Pertama Kali Terima Rapor Anak

Waktu anak pertama kali sekolah, saya seperti emak-emak lainnya ya deg-degan, gimana ya dia di sekolah? Bisa gabung/akrab dengan temennya ga ya? Dia suka sekolah ga, ya? Lewat sebulan, pertanyaannya udah hilang, saya santai, anak santai, semua seneng.

Ga ada masalah dong ya. Asik dong ya?
Ya ada sih, anak gadis agak males-malesan kalo dibangunin bangun pagi, tapi kalo udah di sekolah senengnya luar biasa, main bolak-balik, ga selesai-selesai. Ini masih jadi tugas besar buat kami di rumah.

Setelah tiga bulan sekolah, hari ini jadi kali pertama buat anak dapet rapor di sekolah, dan buat kami -orangtuanya- untuk ambil rapor. Ini kaya kewajibannya sekolah untuk kasitau ke orangtua murid gimana perkembangan anaknya setelah sekolah 3 bulan.

Isi rapor anak gadis macam gado-gado. Ada yang oke banget, ada yang sedang, ada juga yang lumayan. Kemampuannya buat sosialisasi dan mengungkapkan pendapat udah oke. Tapi, ada kemampuan lain yang terus harus dipelajari di rumah supaya terbiasa, contohnya kemampuan konsentrasi, dan disiplin.

rapor

Gurunya sih positif banget ya. Sepanjang waktunya ngobrol, dia cerita-cerita soal gimana anak gadis di sekolahan, aktivitas apa yang dia suka, apa yang dia ceritain di sekolah. Trus gurunya kasi info soal apa aja yang bisa kami lakuin di rumah untuk menguatkan aspek-aspek yang belum begitu oke kayak konsentrasi dan tanggung jawab.

Nah, setelah bagi rapor yang ada tinggal PR kami sebagai orangtua. Gimana caranya supaya kami bisa fokus ke hal-hal baik dan menguatkan yang kurang ketimbang fokus ke yang kurang dan melupakan hal-hal baik yang udah Embun bikin selama ini.

Agak sulit sih, apalagi ini kan kali pertama nerima rapor, ya. Untungnya saya punya banyak banget temen yang bisa diajak ngobrol soal rapor.
Secara teori ya saya udah ngerti dong, anak yang jago matematika belum tentu bisa nyanyi yang bagus, yang suka belajar bahasa bisa jadi nilai biologi-nya merah. Kira-kira gitu. Tiap orang punya kelebihan masing-masing dan punya kelemahan masing-masing.

Kelihatannya gampang, tapi susah lho. Jadi inget mamak lebih percaya kalo masa depan saya (yang rajin les) bakalan lebih baik daripada adek saya (yang hobinya maen taekwondo). Bertahun kemudian, adek saya malah berhasil membanggakan kedua orangtua jauh lebih banyak daripada yang bisa saya buat.

Jadi, sekali lagi, fokus pada kelebihan anak itu jauuhhh lebih baik daripada menghitung-hitung apa aja yang dia belum bisa/belum mahir.

/salam bagi rapor!

6 thoughts on “Pertama Kali Terima Rapor Anak”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *