos! Hehe.

Jalan turun jadi memori campuran antara pahit, manis, lucu, capek, semua jadi satu. Hujan deras, cyinn. Itu jalannya jadi licin kaya belut. Beberapa kali saya main seluncuran di turunan saking licinnya. Sengaja diseluncurin sekalian aja, soalnya kuatir tangan/kaki keseleo kalo dipaksa nahan beban badan.

Pas turun gunung, saya lumayan jauh ketinggalan. Simbok dan Mba Silvia kayaknya minjem kaki kancil, cepet banget jalannya. 🙁

Sampai di Pondok Pemburu, saya udah kaya abis maskeran lumpur sebadan-badan. Ya udah guyuran sekalian dari leher ke bawah, bilas-bilas sepatu, semprot-semprot badan, baru masuk ke pondok buat ngeteh sama mamam Indomie!

Duh gusti, itu Indomie ya rasanya, kaya makanan dari surga. Enak banget! Kalo ga nahan malu sama Simbok, rasanya pingin nambah seporsi lagi. 😀

Di Pondok Pemburu kami ketemu banyaaaakk rombongan lain yang istirahat + makan + neduh dari hujan. Kami lumayan lama juga di sini, sekitar satu jam. 🙂

Gunung Cisadon dari Pondok Pemburu

Di belakang saya itu Gunung Cisadon, jalur yang kami lewati sebelumnya. Pas balik kami ga lewat sana lagi sih, langsung aja turun ke RUTE JALUR PONDOK PEMBURU YANG SEBENARNYA.

Rute turun ini lumayan enak, jalurnya juga landai. Becek dan licin tentu saja masih, jadi mesti hati-hati biar ga kepeleset. Malu cyin, soalnya badan udah dibilas tadi di atas, masa sampe bawah kotor lagi.

Di jalur turun lumayan banyak spot foto yang lucu, salah satunya di sini:

Yang mau poto-poto prewed, cobain di sana, deh. Pemandangannya cantik. Oh iya, di jalur turun ini bakal ngelewatin rumahnya Pak Prabowo juga, lho. Asik banget ya rumahnya di atas bukit gitu, buka pintu langsung bisa liat pemandangan ijo royo-royo. 😀

Total perjalanan 5 jam bolak-balik untuk sekitar 12km, udah termasuk poto-poto, istirahat, makan indomie, poto-poto lagi, dan ngegosip. Asik banget, dan pingin ngulang lagi, sayang bulan ini dan bulan depan Mas Enos udah penuh jadwal manggungnya, jadi belum bisa nemenin.

Pingin nyobain juga? Ini ada beberapa tips supaya perjalanan nge-trail lebih nyaman dan berkesan:

  1. Pakai sepatu khusus trail. Harganya memang lumayan, tapi lebih nyaman dipakai untuk medan yang bervariasi.
  2. Pakai baju dan celana yang nyaman, lebih oke kalau pakai kaos lari yang quick dry supaya keringat ga nempel lama-lama di baju dan bikin kedinginan.
  3. Pilih baju warna ngejreng. Merah, jingga, biru, dan warna-warna neon lainnya dianjurkan. Warna hitam/putih bikin kita kelelep sama lingkungan sekitar.
  4. Bawa minum dan cemilan secukupnya jangan sampe kekurangan karena di jalan ga selalu ketemu warung.
  5. Pastikan kondisi badan lagi sehat. Jangan pernah maksain diri ikutan train run kalau badan meriang atau punya masalah kesehatan lain yang ga memungkinan buat dibawa cape-capean.
  6. Bawa uang secukupnya untuk jaga-jaga. ^^
  7. Bawa raincoat kalau ga kepingin main basah-basahan.
  8. Bawa priwitan alias sempritan alias pluit buat keamanan.
  9. Ajak teman-teman yang kenal jalurnya lebih baik untuk menghindarkan kemungkinan kesasar.

 

/salam nge-trail

 

12 thoughts on “Menjajal Trail Run di Jalur Pondok Pemburu Sentul”

  1. Yth para senior, sy dan istri pengen banget dong diajakin klu mau trail rute pondok pemburu lagi. Dah mulai bosen nih road run terus tp belum punya pengalaman trail run sm skl.. Trm ksh sblmnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *