Menjemput Sehat

Sehat itu susah, perlu usaha. Ga ada tuh yang namanya santai-santai aja, makan seenaknya, tidur seenaknya, terus bisa sehat. Ini segala-segala engsel pemberian yang punya semesta harus banget digerakin kalo mau sehat. Gerak kanan-kiri-depan-belakang, pake semua panca indera semaksimal mungkin buat kebutuhan sehari-hari. Makan secukupnya aja, tidur cukup, kerja cukup, main cukup.

Seimbang.

Enak banget ngomongnya, ya. :))

Kalau ngomong sehat atau sakit, saya langsung keinget sama mamak. Mamak saya itu pekerja keras. Gada tuh dalam hidupnya kata “males”. Bangun jam 12 malem, kerja sampe sore, istirahat, bangun lagi jam 12 malem. Makan secukupnya, lha wong duit juga pas-pasan kan ga mungkin makan berlebihan.

Tapi kok bisa sakit, ya..

Waktu itu pas saya masih awal-awal kuliah, dapet kabar kalo mamak ngedrop, trus terdiagnosa diabetes.Β Makin ke sini kondisinya makin lemah, trus ga bisa jualan lagi. Pas tau ga bisa jualan, mamak stress, marah-marah melulu. Sekarang udah bisa nerima kondisi sih. Lumayan ada kesibukan pengganti kaya anter cucu ke sekolah, beberes rumah, trus sibuk nonton Uttaran. πŸ˜€

Beberapa kali nemenin mamak ke rumah sakit, satu kali kami sekeluarga ketemu dokter yang ngerawat. Pak dokter yang mulutnya setajam silet itu, bilang gini, “Ini anak ibu semua? Badannya besar-besar, hati-hati bisa kena diabetes.”Β 

Duh…

Tapi kan saya bukan besar, dok.. Saya kan semok…

Eh, sama aja ya? πŸ™

Ya gitu, pengalaman liat mamak sakit bikin saya berdoa panjang untuk kesehatan. Ga enak tau cyinn kalo sakit, terbatas euy. Mana bayarnya mahal pulak! Abis sakit bukannya sembuh malah nambah stress.

Dulu itu, saya mikirnya, sehat = langsing. Saya fokusnya ke nurunin berat badan aja. Segala diet diikutin, segala yang “keliatannya mudah” dijalanin. Cuma minum obat diet aja yang nggak, soalnya males bayar obatnya ples takut bahaya buat badan.

Sekarang, saya mikirnya, langsing itu bonus aja. Nomor satunya itu bugar. Selain banyakin gerak alias bugar fisik. Saya nambahin satu kriteria lagi, yaitu bugar mental. Sebisa mungkin banyakin senyum, terima rejeki yang datang dengan gembira, dadah-dadah ke rejeki yang batal datang dengan lapang dada + berusaha ga dengerin omongan orang.

Damai di hati, damai di bumi.

Udah bugar belum, Re?

Eh, bugar banget sih belum yah, kak. Tetep aja sampe sekarang belum bisa pull up sendiri. Β Tapi kalo diajak jalan kaki agak jauh, bisa lah.. Jalan kaki keliling endonesah juga boleh, kalo ditemenin Ayang Ariel tapi, ya.. :p

Hasilnya apa?

Nah, kalo orang geraaakk dikiit aja badannya, mesti pertanyaannya mirip-mirip kaya gini, kan?

Hasilnya apa?
Udah turun berapa kilo?

Ga banyak sih, tapi kulit lebih cakep aja soalnya banyak makan sayur, jarang jerawatan parah juga sekarang, entah apa hubungannya ga ngerti. Kilo-kiloannya ga tau, soalnya ga nimbang juga. Tapi kurang lebih kaya di foto ini, lah.

before after

Kalo kata Endomondo sih, saya jalan kaki sebanyak ini di Bulan April kemarin..

endomondo

Meskipun masih jauh dari rekomendasi dokter soal 10.000 langkah perhari, tapi lumayan lahh.. Semoga aja nanti sepanjang Mei jalan kakinya bisa lebih banyaaaakkk dan lamaaa… Aminn

jalan kaki
gambar dari sini

Kenapa saya pilih jalan kaki?

  1. Jalan kaki ga bayar.
  2. Ga perlu perlengkapan macem-macem, cuma perlu kaki aja.
  3. Bisa kapan aja, mau subuhan atau midnite ala-ala. Bebas.
  4. Modus yang asik buat cuci mata. #eh
  5. Ga keliatan olahraga banget, jadi kesannya cool gitu. :p
  6. Bisa sambil aktivitas lain, mengkhayal misalnya.
  7. ………………..

Apalagi yaa, tambahin doong… πŸ˜€

Masalahnya dengan jalan kaki buat saya cuma satu, M A L E S. Sebagai pengganguran yang kerjanya lebih banyak di rumah dan di depan laptop, geser pantat ke luar rumah itu menyebalkan. Enak-enak rebahan sambil menggelinjang dengerin lagunya Selena yangΒ Can’t Keep My Hands to Myself, kok ya disuruh jalan ke luar. πŸ™

Tapi, kalo udah ke luar dan keringat mengucur deras, biasanya keselnya ilang. Hormon bahagianya muncul. πŸ˜€

Udah jalan kaki hari ini?

/salam sehat

35 thoughts on “Menjemput Sehat”

  1. pantes tiap kali ketemu, kamu terlihat mengecil, mengecil, mengecil. baru keliatan banget bedanya kalo liat 2 foto before and afternya, re πŸ˜€

  2. Keren, bisa turun berat segitu.. hebat disiplinnya!
    Eits, jalan kaki bukan cuma modal kaki.. sepatu/sandal yang dipake harus bener (bukan harus mahal).
    Keep on walking, Re!

    1. Nah, soal sepatu itu dibantah sama si abang
      Katanya, jawara-jawara jaman dulu, jalannya ga pakek sepatu.

      masalah kebiasaan aja. :))
      eh tapi mana kuku kan cyinnnn jalannya nyeker mah ahhh

  3. Ah Kak Rere keren bener! Kamu layak jadi inspirasi semua perempuan yang mau hidup sehat, nggak sekedar kurus. Aku juga lagi rutinin lagi nih olahraganya πŸ˜‰ Semangat ya kita. Hap hap hap!

  4. Lanjottttt.. Jangan berhenti sampai di sini ya kak. memang akan muncul rasa bosan, tapi harus dilawan.

    selamat. Senang bacanya. Dan senang melihat kamu punya semangat sebesar itu

  5. Eh, jalan kaki juga bisa bakar kalori banyak lho..saya paling seneng tuh jalan-jalan di pinggir sawah. Badan kerigetan dan mata seger karena liat yang ijo-ijo.
    Lanjutkan Mba ..salam sehat.

  6. Hai Rere, salam kenal. Wah hobby kita sama nih “briskwalking”. Saya lakukan dari Oktober 2015 dan lingkar pinggang sekarang menyusut 17 cm. Seneng banget. Kelihatan nya simple ya…cuma jalan, tapi kalau rutin dilakukan bermanfaat sekali untuk tubuh kita. Oh iya saya juga pernah menulis tentang olah raga jalan kaki ini di blog saya bulan Oktober 2015 yang lalu.
    Ayooo semangat!!!

  7. Asik ada temennya ^^ aku juga seneng mba jalan kaki ^^ jadi makin termotivasi, soalnya kalau olahraga high impact akunya ga kuat dan ga cocok

  8. Udah dong. Aku tiap hari jalan dari stasiun ke kantor gitu juga sebaliknya kalo pulang. Kurang lebih 2 kilo buat bolak-balik
    ?
    Iya emang berasa banget enak di badan kalo habis jalan.

    Ayoo terus jalan kaki

    1. Ga jauh ya ke stasiun?
      Rumahku ke stasiun mayan jauh, ada 4km lebih, trus ga kondusip buat jalan lokasinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *