Surat Tanda Capek – Tentang Prioritas

Siapa bilang jadi ibu rumah tangga itu enak? Kalau dibandingkan, rasanya saya dulu lebih segar, cerah, dan ceria waktu masih kerja kantoran dibanding udah jadi emak-emak dasteran kayak sekarang. Dulu, saya berangkat pagi udah rapi, kerja di kantor pikiran ga kemana-mana, fokus ke kerjaan aja, sorenya balik ke rumah, baru mikirin rumah dan anak.

Ya, sekali-kali di kantor mikirin rumah juga sih, tapi ga lama, kecuali ada yang penting dan mendesak banget untuk dipikirkan. Secara fisik memang kerja di luar itu lebih cape, apalagi Jakarta macetnya luar biasa kan, perjalanan total pergi-pulang bisa makan waktu 4-5 jam, tapi secara mental kerja di luar itu bikin saya lebih “sehat”. Ketemu teman dan suasana yang berbeda dari suasana rumah bikin otak seger lagi.

Trus, kenapa ga pilih kerja?
Soal ga kerja kantoran ini udah saya putuskan dengan kepala bulat sebenarnya. Saya ga menyesal sama sekali, cuma sesekali – supaya ga gila-, saya ambil waktu sendiri, biasanya sih nonton bioskop, sekedar krimbat, atau nongkrong sama teman.

Emak rumah tangga = Manajer rumah tangga
Emak rumah tangga = Manajer rumah tangga

Kerjaan rumah tangga itu banyaknya luar biasa ternyata ya. Kalau kata temen, bangun tidur sampai tidur lagi ada aja kerjaannya. Iya banget sih, itu segala alat dapur, segala kamar, urusan anak ga abis-abis seharian. 😀

Buat saya yang tetap kerja juga walaupun di rumah, urusan kerjaan rumah ini beneran bikin sakit kepala. Saya lumayan sering cek-cek blog/pinterest soal rapi-rapi rumah, tapi kalau ga dikerjain tiap hari tetap aja berantakan lagi, lho. Jadi harus rutin gitu, deh.

workfromhome_mom

Waktu anak masih sekecil ini, pose ini sering banget kejadian di saya. Kerja sambil gendong, sambil nenenin, sambil nyuapin anak, sambil tenangin anak tantrum.

Work-At-Home-MomMakin gede anaknya, udah ga gendong-gendong lagi, dong! Iya sih, tapi “kesibukan”nya berubah lagi. Kadang saya diminta jadi kuda, jadi tuan ratu (dia tuan puterinya), jadi pelayan restoran, jadi ibu guru. 😀

Trus kalo waktunya habis buat kerja sama main dengan anak, yang urus rumah siapa?

Nah, itu masalahnya.

Kerjaan rumah diselesain bareng, saya dan suami. Kami beberapa kali pakai asisten rumah tangga, tapi kok ya ga ada yang bertahan lama di rumah. Bingung sendiri, padahal udah dibaekin, disayang, tapi kalo ga betah ya ga bisa dipaksa juga kan? 🙁

Rumahnya beres?

Ga sih. Rumahnya ga beres.
Saya menetapkan prioritas untuk urusan rumah. Paling penting itu ada makanan dan ada pakaian bersih. Tukang sayur lewat setiap hari, dan cucian diambil alih mesin cuci, beres-beres rumah kalau sempat, yang lebih seringnya ga sempet. 

2015714215343
penampakan tumpukan pakaian belum disetrika

Saya ngerti sih, pakaian itu abis dijemur coba langsung dilipet rapi dan masuk lemari, ga usah disterika gapapa, kan ga kusut. Iya teorinya sih gitu, tapi kadang kan angkat jemuran pas lagi kerja, trus abis kerja malah ngerjain yang lain. Lupa deh sama setrikaan, trus numpuk, lama-lama banyak. Liatnya aja saya sakit kepala. 🙁

Trus beres-beres itu mestinya dicicil. Iya tauuu, cuma kalo udah cape kadang saya ga kepengen beres-beres, badan tuh rasanya pegel-pegel semuanya, kepengennya tidur supaya besok seger lagi.

2015714215323
penampakan lemari dapur

Karena ga diberesin, barang-barang numpuk, jadinya lemari dapur yang tadinya caem, jadi asem.

Niatnya sih saya mau berubah, ga lagi numpukin kerjaan rumah, mau cicil-cicil dikit biar ga jadi bukit. Tapi karena udah terlalu numpuk kaya gini, kayanya mesti diberesin abis-abisan sampai rapi deh, baru besok bisa memulai dengan awal yang baru.

Dear pasukan NEO SQUAD , plis aku beneran butuh didatengin sama #NEOSQUADHELPME biar bisa senyum lebar lagi. #AkuCapek dan pegel banget inih, nanti kalau Neo Squad dateng ke rumah, aku jajanin kue-kue enak deh.

Yaa, yaa… ^^

/salam #akucapek

14 thoughts on “Surat Tanda Capek – Tentang Prioritas”

    1. Pasukannya NeoRheumacyl mbakyu. Cek fanpage-nya deh, mereka katanya mau kirim squad buat bantuin beres-beres buat 9 orang yang beruntung.
      🙂

  1. aku idem soal setrikaan.. di rumah juga sering gitu kalo ngga ada asisten. Aku sih walau cowo masih bisa nyuci baju (tinggal cemplungin mesin cuci doang) , nyapu, ngepel, masak.. Tapi kalo nyetrika ?? *langsung lambaikan tangan ke kamera*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *