Tag Archives: anak

Kenali Lebih Dalam Makananmu

Dulu waktu masih gadis dan badan masih oke banget, saya ga pernah berpikir banyak soal makanan. Apa yang ada di depan mata, ya dimakan, saya ga tanya gimana bikin makanannya, saya ga tanya bahannya apa aja, paling-paling saya cuma tanya, makanannya halal atau nggak.

Setelah punya anak dan anaknya mulai bisa makan macem-macem, saya mulai perhatian sama makanan. Emak bapaknya boleh makan ga bener, tapi anaknya ga boleh! Sebisa mungkin ini anak makannya yang sehat-sehat dan terjamin kebersihannya. Lama-lama saya pedulinya ga cuma buat anak, tapi buat sekeluarga.

Masak pindang patin buat keluarga. Resepnya ada di sini, ya. :)
Masak pindang patin buat keluarga. Resepnya ada di sini, ya. 🙂

Continue reading Kenali Lebih Dalam Makananmu

Main Game Apalagi, Ya…

Bareng-bareng hampir 24 jam bersama anak tiap hari itu rasanya kayak makan gado-gado. Ada renyah, ada pedas. Enak, tapi seringkali dipaksa untuk putar otak.

Bangun tidur, nyanyi, mandi, sarapan sambil cerita, main sebentar, tidur siang (kalau anaknya mau), makan siang, main lagi, mandi, main lagi, makan sore, lagi-lagi main, baru tidur.

Kerjanya si kecil itu maiiinn melulu, emang waktunya juga sih ya. Inget dulu waktu masih kecil, diinterupsi main sama mamak, trus disuruh makan sama tidur siang rasanya kesal luar biasa. Ga ada yang lebih penting daripada main. 😀

Oh iya, soal mainan, saya jarang banget belikan si kecil mainan elektronik (dengan baterai/charger). Mainan favorit kami itu lego dan susun gambar (puzzle).

Kok gitu?

Iya, soalnya menurut saya, mainan tanpa listrik membutuhkan waktu lebih lama untuk dimainkan, trus sambil main-sambil imajinasinya si kecil bisa melayang kemana-mana. Lego yang sama, bisa jadi sepuluh cerita yang berbeda.

Beda banget dengan mainan elektronik seperti tembak-tembakan dengan baterai, atau mobil-mobilan dengan remote yang sudah ada setelannya dari pabrik. Si kecil tidak dipaksa lagi untuk menghayal.

Bohong kalau saya bilang saya selalu punya ide untuk main. Kadang-kadang otak mentok, bingung mau main apalagi, yaaa? Boneka pura-pura jadi pasien rumah sakit, udah. Boneka menari bersama si kecil, udah. Boneka jadi bayi yang harus didongengi, udah. Ini udah, itu udah, dan anak pun bosan.

Kalau dia bosan, jadi suka merengek. Kalau dia merengek, saya jadi kesal dan marah-marah. Saya marah, dia nangis. Hancur hati jadinya. 🙁

Di awal-awal masa hidupnya si kecil, saya kepinginnya dia punya kenangan baik tentang saya, orangtuanya. Saya pingin dia kalo inget masa kecil, ingetnya hal-hal yang menyenangkan, yang asik, yang bikin kangen. Saya ga kepingin dia punya memori buruk seperti emak tukang ngomel, emak gak asik, masa kecil itu nyebelin, dan lain-lain.

Saya suka nelangsa sendiri kalau mikir yang lalu-lalu, pokoknya sama ga mau ngulang yang jelek-jelek, ga mau lagi nyuekin si kecil. Saya takut nyesal, belum sempat berbuat apa-apa, belum sempat kontribusi apa-apa buat perkembangannya, eh anaknya udah gede aja. Pas udah gede, boro-boro deh mau dengerin apa kata emaknya. Waktu singkat banget, yah.. 🙁

——-

Lagi bingung cari ide permainan anak, trus beberapa minggu lalu, suami cerita kalo ada aplikasi yang baru launching namanya “StimuLearn”.  Isi appsnya game buat anak.

Lha, game mah banyak, Pak! Bedanya apa sama game yang udah ada?

Katanya, sih.. Gamenya “StimuLearn” itu punya tujuan khusus, untuk bantu orangtua kasi stimulasi tumbuh kembang anak, sekaligus memonitor tahapan tumbuh kembangnya juga.

Uhm, saya pesimis sih awalnya, kok kayanya gamenya ga asik, yah. Ini si kecil kan baru tiga tahun, kalo gamenya nyebelin, mana mau dia mainnya, kan? Tapi ya udah sik ya, karena penasaran, saya download juga aplikasinya.

Baru masuk ke aplikasinya saya udah berasa kayak ada air dipercikin ke muka. Jauuuhh banget dari bayangan saya sebelumnya. Gamenya seru! Untuk tiap pilihan permainan, ada keterangan fungsinya untuk apa aja. Tiap permainan beda-beda, ada yang fokus di pengembangan bahasa, ada yang fokus di pengembangan psikomotorik, ada yang fokus di perhatian, ada yang fokus di penyelesaian masalah, ada juga yang fokusnya di memori.

Jadi, kita bisa milih nih, hari ini mau main game yang mana dulu, yah.. Kalo misalnya mau nambah-nambahin kosakata si kecil, bisa ajakin main Rumah Cerita. Kalo mau latih daya ingatnya si kecil, ajakin aja main Kastil yang Hilang. 😀

Seru banget, yaaa. Iya banget, serius!

photo12 photo11 Game photo9 Game

Permainan yang ada di aplikasi Stimulearn pas banget dengan kebutuhannya saya dan kebutuhan si kecil juga.

Terus untuk kontrol kemampuan anak, ada sistem “badge” yang dikasi kalo selesai main. Jadi ketahuan deh, ini anak jagonya di mana, kurangnya dimana. Kita, orangtuanya, mesti bantu si anak untuk tingkatin yang mana lagi, plus jangan lupa kasi apresiasi juga kalo mereka udah jago di game yang mana. 😀

Eh tapi, yang namanya mainan elektronik, apalagi yang pake layar, ini pemakaiannya harus dibatasi banget sih, ya. Kalo keenakan pegang gadget, anaknya bisa ketagihan trus lupa sosialisasi sama neneknya, sama temennya, sama sepupunya.

dua

Biar mainannya seru, saya tetap kasi screen time, setengah jam untuk main gadget sehari. Main gadgetnya juga harus dipilih-pilih banget. Salah satu pilihan saya ya StimuLearn ini. Keren soalnya. 😀

Eh iya, sampe kelupaan. Kalo mau cek soal StimuLearn, bisa cari infonya di link ini. Nah, untuk download, bisa langsung klik di sini. 

Trus, kalo udah download, boleh banget direview aplikasinya di blog. Abis review, langsung ikutin blog competitionnya, deh.

Mekanisme lombanya bisa cek langsung di link ini, yah. Trus kalo menang, udah pasti kebagian hadiah keren dong! Hadiahnya ada iPad Mini dan ada 5 voucher belanja untuk  5 pemenang favorit.

Periode lombanya mulai 22 Juli sampe tanggal 21 Agustus..  Masih banyak waktunya, langsung ikutan aja, yuk. J

Semoga menang! ^^

/Salam main-main!

*******************************************************************************

Hadiah untuk Embun

Dulu kala, saya adalah ibu yang gemar obral hadiah untuk anak. Jalan ke pasar, pulangnya bawa masak-masakan. Jalan ke toko, pulangnya bawa bola. Jalan ke supermarket, pulangnya bawa mobil-mobilan.

Hampir semua mainan yang saya belikan itu ada karena saya mengasihani anak. “Duh, mainannya cuma sedikit, beliin ah”. “Eh, mainan ini kan bisa menstimulus motorik kasarnya.” “Nah, kalau ini bisa menstimulus motorik halusnya.” Kali lain saya berpikir, “Mainan ini bikin dia kreatif”, dan seterusnya.

Ga cuma mainan, saya juga suka obral cemilan. Sepulangnya dari minimarket, hampir selalu ada satu kantongan yang isinya “cemilan untuk Embun”. Isi cemilannya biasanya biskuit, wafer, susu kotak, coklat stick, dll. Saya jarang beli cemilan buat diri sendiri, soalnya saya lebih suka nyetop abang-abang mie ayam kalau lapar.  😀

Makin kesini saya kok terpikir, kalau si anak selalu dilimpahi “hadiah”, bahkan tanpa dia usaha/minta, apa bagus, apa sehat?

Jadi, gimana?

Saya sekarang main stempel dengan anak. Saya beli buku gambar kecil, buat kotak-kotak di buku gambarnya, dan si bayi harus isi penuh kotak-kotaknya dengan stempel sebelum minta hadiah.

Isi penuhnya dengan apa? Dengan kegiatan sehari-hari, yang jalan tanpa ribet, tanpa ngamuk, saya ga perlu marah-marah. Misalnya : Jago menghabiskan makanan, jago mandi sendiri, pinter ke warung, mau tidur siang, ga ngompol kalau malam, ga berantem waktu main dengan sepupunya, dst.

Untuk setiap 1 perbuatan baik yang si bayi lakukan, berhadiah 1 kali stempel. 😀
stempel
1 halaman kotak-kotak itu bisa penuh seminggu. Awal-awalnya sih, saya yang mengingatkan bayi untuk “Yuk, ambil stempelnya, kita cap sama-sama.” 
Lama-lama, si bayi inisiatif sendiri. Bangun tidur siang, dia langsung bilang “Ma, Embun ambil stempel, ya..”. gitu juga kalau udah selesai makan dan mandi.  😀

Omong-omong, saya sebenarnya kuatir juga dengan permintaan si bayi. Terpikirnya, dia bakal minta yang susah dipenuhi atau yang terlalu mahal. Kalau begitu, saya harus menyiapkan alasan kenapa permintaan dia ga dipenuhi, padahal dia udah usaha bikin penuh buku stempelnya.

Di foto itu, stempelnya masih kosong tiga kotak, nah kemarin bukunya sudah penuh, dan si bayi boleh minta sesuatu sebagai hadiahnya.

Deg-degan…

Bayi : Horeee, udah penuh!
Saya : Horeee, Embun boleh minta hadiah, yah. 🙂

uhmm…
uhmmm…
duh, ini anak ga tau apa emaknya deg-deg seerr nunggu dia ngomong. uhmmm..

Bayi : Embun mau choki-choki, Ma!
Saya : Oke, silakan, ini dia hadiahnya. 😀

Hahaha, saya mikirnya udah jauh ke Roma, si bayi baru sampe Garut. Dia cuma kepingin coklat ternyata. haha..
Memang, selama ini saya kurang suka beli jajan coklat, permen, dan semacam ciki-cikian gitu.  Saya lebih suka jajanin biskuit.

Omong-omong, si bayi menikmati hadiahnya seperti kejatuhan makanan dari surga. Saya ga boleh mintak! 😀

Catatan :
Agak sulit mencari stempel bentuk-bentuk lucu di toko alat tulis di sekitar rumah saya, saya sampai berencana pesan buat stempel sendiri.  Belum sempat pesan, saya ketemu stempel kecil hello kitty di dalam paket pasta+sikat gigi anak-anak. Horee.. 😀

/salam hadiah

 

 

 

Kenapa Cuma Satu?

Makin kesini, makin banyak orang yang tanya-tanya soal anak ke saya.  Pertanyaan dan pernyataan semacam, “Kapan nambah anak lagi?” “Embun udah gede lho, nanti jaraknya kejauhan.” “Embun demam ya, tandanya minta adek, tuh.”

Lalu ada juga pernyataan semacam, “Kasihan Embun, nanti gak ada temennya.” “Kasihan Embun, kesepian. Lagian kalo cuma satu nanti ga mandiri, manja.” dan lain-lain.

Sampai sekarang anak saya dan suami memang cuma satu. Sementara ini cuma satu. Saya belum terpikir nambah satu lagi atau dua lagi atau tiga lagi. Kenapa pabrik saya tidak produksi lagi? Uhm, bukannya saya ga mau jawab pertanyaan ini. Tapi, apapun alasan yang saya kemukakan, orang-orang itu akan punya kalimat untuk membantah.. “Tapi kan, Re… bla bla bla..”

kata orang

Saya paham, kadang-kadang orang tanya-tanya dan komentar itu sekedar basa-basi, supaya ada pembicaraan, ga sepi. Tapi ya, bolehlah besok-besok basa-basinya soal cuaca, jemuran, harga sayur dan cabe, seputar itu aja,

Omong-omong, kalau nanti suatu saat pabrik saya dibuka lagi, itu bukan karena pendapat si A, si B, si C, tapi hanya karena saya sudah siap.

/Salam basa-basi.

Yuk, Download Mommychi

Yuk, download Mommychi!

mommychi

Mommychi?

Iya, Mommychi… Lucu ya namanya. 🙂
Jadi, si Mommychi ini adalah aplikasi buat Mamah yang lagi hamil dan lagi punya balita. Banyak menu yang oke dan bermanfaat sih pastinya.

Mommychi bisa apa?

Mommychi bisanya banyak! Bisa cek jadwal imunisasi, bisa catat perkembangan ibu hamil dan janin, bisa simpan foto hamil/foto bayi untuk kenang-kenangan, bisa bantu deteksi kesehatan dengan jawab beberapa pertanyaan, bisa untuk putar musik dan main game, bisa juga jadi panduan untuk senam hamil!

Ga cuma itu, sih. Masih banyak kelebihan #Mommychi yang lain kalau dioprek-oprek lagi.

Kalau pakai android, Mommychi bisa didownload langsung di http://bit.ly/mommychi. Untuk pengguna device Apple, bisa tunggu sebentar lagi, nanti Mommychi juga bisa didownload di sana. 🙂

Ini tampilan awal dari Mommychi setelah instal dan mendaftar. Daftarnya mudah, kok. 🙂
Segera setelah mendaftar akan masuk ke halaman awal ini. Di halaman ini ada dua pilihan menu besar,yaitu KEHAMILAN dan ANAK.

Ga harus pilih salah satu, kedua menu-nya bisa dipake bareng.

laman awal

KEHAMILAN

Di Menu KEHAMILAN ada sub-sub menu lagi. Ada menu Kontrol Kehamilan, Ensiklopedia Ibu, Jurnal Kehamilan, Album Foto, Nama Bayi, Profil, dan Tautan ke Anak.

grafik kehamilan

Di menu Kontrol Kehamilan bisa catat perkembangan berat ibu dan janin. Jadi, ibu bisa terus jaga dan kontrol pertambahan berat badannya.

nutrisi

Kalau di Menu Ensiklopedia Ibu, bisa cek macem-macem, contohnya Perkembangan Janin, Pemeriksaan, Nutrisi Ibu Hamil, Tips Ibu Hamil, Mitos Kehamilan, dan ada menu yang paling ngehits nih, Senam Hamil.

Menu senam hamil ini berguna banget buat yang ga sempat pergi ke rumah sakit untuk senam. Tapi, ga lantas di rumah saja males karena tetap bisa senam di rumah kalau pake aplikasi Mommychi. 🙂

jurnal kehamilanBiasanya sih, setiap habis periksa ke dokter, catatan perkembangan tersimpan rapi di buku kehamilan. Naahh, buku kehamilan itu ga dibawa setiap hari, dong. Biasanya cuma dibawa sebulan sekali gitu, kan? Kalau informasinya disalin ke #Mommychi, kita bisa cek setiap kali butuh. Handphone kan biasanya masuk ke salah satu barang yang wajib dibawa, tuh. 🙂

numeratorBiasanya nih, mamah dan papah muda semangat betul cari nama untuk baby. Dulu saya sampai download buku kumpulan nama bayi, cari-cari ide dengan browsing tiap hari, ga puas juga akhirnya beli bukunya langsung. 🙂

Kalau pakai #Mommychi, bisa dibantu cari nama yang sesuai. Tinggal tulis nama mamah dan papahnya aja, nanti Mommychi bantu carikan.

Ga puas sama nama yang diusulkan? Bisa juga cari manual, ada banyak nama berdasar abjad yang bisa dipilih dan dipadupadan sesuai keinginan. 🙂

album fotoSaya termasuk salah satu orang yang lupa simpan baik-baik foto USG bayi. Duh, sedih kalau ingat. Padahal kan kalau fotonya masih ada, saya bisa cerita ke si anak gimana perjalanan dia dari awal sampai sekarang, terus saya juga bisa banget nostalgia lagi.

Kalau aja saya upload fotonya di Album Foto Mommychi, pasti ga akan hilang dan bisa saya lihat lagi kapanpun saya ingin. 🙁

—–

ANAK

Menu anak ini bisa banget dipake sejak anak lahir. Jadi, perkembangannya akan bisa dipantau terus.
jadwal imunisasi

Lupa tanggal imunisasi? Kalau sudah download Mommychi seharusnya ga lupa lagi, karena bisa cek tanggal imunisasi sesuai dengan umurnya bayi. 🙂

grafik anakBisa juga cek grafik pertumbuhan anak. Isi datanya tiap bulan supaya mamah dan papah tau perkembangan bayinya sudah sesuai, baik, atau malahan kurang baik. Kalau kurang baik bisa lekas sadar dan perbaiki status gizinya. 🙂

deteksi kesehatan anakBayi agak demam, rewel? Coba deh masuk ke menu Deteksi Kesehatan Anak. Ada informasi soal tumbuh-kembang anak, pertumbuhan gigi, dan informasi gejala penyakit.

Di bagian gejala penyakit, bisa jawab beberapa pertanyaan dan nanti dikasi panduan langkah selanjutnya bagaimana. Apa bisa di rumah dulu apa harus segera ke dokter.

ensiklopedia anakKadang kan ya, suka bingung sendiri, gejalanya alergi itu apa aja, terus kadang suka bingung cara menghadapi anak yang lagi marah gimana? Nah, di menu Ensiklopedia anak, kita bisa dapat banyak informasi seputar itu. 🙂

Banyak kan, gunanya. 🙂

——

Selain yang udah ditulis di atas, Mommychi juga bisa bantu cari data rumah sakit dan dokter.

rumah sakit

Bisa juga untuk putar musik. Lumayan nih kalau lagi capek nyanyiin lagu buat anak, bisa putar list lagu dari Mommychi buat penggantinya. 🙂

musik

Terussss… Bisa juga buat main game. 🙂

game

Sebenernya masih banyak lagi yang mau daku ceritain soal Mommychi. Tapi sementara ini dulu, nanti dilanjut di sesi 2. 🙂
Sementara itu, ayok download Mommychi-nya langsung di sini. 🙂

/Salam Mommy

Memberi Pilihan Pada Anak

Untuk beberapa orang, memenuhi permintaan anak bukan masalah. Tinggal buka dompet, keluarkan beberapa lembar, dan selesai. Rasa senang yang membuncah usai menyenangkan hati anak memang tak ada duanya.

Untuk saya saat ini, menyenangkan anak juga bukan masalah. Anak saya masih dua tahun, permintaannya masih terbatas pada mainan.  Kebetulan dia juga tidak terlalu ribet sama baju dan makanan, dia seringnya pakai apa yang ibunya belikan dan makan apa yang ibunya siapkan. Beda dengan mainan.

Jadi ceritanya, pernah saya, dia, dan bapaknya jalan-jalan ke lapangan besar di Minggu pagi. Ada pasar kaget yang lumayan ramai di sana. Saya cari-cari sarapan, suami cari-cari minuman, si bayi tiba-tiba menarik lengan saya sambil menunjuk ke lapak mainan. Saya menuruti permintaannya, niatnya sih mampir sebentar. Menurut saya mainannya kurang menarik, tapi menurut si bayi berbeda. Dia minta satu mainan, saya menolak.

Sepagian sampai siang, muka si bayi tertekuk. 😀

Saya mikirnya, itu mainan yang dia mau, hampir-hampir sama saja dengan mainan yang ada di rumah. Paling-paling dimaenin sebentar terus bosen.  Sayang duitnya, pun. :p

Kok judulnya soal pilihan?

Iya, gini, belakangan ini saya suka memberi pilihan ke si bayi. Sederhana saja, semisal dia mau makan dulu atau mandi dulu. Mau ganti baju atau tidak. Mau giginya disikat oleh ibunya atau sikat sendiri. Mau jajan biskuit atau kacang. Mau beli baju warna merah atau coklat.

Sebisa mungkin saya menghormati pilihannya. Kalau rasa-rasa pilihannya kurang tepat, saya utarakan pendapat soal pilihannya itu. Kalau dia menukar pilihan ya bagus, kalau ga ya sudah.

Kenapa saya ga ambil alih semuanya, supaya aman tenteram? Karena saya mau belajar dari sekarang kalau bayi itu cuma titipan. Saya ditugaskan merawat, setelah besar dia bebas berpendapat dan memilih hendak hidup bagaimana dan dengan siapa.

Saya ga kepingin dia ikut-ikutan. Maunya dia tau kenapa dia pilih A, pilih B, atau pilih C. Kalau sudah bisa memilih dengan sadar, si bayi perlahan akan belajar soal konsekuensi dari tiap pilihan yang dia buat.

Ini kok mikirnya jauh betul, ya? Hehehe..

Tapi beneran, kok. Keliatannya aja jauh. Waktu terbang, ga kerasa sebentar lagi bayinya jadi gadis. Saya dan suami makin tua. Semua harus bersiap-siap.

——

Hari ini saya dan dia ke luar rumah berdua. Saya tanya mau gendong atau jalan? Pilihannya jalan. Setelah jalan agak jauh, saya tanya lagi mau naik angkot atau lanjut jalan? Pilihannya jalan.

Sampai di toko tujuan, saya beri dia hadiah dua koin untuk naik odong-odong. Odong-odongnya ada 4, bentuk mobil, gajah, jerapah, dan kuda.

vScreenshot_1382412536189

Sebelum naik odong-odong kuda, dia sudah memilih odong jerapah.

Saya      : Koinnya tinggal 1, kamu mau naik kuda, gajah, atau mobil?
Embun : Mau naik kuda dulu, terus naik gajah.
Saya      : Ga bisa, koinnya tinggal 1, harus pilih kuda atau gajah.
Embun : *mikir lama, bolak balik antara kuda dan gajah*. Kuda aja…
Saya      : Oke…

odong-odong kuda berhenti goyang, dia tetap minta naik ke gajah.

Saya      : Koinnya sudah habis. Gajahnya ga bisa jalan.
Embun : Gapapa, naik aja..

vScreenshot_1382412671321
Dia masih berharap gajahnya bisa goyang.

Kenapa sih ga dibelikan aja, toh harga koinnya cuma Rp 1500 saja?

Karena :

1. Saya ga mau dia menangkap kesan kalau saya ini ibu yang plin-plan. Omongannya tidak bisa dipegang. Kalau omongan saya tidak bisa dipegang nanti dia tidak percaya sama saya.
2. Saya mau dia belajar ‘menderita’ sedikit. Kalau apa-apa dituruti nanti dia sepele, ga mau ngerti kalau orangtuanya susah. Taunya apa-apa ada di depan mata. Saya pingin dia belajar usaha untuk mendapatkan keinginannya.

Kalo punya anak/ponakan, kamu bakal turuti keinginan mereka atau ga? Kenapa?

/salam pengasuhan.