Mujur, Belanja Baju Pakai Harga Jujur

Suka diskon? Pasti suka dong yaa.

Sama!

Ga sekali dua kali saya mesti kehilangan barang inceran gegara nunggu diskon. Pas diskonnya dateng, barangnya udah sold out duluan. Tapi, gapapa deh, abisannya hati saya tuh suka beraaat banget ngeluarin duit buat belanja barang-barang sandang yang harganya mayan mahal. Tiap nafsu belanja muncul, otak selalu ngambil alih trus pelan-pelan bikin saya mayan adem.

fashion

“Tunggu diskon aja, Re. Toh barangnya ga butuh-butuh amat dibeli sekarang, kan?”
“Nanti nyesel lho kalo belanja sekarang, mendingan nanti aja pas diskon, duitnya bisa dipake buat beli dua!”

Otaknya ngajak mikir terus, tapi dalam hati mah menjerit. Pilu. Duh gusti, itu baju kok ya lucu banget sik; eh itu ada sepatu yang ukurannya cocok; ya ampun itu kalungnya cakep, cocok deh buat dipake dengan baju yang onoh; dan jeritan-jeritan itu susah banget diredam. Kadang-kadang malah sampe baper, kebawa sampe mimpi.

Perih. 🙁

Tapi gapapa, sekali lagi, gapapa. Mendingan ga dapet bajunya daripada beli karena lucu, ga butuh, kemahalan pula. Nanti tiap liat bajunya saya jadi bete sendiri. 😀

Prinsip hemat ini udah muncul dari zaman kecil dulu. Mamak itu tipe orang tua yang beliin baju kalau rusak dan ga bisa dibenerin lagi. Karena prinsipnya yang teguh itu, biasanya saya cuma belanja baju dua kali dalam setahun, waktu naik kelas (untuk seragam sekolah), dan waktu lebaran (untuk baju jalan-jalan).

Kalau baju rumah, biasanya dapet lungsuran dari kakak-kakak tercinta. Nasib anak tengah, bajunya bekasan semua. 😀

Masuk waktu kuliah, kiriman orang tua dateng seadanya, tapi hasrat hati pingin gaya di kampus, demi menjaring cowo ganteng, rupawan, baik budi, dan baik hati. Gimana cobak? Berat PR-nya, kan. Untungnya saya berteman sama orang-orang yang sejenis. Baru beberapa bulan tinggal di Medan saya udah akrab sama Monza. Monza bikin saya bisa gaya maksimal pake dana minimal. Laff lah!

Monza merupakan akronim dari Mongonsidi Plaza,  karena pakaian bekas dulunya banyak dijual di jalan ini. Belakangan meskipun jualannya ga di tempat yang sama, istilah Monza (dibaca monja), tetap dipakai.

Monza favorit saya itu di daerah Simalingkar, Pancur Batu, Sumatera Utara. Lokasinya ga begitu jauh dari kos-kosan, cuma sekali naik angkutan aja. Biasanya saya ke sana berdua atau bertiga, biar semangat awur-awur barang bekasnya. Pulang dari sana, pasti deh saya bawa kantongan belanja. Pasti, ga pernah nggak.

Yang pernah saya beli di sana ada: kaos, scarf, baju tidur, jeans, tas, celana rumah, sama sepatu. Harganya ampun-ampunan murahnya, mulai Rp 5000 – Rp 50ribu per piece. Saya biasanya belanja yang murah-murah aja, supaya ga ganggu cash flow. Maklum anak kosan. 😀

Pas udah kerja dan pindah ke Jakarta petualangan saya dengan per-monza-an putus sudah. Saya banyak banget belanja barang baru demi tampil layak buat kerja. Biasanya belanja di ITC Cipulir atau Blok M Mall. Ga ada alasan khusus soal pemilihan tempat belanjanya, cuma karena dekat aja.

Pendapatan fresh graduate yang sederhana bikin saya belanjanya disesuaikan juga. Kalau beli atasan misalnya, ya yang di bawah Rp 100ribu lah, soalnya tiap bulan pasti beli baju baru, jadi carinya yang murah aja. Kalau jeans boleh lah agak mahal dikit, toh lebih awet. Dulu itu belum begitu booming segala belanja-belanja online. Jadi, belanjanya selalu offline.

Sekarang, saya jarang banget belanja offline. Males macet, males cape, mendingan di rumah leyeh-leyeh atau laptopan. Ada kelebihan ada juga kekurangannya, barang yang belanjanya via online itu ga bisa dipegang-pegang, dielus-elus, disayang-sayang sebelum dibayar. Saya sering kecewa karena “eh kok fotonya bagus, bahannya tebal”, pas barangnya sampe rumah, “eh kok bahannya tipis nerawang, jaitannya ga rapi.” 😀

Tapi ya ga kapok juga. Ga cuma baju, saya beli AC, TV, kompor, kipas angin, blender, setrikaan, pakaian dalam, frozen food, smartphone, juga online. Biasanya kalau belanjanya agak mahal, saya tanya review dulu ke kanan-kiri. Untungnya sekarang tuh banyak banget orang yang baik hati mau bikin review barang ya. Bahagia. ^^

Jadi iya, saya kalau pakai apa-apa itu maunya ya harganya terjangkau, ga berlebihan sampe bikin dompet kempes, listrik ga kebayar, ato beras habis. Ya, yang harganya sedang-sedang aja lah, tapi ya kualitasnya kalo bisa bagus. Haha..

Ada yang sukanya sama kaya saya? Murah tapi berkualitas gitu? Saya mikirnya sih mana ada yaa. Ada harga harusnya ada rupa. Mau bagus harus bayar mahal, kan bahannya aja udah mahal tuh, belum jaitnya, endebrei endebrei…

Makanya waktu Indonesia Lifestyle Digital Influencers bikin gathering yang temanya #AffordableStyle di kantor Sale Stock Indonesia, saya langsung ikut daftar. Penasaran euy, mana ada barang murah tapi berkualitas kalo bukan barang bekas. *ttd: penggemar barang bekas nomor wahid*

Kantor Sale Stock Indonesia itu ada di Cikokol, Tangerang. Karena lokasinya yang lumayan jauh, member ILDI ngumpul dulu di FX trus rame-rame naek bus carteran ke lokasi.

sebelum berangkat, poto dulu
sebelum berangkat, poto dulu
duduk dekat Dita, Nath, & Ajeng
duduk dekat Dita, Nath, & Ajeng

Perjalanan makan waktu sekitar 30 menit – 1 jam, tergantung kepadatan lalu lintas. Di jalan, Mba Nuniek Tirta, Founder ILDI sempet cerita-cerita soal affordable style, tema gathering kami kali itu.

sampai!
sampai!

Jadi yang kami tuju itu bukan kantor pemasaran, tapi gudangnya Sale Stock Indonesia. Tampak luarnya sih gudang banget, tapi dalemnya mengejutkan karena cantik, terang, dan nyenengin. ^^

foto di mural sebelum pintu masuk
foto di mural sebelum pintu masuk

Di sana, kami disambut  Mas Lingga Madu dan Mba Ariza Novianti, pasangan suami istri pendiri Sale Stock Indonesia. Mas Lingga cerita awal mulanya Sale Stock ada karena hobi belanja Mba Ariza akan barang-barang berkualitas dan murah. Hobi ini kemudian menjadi ide bisnis yang dikembangkan sampai sekarang.

Lingga Madu, CEO Sale Stock Indonesia
Lingga Madu, CEO Sale Stock Indonesia

Sale Stock Indonesia berdiri sejak 2014. Fokusnya menyediakan barang-barang fashion untuk perempuan yang murah dan terjangkau. Sale Stock bisa diakses via website atau via aplikasi smartphone.

sale-stock-2 sale-stock-1

Sempat ngobrol cukup lama, ini beberapa poin yang saya rangkum dari acara gathering kemarin:

  1. Produksi Sendiri.
    Saya pikir Sale Stock belanja barang-barang murah dan menjualnya kembali dengan margin tipis agar sampai ke konsumen dengan harga yang tetap murah. Ternyata nggak. Setiap potong produk yang dijual adalah hasil produksi sendiri, mulai dari desain, pemotongan, penjahitan, hingga siap dikirimkan ke konsumen.
  2. Tidak Mengenal Diskon.
    Berbeda dengan penjual lain yang mengelus batin dengan godaan diskon, Sale Stock tidak memberikan diskon sama sekali. Setiap produk yang dipajang sudah dihitung biayanya dan dijual dengan HARGA JUJUR. Tagline mereka ini memberi jaminan yang menyenangkan ke konsumen.
  3. Sistem Supply dan Demand Berbasis Artificial Intellegent (AI).
    Pertama kali Mas Lingga cerita soal sistem ini, badan saya merinding. Kita udah masuk ke era baru, di mana semua-semua itu bisa diprediksi, termasuk produk apa yang bakal laku. Sistem ini yang dipakai dan dikembangkan terus-menerus oleh Sale Stock. Sistem berbasis AI membantu Sale Stock untuk hanya memproduksi barang yang “menurut sistem” diminati konsumen. Sistem pemindaian minat konsumen ini sangat canggih dan berlaku perorangan. Setiap orang yang mengakses aplikasi/web akan mendapatkan tampilan yang berbeda.
    Tampilan layar akan berubah sesuai prediksi sistem, cara pengukurannya mudah, dengan menghitung seberapa lama konsumen berhenti melihat satu produk saat browsing. Semakin sering produk masuk ke keranjang belanja, semakin tinggi pula produk itu diusulkan oleh sistem untuk diproduksi kembali.
    Kenapa harus pakai sistem? Karena kalau ngga, perusahaan mesti produksi barang dengan sistem kira-kira. Setiap produksi ada risiko barang ga laku, supaya ga rugi, harga barang ditetapkan tinggi di awal. Kalau stok belum habis, barulah harganya diturunkan pelan-pelan (diskon) dan terus diturunkan sampai semua produk terjual habis/sama sekali ga terjual lagi (dead stock).
  4. Tanpa Ongkos Kirim.
    Ini hal yang membahagiakan dari Sale Stock. Tak ada biaya yang dibebankan untuk pengiriman produk, dari Sabang sampai Merauke, biaya kirimnya Rp NOL. Asyik, yah! Ongkos kirim gratis ini salah satu cara buat bikin misi Sale Stock yang “Fashion untuk Semua” jadi kenyataan. Ga cuma cewe-cewe sekitaran Jawa aja yang bisa pake barang kece. Anak Banda dan Papua juga bisa beli barang yang sama, bisa kece yang sama, tanpa mikirin ongkos kirim yang lumayan banget biayanya. 😀
  5. Menerima Pengembalian Barang.
    Ga suka dan ga puas dengan barang yang dibeli. Sale Stock memungkinkan kita mengembalikan produknya. Kalau barang sudah diterima dan data sudah lengkap, cuma butuh waktu dua hari untuk memproses pengembalian uang konsumen. Cek FAQ di sini untuk info lengkapnya.
  6. Ramah Karyawan.
    Pasti sering dengar kalau brand-brand tertentu tidak memanusiakan penjahitnya, kan? Jangan khawatir, Sale Stock sayang banget sama karyawan di bagian produksi (termasuk penjahit). Semua karyawannya bekerja sesuai jam yang ditentukan dan libur pada akhir pekan.

prinsip-sale-stock

Ga cuma dengerin penjelasan Mas Lingga, kami juga diajak keliling gudangnya. Saat keliling, perhatian saya sempat teralih sebentar untuk membaca prinsip 5S Sale Stock yang ditempel di beberapa lokasi ini. SEIRI (Ringkas), SEITON (Rapih), SEISO (Resik), SEIKETSU (Rawat), dan SHITSUKE (Rajin).

manequin

Ruang Desain
Ruang Desain
Bahan
Kain gelondongan
Ruang potong
Ruang potong
Ruang jahit
Ruang jahit
benang aneka warna
benang aneka warna
gudang bahan
gudang bahan

Tadi udah sempet saya ceritain kalau kantornya terang, bersih, dan asyik. Saya sempet foto-foto di mural-mural lucu di sana. Senang bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan Mas Lingga. Pikiran juga lumayan kebuka, dari yang ga percaya ada barang murah berkualitas jadi percaya banget nget nget!

Terimakasih Mas Lingga dan Mba Nuniek yang bikin gathering ini kejadian. Setelah ini, dipastikan #AffordableStyle versi saya ga melulu barang bekas tapi bisa juga barang baru dapet jajan di Sale Stock Indonesia. 😀

after
after

Untuk belanja langsung kunjungi websitenya di www.salestockindonesia.com.
Atau bisa juga cek juga akun media sosialnya  di:
FB : Sale Stock
Twitter: @SaleStockID
Instagram: @salestockindonesia
LINE: @salestock
BBM Channel: Sale Stock Indonesia
Contact center: www.salestockindonesia.com/contact

/salam affordable style!

Note: foto before dan after minjem dari Mba Nuniek.

3 thoughts on “Mujur, Belanja Baju Pakai Harga Jujur”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *