My Quality Minutes

me time

 

Sebagai ibu baru, perasaan saya persis kayak tulisan di foto di atas. Saya ngerasain banget apa yang banyak ibu-ibu lainnya rasakan. Teman saya, Elga, menamakan fase kehidupan yang sekarang saya rasakan sebagai fase “The Drowned Identity” 

Fase itu, kata dia, sepertinya mulai terjadi pada perempuan ketika ia tidak lagi berstatus lajang. Beberapa perempuan yang menikah mulai dipanggil dengan nama suami, contohnya Bu Ujang atau Bu Budi. Setelah punya anak, identitasnya kemungkinan berganti lagi, jadi Bundanya Dian atau Bundanya Doni.

Teman saya bilang, sampai sekarang dia beranggapan kalau perempuan-perempuan yang sekarang ada dalam fase itu dan masih dikenali sebagai dirinya sendiri adalah orang-orang yang beruntung. Dia mencontohkan guru, dosen, dan dokter, sebagai beberapa dari sebagian profesi yang memungkinkan perempuan punya identitas pribadi.

Entah kenapa dulu aku seneng kalau ada orang menyapa ibuku dengan namanya, bukan nama bapak,” – Elga

Nama saya tidak berganti jadi nama suami, sesekali memang saya dipanggil sebagai Ibu-nya Embun (nama anak saya), tapi saya lebih sering dipanggil dengan nama saya sendiri, Rere. Meski begitu, saya tidak terbebas dari fase itu. Saya sempat hilang. Hilang cukup lama. 🙁

Hidup saya terjebak dalam rutinitas setelah kelahiran si bayi. I love her to the bones. Lalu bayi saya berubah jadi lintah, menghisap semua waktu, tenaga, emosi, bahkan identitas saya sebagai pribadi. Hidup saya berubah drastis. Boro-boro ke luar rumah kongkow-kongkow bareng teman, untuk ke kamar mandi aja saya ga punya waktu pribadi. 🙁

Soal urusan kamar mandi ini, teman saya yang lain bilang begini:

Kadang buat pipis atau buang air besar aja saya disatpamin bocah dua tahun. Udah gitu harus buru-buru karena dia nunggu sambil teriak-teriak nangis macam disiksa. – Kania

————————-

Me Time

Saya pernah coba curhat sama teman soal rasa kosong dan hilang yang menetap lama dan mulai terasa ganggu ini. Beberapa menanggapi baik, beberapa malah marah kalau saya curhat. Katanya saya ga bersyukur, udah dikasi rejeki berkeluarga, rejeki punya anak.

Lha…

Ya susah dong ya kalau curhat terus dimarahi, saya langsung balik badan, ga lagi curhat sama temen yang itu. Soalnya abis curhat sama dia, saya bukannya makin baik, malah makin susah hati. 🙁

family

Kalau inget-inget waktu ngalamin fase itu kemarin, duh, rasanya pingin berterimakasih saya suami yang super baik dan pengertian, ga maksa saya ngerjain ini-itu, ikut bantu ngurus anak sama-sama, dan bolak-balik ngingetin saya buat ngambil waktu sendirian, ambil jarak dari rutinitas.

WhatsApp

Selain suami, saya bersyukur banget ketemu sama temen-temen sesama emak-emak yang suka saling curhat dan bantu di whatsapp group. Kalau ada emak yang lagi susah, emak-emak yang lain itu ga langsung menghakimi si emak, tapi dengerin dan coba bantu kasi solusi (kalau ditanya).

Iyah, gak semua orang yang lagi curhat itu kepingin dikasi solusi, sih. Kebanyakan cuma pingin ngelepasin beban aja, biar hati dan otak lebih enteng. 😀

————————-

My Quality Minutes

Curhat sama temen bisa jadi salah satu cara saya buat kembali “seger” dari penat. Curhat sama suami bisa bikin saya ngerasa lebih enteng dan inget kalo saya ga jalanin rumah tangga ini sendirian.

Tapi, temen sama suami kan ga selalu available tiap diperlukan. Mereka juga punya kesibukan, punya urusan, ga melulu ngurusin saya, ga melulu jawab-jawabin pertanyaan saat itu juga, kan? Pada akhirnya manusia itu bakalan sendirian, kok. Jadi menggantungkan hidup sama orang lain ga bener juga. 😀

Kalau lagi penat, saya punya beberapa metode penyembuhan pribadi.

  1. Nyanyi.
    roarSaya suka banget nyanyi, ga harus punya suara bagus supaya boleh nyanyi, kan?
    Kalau lagi ga enak hati, ga enak body, saya pilih lagu yang bisa naikin mood keras-keras, kayak lagu Roar-nya Katy Perry terus ikut nyanyi dan joged ngikutin musiknya.
    ————–
  2. Baca Novel.
    Urus anak itu ga ada habisnya, dari bangun sampe tidur lagi. Saya biasanya ambil waktu buat diri sendiri waktu dia tidur siang sebentar. Duh, enak banget. Segala suntuk-sumpek-emosi yang ditahan-tahan perlahan lepas. Saya punya waktu untuk diri sendiri dan siap menyambut anak bayi pas bangun lagi. 🙂
    ————–
  3. Mimik Lucu
    Seharian wara-wiri di rumah kejer-kejer bayi sambil ngerjain kerjaan kantor, tenaga ya terkuras juga. Kalo udah lemes, biasanya saya duduk dulu sebentar, nyantai-nyantai di sofa sambil ngopi/ngeteh.Kalau ditanya sukanya minum apa, saya peminum segala sih. Lebih suka yang rasanya sedeng, ga terlalu manis, kayak Cappuccino-nya Dolce Gusto. Baru liat layer cappuccino yang cakep banget itu, rasanya badan udah rileks. Apalagi minumnya, kaaan? 😀

    Trus saya suka juga milo-nya. Milo ini minuman segala usia banget, deh! 😀
    milo

 

————————-

Dolce Gusto!

Dolce Gusto itu bisa banget bikin My Quality Minutes. Ga pake nunggu lama, cuma perlu atur ukuran air, taruh gelas, and let Dolce Gusto do it for you. Hola! Ga sampe semenit, minuman ala kafe siap terhidang di depan mata. 🙂

Magic!

Dolce Gusto ini pasangannya kapsul aneka varian. Sekarag ini variannya ada Espresso Intenso, Grande Intenso, Cage Au Lait, Cappuccino, Mocca, Green Tea Latte, Milo, Latte Macchiato, dan Lungo. Buat yang suka dingin, bisa pilih kapsul Nestea Peach. ^^

Kamaren nyobain Nestea Peach pas pamerannya Dolce Gusto di Senayan City dong, trus daku abis dua gelas. 😀

Oh iya, pilihan mesin Dolce Gusto ada 3, Mini Me, Genio 2, sama Circolo. Pas pameran kemarin sempet liat Dolce Gusto Limited Edition Billy the Artis sama MINI juga. Tjakep aja dong!

Billy the Artist!
Billy the Artist!
MINI special edition!
MINI special edition!

 

Duh, gara-gara nulis Dolce Gusto jadi kepingin punya deh. Billy the Artist tuh cakep ya, bisa fungsional jadi mesin kopi, jadi hiasan lemari juga cakep. 😀

Ada yang pingin juga? Tadi pas browsing-browsing, daku nemu promonya Dolce Gusto di Blibli,  Mayan banget, ada harga khusus paket 24 box kapsul + mesin Mini Me + bisa nyicil 0% setahun pulak.

promo dolce gusto

 

————————-

Buat saya, rileks itu bisa dibikin dengan banyak cara. Intinya sih cari kegiatan yang paling disuka, yang nyenengin.

Ini my quality minutes saya, mana my quality minutes kamu?

/salam my quality minutes. ^^

 

2 thoughts on “My Quality Minutes”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *