Menjelang Maranggi ke Purwakarta

Pagi masih muda waktu abang membangunkan saya pagi itu. “Dek, yuk bangun, kita sarapan.”
Saya yang kelelahan setelah begadang menggelengkan kepala sambil kembali meringkukkan badan di kasur. “Duluan aja, Bang.”

Saya pikir setelah dijawab, urusan kami sudah selesai dan saya bisa kembali tidur nyenyak. Tapi saya salah. Si abang kembali menggoyang-goyangkan badan saya sambil bilang, “Dek, kita mau sarapan sate, di Purwakarta.  Adek mau ikut, ga?”

Eh tunggu sebentar.
Sate? Purwakarta?

Saya mengerjapkan mata sambil mengumpulkan segenap jiwa yang berserakan di mana-mana. Ucapan si abang mengusik keinginan tidur saya. Saya kok ya susah memadukan kata, “sarapan”, “sate”, dan “purwakarta”, sekaligus.

Ternyata beneran! Kami mau diajak sarapan sate, dan memang lokasinya di Purwakarta! Sarapan aja jauuuhh banget yaaa.. 😀
Uhm, kalau dari rumah abang  ipar di Cibitung, tempat saya menginap malam kemarin, Purwakarta memang tidak begitu jauh. Katanya cuma “masuk” dan “keluar” tol saja. Ya ga dekat juga, tapi aksesnya mudah.

menuju Purwakarta
menuju Purwakarta

Tujuan kami hari itu adalah Sate Maranggi Purwakarta.  Keluar tol, segera tampak beberapa warung Sate Maranggi di pinggir jalan. Warung sate yang kami kunjungi adalah warung yang paling luas dan paling ramai diantara semuanya, namanya Sate Maranggi Cibungur. Kalau dari arah Jakarta, keluar saja di tol pintu Cikampek, kemudian belok kanan. Sate Maranggi Cibungur ini bisa ditemukan sekitar 3 KM di sebelah kiri jalan.

Sate Maranggi Cibungur
Sate Maranggi Cibungur

Konsep warungnya terbuka, hanya ada atap tanpa dinding. Kipas angin berderet, bantu kipas-kipas pengunjung supaya ga kepanasan. 🙂

pemandangan dari area makan.
pemandangan dari area makan.
area restoran dan parkiran yang luas
area restoran dan parkiran yang luas
bakar-bakar
bakar-bakar
menu lain selain sate
menu lain selain sate
Sate Maranggi siap bakar
Sate Maranggi siap bakar
Sate Maranggi siap bakar
Sate Maranggi siap bakar
Sarapan Sate Maranggi
Sarapan Sate Maranggi

Waktu abang ipar ajak kami makan Sate Maranggi pagi-pagi, saya pikir yang jadi pertimbangan adalah jarak tempuh. Ternyata bukan! Ramainya pelanggan jadi pertimbangan utama, katanya sih makin siang, pelanggannya makin rame dan susah cari parkir. Lebaran kemarin, kata abang ipar, untuk parkir harus dibantu polisi supaya gak rusuh!

menu pertama
menu pertama

Es kelapa muda adalah menu pertama kami hari itu. Daging kelapa mudanya banyak, dan beneran kelapa muda. Embun abis segelas sendiri, lhoo..

embun dan kelapa muda
embun dan kelapa muda

Sebagai teman makan sate, abang ipar pesan karedok, gule daging kambing, dan soto dengkul.

karedok
karedok
Gule Kambing
Gule Kambing
Sate Dengkul
Sate Dengkul

Semuanya enaaakk! Karedoknya segar, gule kambingnya berlemak dan terasa rempahnya, kalau soto dengkulnya gurih. Bagian dengkul soto dengkul itu sedikit mirip kikil dan tulang rawan.

Nah, sekarang masuk menu utamanya, Sate Maranggi!

menu utama, Sate Maranggi
menu utama, Sate Maranggi

Pencarian akan asal-usul Sate Maranggi membawa saya ke saya ke wikipedia, :p

Yang membedakan Sate Maranggi dengan sate lainnya adalah proses perendaman daging dalam bumbu (marination), sebelum dibuat menjadi sate dan dimasak. Karena proses pembumbuan inilah, maka Sate Maranggi disajikan tanpa saus pendamping. Ada pun bumbu rendamnya sendiri terbuat dari paduan kecap manis dan beberapa jenis rempah, seperti jahe, ketumbar, lengkuas, kunyit, plus sedikit cuka untuk memberikan sedikit rasa masam, bisa dipakai cuka lahang (cuka yang terbuat dari aren), maupun cuka jenis lainnya. Saat disajikan, Sate Maranggi biasanya disajikan dengan irisan bawang merah dan tomat segar untuk menciptakan paduan rasa yang berimbang antara rasa daging yang gurih, tomat yang masam, dan bawang yang pedas.

menu utama, Sate Maranggi
menu utama, Sate Maranggi

Oke, sekarang bahas soal satenya. Jadi si sate ini dagingnya lembut banget, lemaknya banyak, ga pake bumbu macem-macam, tapi ya rasanya enaaak.. Buat anak-anak yang ga suka makan kambing, bisa pesan sate ayam atau ikan bakar. 🙂

mamam besar
mamam besar

Sistemnya warung sate di sini, kalo udah dapet meja dan duduk manis, bakalan ada mba-mba dan mas-mas yang keliling nawar-nawarin makanan. Ada rujak buah, es campur, dan aneka gorengan. Baiknya jangan ambil dulu, kuatirnya kekenyangan cemilan dan pas makan besarnya jadi gak maksimal. ^^

Sekarang soal harga, ini penting banget dong yaa.. Haha..
Harga sate pertusuknya Rp 4ribu, kalau soto dan gule harganya Rp 25ribu per porsi, nasi putih dihitung perbungkus Rp 4ribu.  Makan berdua kira-kira habisnya Rp 150ribu lah. 🙂

Tempatnya asik, makanannya enak. Sate Maranggi Cibungur ini layak banget diulang!

11 thoughts on “Menjelang Maranggi ke Purwakarta”

  1. saya dulu juga pernah makan sate di purwakarta tapi daerahnya di tengah hutan gitu gak di pinggir jalan..

    emang rame dan enak krn sdh laper karena perjalanan jauh, jakarta purwakarta boo..

  2. Bener banget,mending kesana pagi2. Makin siang makin rame,dulu sebelum ada tol ke bandung,ini jalurnya jadi jalur utama kalo mu ke bandung. Selain ada tempat makannya,ada toko yang jual souvenir dan pernik pernik kayak mainan anak anak tradisional gitu.
    Aniwei re,kalo dah di cibitung,dah coba Sop Janda belum? Atau abis itu jalanlah ke Karawang cobain Pepes Walahar,nanggung amat peta kulinernya kalo dah disitu.hehehe

    1. Agak aneh sama sarapan seberat ituuu..
      Tapi ya emang enak bangeettt..
      Kemaren itu modal diajak sama kakak ipar. Besok aku mesti nyobain jalan-jalan sendiriaann.
      Makasi rekomendasinyaaa kakak…

  3. Kami bermaksud menggunakan foto sate maranggi untuk majalah internal perusahaan kami yang beredar hanya lingkup karyawan saja dan tidak dijual untuk umum. Dapatkah Bapak/Ibu memberikan ijin untuk penggunaannya ? Jika ada masalah terkait penggunaan foto mohon diinformasikan kepada kami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *