Tag Archives: lampung

Kopi, Jalan Panjang Sebelum Terhidang

I don’t know how people live without coffee, I really don’t. ~ Martha Quinn

————————————-

Saya suka kopi dan penikmat kopi instan. Saya menyesapnya tanpa batasan waktu. Tak mesti pagi saat bangun atau malam sebelum tidur.

Teman kopi tak harus sekeping kraker manis, bersama saya kopi bisa berteman baik dengan nasi goreng, tongseng, mie ayam, atau menu lainnya. Jenis kopinya tak penting, mau coklat atau hitam pekat, semua bablas lewat tenggorokan.   Continue reading Kopi, Jalan Panjang Sebelum Terhidang

Family Time Begini Begitu

Mamak dan ayah makin kesini makin tua. Ada sakit sedikit di sini dan di sana, tapi kalo dilihat sekilas sih alhamdulillah mereka berdua masih sehat. Ayah tahun depan udah masuk 80 tahun, kalau mamak 65 tahun.
Hooh, mereka berdua beda umur 15 tahun. Si ayah yang udah masuk usia matang kala itu, nikahin mamak yang baru aja tamat esempe. Hahhahaa…

Mamak - Ayah - plus anaknya enam orang
Mamak – Ayah – plus anaknya enam orang

Continue reading Family Time Begini Begitu

Kuliner : Mie Khodon Goreng

Beberapa bulan tinggal di Lampung, baru minggu lalu saya menyempatkan diri, tepatnya diajak adik, untuk mencicipi makanan ini-itu di Lampung. Kali ini saya mengunjungi Mie Khodon.

Mie Khodon ini, dipromosikan si adik dengan cara yang bukan main lebaynya. “Enak banget tau, kak. Kalau kita datengnya agak sore, bisa ga dapet bangku.” Testimoni yang sangat positif itu sudah tentu membuat persediaan air liur saya bergejolak. Jadi, marilah kita coba!

IMG02267-20131005-1544

Mie Khodon ini sudah lumayan lama eksis di Lampung, sejak 1965. Kalau nama Khodon-nya sendiri diambil dari nama kakek penjual mienya itu. Harganya sudah beberapa kali naik pastinya. Harga terakhirnya untuk satu porsi mie rebus/mie goreng Rp 14000,-

IMG02270-20131005-1546

Kalau merasa mie di atas terlalu banyak (buat saya sih itu dikit, ya), pelanggan bisa beli setengah porsi mie saja. Harganya cuma kurang dua ribu, jadi Rp 12000,-

Apa yang spesial? Sayurannya, kol dan sawinya banyaakkk, saya yang penggemar sayur jadi bahagia. Penjualnya juga cukup murah hati ngasi ayam suwirnya.

Buat saya rasa mie-nya terlalu manis, terlalu banyak kecap, dan porsinya kecil. Karena terlalu manis itu, saya mesti kasi cabe ulek banyak-banyak supaya mie-nya lebih nyambung dan terasa di lidah.

IMG02271-20131005-1553
UNTUNG ADA CABE!!!

Oh iya, kalau anda kelaparan, butuh makanan secepatnya, boleh datang ke sini. Penjualnya ini melayani dengan cepat.

IMG02272-20131005-1559

Tuh, keliatan ga gambarnya. Si ibu, bergantian dengan si bapak, sekali masak satu kuali besar, kalau tak salah itu untuk 6 porsi mie. Tapi memang mereka mesti masak cepat sih, ya. Kebayang kalo masaknya lelet pasti pelanggannya udah berasap dan balik kanan cari makanan lain. 😀

Biar tempatnya kecil, pelayan Mie Khodon ini ada 3 orang, dan semuanya pake seragam. Jadi kelihatan rapi.

Minumnya? Di sebelah gerobak mie ada gerobak es. Bisa pesan es campur atau es jeruk di sana. Harganya enam ribu segelas. Kalau ga punya duit beli es? Tenang aja, kita tetap dikasi air putih dalam gelas. Baik, kan?

Siapa yang mau ke Lampung? Yuk saya temani jajan Mie Khodon. 😀

/salam seruput mie

***

Mie Khodon

Jl. Ikan Bawal No. 23 – 24
Teluk Betung, Bandar Lampung
Lampung

Mulai buka jam makan siang – sore (sehabisnya).