Recycle Baju Lama untuk Embun

Mesin jahit Brother AS2730S udah ada di rumah dari bulan lalu, tapi baru hari ini saya punya waktu untuk bongkar-bongkar. Meja belajar yang selama ini ga pernah dipake belajar, akhirnya beralih fungsi jadi meja menjahit.

meja jahit

Niat luhur hari ini diawali dengan perjalanan ke toko alat jahit. Saya belanja macem-macem, ada gunting kain, meteran, jarum pentul, benang, jarum tangan, kancing, resleting, dan karet.

toko alat menjahir

Tadi pas di toko, rasanya tuh pingin borong semuanya. Tapi ya buat apaaa kaan. Jadi, saya tarik napas pelan-pelan, trus bergumam bolak-balik ke diri sendiri. Sudah cukup, sudah cukup, sudah cukup.. Hahha.. 😀

Belanja benang warna-warni selusin. :D
Belanja benang warna-warni selusin. 😀

Sampai di rumah, perjalanan yang sebenarnya dimulai. Saya udah sempat bongkar beberapa baju lama yang ga pernah dipakai lagi kemarin. Total ada empat baju, satu kekecilan, satu udah bosan pakainya, dua lagi kaos dapet dari gudibeg event.

baju lama

Semua baju ini mau dijahit sekedarnya supaya bisa dipakai Embun jadi pakaian harian. Anak gadisnya ini lumayan boros pakai baju soalnya, kalo keringetan atau kotor sedikit, bawaannya minta ganti yang bersih dan kering.

Pas Embun tau kalau saya mau bikin baju buat dia, anaknya langsung semangat empat lima. Dia bilang, “Kamu bilang aja kalau ada yang mau dibantu, ya. Aku duduk di sini nungguin kamu”. 😀

Lanjut cerita soal pengalaman pertama jahit bajunya, yaa.. Jadi, karena saya ga punya pengalaman menggambar pola, saya bikin bajunya pake contoh baju Embun yang udah ada trus bagian kanan-kirinya dilebihin beberapa sentimeter.

Iya, cuma ditimpa gitu aja. Mohon maaf untuk suhu-suhu menjahit kalau cara menjahit saya menyakiti keprofesionalan Anda. 🙁

Ini dia, prakarya Senin ala Rere!

baju 1 baju 2 baju 3 baju 4

Awal-awal nginjek pedal mesinnya, saya deg-degan abis, tapi lama-lama kok enaakk.. Mesinnya itu gampangan, kita cuma perlu pedekate sebentar aja untuk jatuh cinta. Belum sepuluh menit, saya udah bisa atur cepat-lambatnya mesin, dan bisa ganti pola jahitan. Oh iya, informasi ini mungkin dibutuhkan,  harga mesin jahit Brother AS2730S ini Rp 2,7 jutaan, harganya bisa berbeda tergantung kebijakan masing-masing toko. 🙂

Lanjut lagi soal menjahit, karena masih baru, saya butuh waktu lumayan panjang, total dua jam mulai dari foto-foto, menggunting, sampai ke-4 bajunya selesai!

Gak kerasa, udah jam 5 sore. Waktunya jalan-jalan pakai baju baru! Dari ke-4 baju yang saya recycle tadi, Embun paling suka baju motif bunga dengan detail korsase mawar di dada. Baju itu sebenernya terlalu menjuntai ke tanah, tapiii karena anaknya lagi demam Princess ala ala Frozen, baju model demikianlah yang dia anggap cantik!

baju.4

Ini penampakan baju-baju lainnya waktu uji coba di catwalk!

baju.1 baju.2 baju.3

Aaakk, gimana coba bilangnyaa.. Saya tuh seneng banget, ga bisa berenti senyum. Hari ini bisa ngalahin rasa takut gagal, bisa dapet senyum manis dari Embun, dan super produktif!

Jadi, besok jahit apa lagi kita, Kak?

/salam jahit!

NB : Informasi seputar mesin jahit Brother AS2730S yang saya pakai ada di sini. Mesinnya luar biasa nyenengin, suaranya halus, dan yang paling asik tuh user friendly. Di box mereka nyediain user manual & sewing project, tapi karena saya ga punya DVD player, saya nonton manualnya di yutub. 😀

11 thoughts on “Recycle Baju Lama untuk Embun”

  1. Ya ampun Reeeee….

    Hari ini aku lelah dengan kerjaan dan segala urusan dokumen ini itu. Baca blogmu jadi nyengir lebar. Positive vibe-nya nular ke sini, Re. Ikutan seneng mbayangin senengnya Embun dan emaknya.

    DAN KOK KAMU UDAH BISA JAHIT GAUN, SIH? ILMUKU MASIH MENTOK DI SARUNG BANTAL DAN TAPLAK MEJA DOANG! Hahhahahahhaha

    1. Hahahaha, hari ini aku pingin nyegir simboookkk…
      Ini jahitnya cuma lurus gitu doang, lurussss..

      Semangat simbok, kalo urusan dokumennya udah beres, segera tengok mesin jahitnya lagi, yaa.. ^^

  2. aduh aku jadi pengen berproduksi..hhaha..masudna mau ah iseng bikin yg kecil-kecil dulu utk belajar..kyg taplak atau sapu tangan atau yg lucu-lucu…kali aja bisa nerima pesanan..#Eh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *