Nasi Bungkus, Hostel Rasa Rumah

Me time di Jogja beberapa pekan kemarin, dan akan dilanjutkan lagi beberapa pekan ke depan, benar-benar bikin saya gembira lahir dan batin. Ini kali pertama liburan yang benar-benar liburan, tanpa agenda, ga ada yang buru-buru bangunin, ga mikir nanti mau makan apa, selow abis!

Beberapa teman, yang tau saya menghabiskan waktu cukup banyak di Jogja, punya pertanyaan yang mirip-mirip. Intinya, “udah ke mana aja, Re?

Nah, untuk pertanyaan ini saya agak-agak galau jawabnya. Kebanyakan waktu liburan saya habiskan cuma dengan duduk-duduk santai, dengerin musik, tidur-tiduran di hammock. Beneran ga ngapa-ngapain dan ga jalan ke tempat wisata. The art of doing nothing does exist!

Pengalaman paling mager di Jogja itu adanya waktu nginep di House of Nasi Bungkus. Saya sampai ditanyain sama Asep, penjaga hostel, kenapa ga ke luar, main ke manaaa gitu.. Hehe.

Uhm, gini lho Kang Asep, bukannya ga pingin jalan-jalan. Tapi kok ya ini tempatnya enak banget buat duduk-duduk, bengong, mikirin masa lalu, masa kini, dan masa depan.

Tampak belakang rumah

Tampak dalam rumah

sepeda bebas pakai

Tampak luar rumah

Saya banyak banget ngabisin waktu di halaman belakangnya. Udah sempet nyaut handuk buat ngeringin badan abis maen air di kolam ala jacuzzi, tapi terus menggagalkan diri sendiri. Bobo-bobo lucu di hammock sambil nonton pilem ato dengerin musik ternyata lebih enak. Haha.

Di sini saya tidurnya di kamar dorm dengan kipas angin, ratenya Rp 60rb-120rb, tergantung season. Asyiknya dorm di sini itu, tempat tidurnya nempel di lantai dan bentuknya bukan tempat tidur tingkat. Asli saya tidurnya nyenyak banget karena ga terganggu kriet-kriet bunyi tangga tempat tidur pas roommate naik ke atas.

Tiap orang dapat satu loker, tapi gemboknya mesti bawa sendiri karena mereka ga nyediain.  Plusnya, masing-masing bed di dorm disediain lampu baca. Oh iya ini dormnya itu bukan model kamar tertutup, tapi model ruangan luas yang di beberapa titik ditaruh kasur. Ada sedikit privasi dari tirai, buat saya itu cukup. 😀

Selain model dorm, ada juga private room. Ratenya mulai Rp 120rb – 200ribuan, tergantung season. Private roomnya cakep-cakep banget, sayang karena jalan sendirian jadi ga nyobain bobo di situ.

Kalau nginep di sini, dijamin dapet handuk, selimut, seprai bersih, sarapan, dan sapaan ramah dari mba/mas pengelola hostel. 😀

Menu sarapannya beda-beda setiap hari, jadi ga bakalan bosen. Sarapan disajikan sesuai keinginan, kalau turun ke lantai bawah, Mba Dian pasti langsung nanya, “udah mau sarapan belum, mau kopi atau teh,” gitu…

Kemarin sempet ngobrol sama pemilik hostelnya, Mas Anez. Masnya bilang hostel ini udah ada dari 2014 lalu, selain House of Nasi Bungkus, masnya juga mengelola Abrakadabra Hostel. Nama Nasi Bungkus, kata Mas Anez, diambil dari nama binatang peliharaannya, Nasi dan Bungkus. Sayang, ga lama setelah House of Nasi Bungkus berdiri, Nasi dan Bungkus meninggal.

Desa Jomegatan dipilih Anez sebagai tempat mengelola hostel karena lingkungan dan orang-orangnya. Di sekitar hostel banyak tinggal seniman Indonesia dan ada juga beberapa galeri keren, salah satunya markas Teater Garasi.

Lokasinya memang enak banget, meski agak menyudut ke desa tapi masih bisa diakses ojek online. Di sekitar sini juga banyak makanan enak, salah satunya Ayam Goreng Mbah Cemplung. Ini makannya dibeliin sama Mas Anez sih, kalo kata temen-temen yang pernah makan di Mbah Cemplung, di lokasi aslinya, beli ayam goreng aja bisa sampe ngantri. *dududu

Kembali soal mager tadi, karena level malesnya udah tingkat tinggi, saya sampai enggan make sendal buat cari makan. Untungnya di depan hostel suka ada yang lewat-lewat, salah satunya tukang mie ayam ini. Rasanya lumayan, harganya yang bikin kaget, cuma 6000 rupiah saja!

Kalau pingin jalan-jalan yang deket, saya saranin main ke pasar tradisional dekat hostel. Deket, sekitar satu kilometer aja jaraknya. Kemarin waktu main ke pasar, saya jajan banyak banget. Kalap!

Ini jajanan murah-murah banget! Kue pancong yang rasanya bikin terkejut karena enak banget itu cuma 500an sebiji, lupis dan ketan itu 2000an sebungkus. Melon potongnya seribuan, pepaya 3000an, trus buah naganya sekilo 10ribu. Jiwa emak-emak saya tertantang jadinya. Hehe.

Buat saya, empat malam di House of Nasi Bungkus semacam pulang kampung tapi tanpa beban beres-beres rumah. Suasananya nyaman dan enak banget, layak diulang kapan-kapan. 😀

/salam bobo nyenyak

House of Nasi Bungkus 
Alamat: Ngestiharjo, Kasihan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta 55184, Indonesia
Telepon: +62 817-9377-100
Provinsi: Daerah Istimewa Yogyakarta

18 thoughts on “Nasi Bungkus, Hostel Rasa Rumah”

  1. Inspiratif sekali, liburan yg luar biasa, tanpa ngapa-ngapain…..by the way, selamat buat Anez : awakmu pancen jancuk’an !

  2. Kadang kita memang butuhnya liburan yang nggak harus kemana-mana ya Kare. Santai aja di kamar. Apalagi kalau kamarnya kayak hostel Nasi Bungkus ini. Aku pasti akan nyoba kalau main ke Jogja 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *