Pengalaman Naik Uber

Ada yang belum punya aplikasi Uber – Everyone’s Private Driver? Buat yang belum punya, belum pernah pakai, dan mau dapet perjalanan gratis dari uber, ini ada tipsnya. Semoga bermanfaat. 🙂

Eniwei postingan ini saya bikin sebelum ada berita kalau pengendara Uber ditangkap dan dilaporkan ke polisi. Saya yang merasa Uber jadi salah satu solusi berkendara ramai-ramai kok agak sedih. Omong-omong, semua tudingan buat Uber itu udah dijawab di websitenya kok. Cek ini, deh.

Dulu sekali, saya pernah install aplikasi uber. Tapi karena ga punya kartu kredit dan Uber sama sekali ga terima pembayaran cash, aplikasinya jadi nganggur. Daripada menuh-menuhin memori hape, akhirnya si Uber saya hapus.

uber aps

Awal bulan kemarin, pas butuh angkutan buat ngangkut 3 keluarga main inline skate di Taman Mini, akhirnya saya install lagi Uber-nya. Kali ini saya udah punya kartu kredit. Saya sengaja apply dengan limit paling minimal setengah tahun lalu, soalnya pingin beli mesin cuci. :p

Oke, lanjut soal Uber. Sebelum pakai aplikasinya di hari H, saya udah coba tes-tes dulu beberapa kali. Ga sampe konfirmasi request mobil, cuma liat kesediaan mobil dan jalan-jalanin petanya. Agak deg-degan sih, karena belum terbiasa transaksi pakai kartu kredit jadi perasaannya kurang nyaman dan aman.

pesan uber

Pas masuk ke aplikasinya kita akan diminta mendaftar lebih dulu. Ada isian nama, nomor telepon, dan email. Setelahnya kita akan diminta untuk memasukkan nomor kartu kredit + ccv-nya di halaman berikutnya.

Kalau udah masuk dan mendaftar, bisa langsung mulai gunakan aplikasinya. Nah, untuk yang pertama kali download, bisa banget dapet credit balances Rp 75 ribu kalau masukin kode promosi : REREA3UECaranya, buka aplikasi uber. Pilih menu – promotions – masukin kode REREA3UE di situ. Nanti pertambahan kreditnya akan otomatis.

naik uber

 

Ini driver saya kemarin. Setelah saya pesan uber, si bapak telepon dan memperkenalkan diri. Dia tanya lokasi persisnya dan minta saya menunggu sebentar. Setelah tiba, si bapak yang ternyata hapenya pakek iphone ituh, menelepon lagi dan bantu bukain bagasi buat kita taruh-taruh barang bawaan. Santun.

Perjalanannya nyaman, si bapak bawa mobilnya enak. Sepanjang perjalanan kita tanya-tanya statusnya si bapak di Uber. Ternyata mobil yang kami tumpangi itu punya perusahaan penyewaan kendaraan, dan si bapak dibayar sama perusahaan buat bawa mobilnya. Eniwei, kalau naik Uber, penumpang tidak dikenakan biaya lain seperti tol dan parkir, semuanya gratis. 😀

Tampilan tagihan uber di smartphone
Tampilan tagihan uber di smartphone

 

Ini tagihan yang muncul di henpon saya waktu si bapak bilang perjalanannya sudah selesai. Ga cuma di henpon, tagihan lebih detil, termasuk jam, lokasi pickup, dan perhitungan tarif, juga dikirimin ke email yang kita daftarin di awal.  Asik, yah. 🙂

Informasi tagihan di email.
Tampilan informasi tagihan di email.

————————-

Tips Naik Uber

  1. Kadang-kadang penunjuk lokasi (GPS) ga akurat, bisa gerak-gerakin aja pin-nya sampai ke lokasi yang tepat sebelum pesan.
  2. Setelah dapet uber, kita akan dapat informasi nomor telepon, nomor mobil, dan nama pengendara. Boleh SMS pengendaranya untuk panduan lokasi pick-up nya.
  3. Kalau ga ada uber yang keliatan di peta, bisa coba keluar dari aplikasi, trus masuk lagi.
  4. Supaya nyaman, bisa logout dari aplikasi setelah pakai dan login kembali kalau butuh.
  5. Dapatkan kredit Rp 75ribu untuk yang pertama kali download. Caranya, buka aplikasi uber. Pilih menu – promotions – masukkan kode REREA3UE. Nanti pertambahan kreditnya akan otomatis.

Selamat naik uber, teman!

/salam jalan-jalan

5 thoughts on “Pengalaman Naik Uber”

    1. cobain mba, kemaren saya bareng mba rina dan mba mini nyobain.
      Mayan kalau perlu pergi bareng keluarga besar dan taksi ga muat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *