Tag Archives: medan

Nostalgia Mapala

Saya kenal gunung-gunungan waktu kuliah, waktu es-em-a saya ini semacam anak baik yang kerjanya sekolah, les, sesekali ikut ekstrakurikuler, sesekali main sama temen. Anak rumahan banget pokoknya.

Nah, pas kuliah dan jauuuhh dari rumah, saya mulai kepikir buat ikut segala macem, salah satunya daftar ke Korps Mahasiswa Pencinta Alam dan Studi Lingkungan Hidup (KOMPAS). Pilihan yang membahagiakan, karena saya dapat temen baik yang cukup banyak, meski ga dapet pacar sih ya. 😀

Continue reading Nostalgia Mapala

Andaliman : Rempah Rahasia Khas Sumatera

Setelah kemarin nulis soal asam cekala, saya jadi tertarik buat ngulik-ngulik rempah khas Sumatera Utara. Perenungan panjang berhari-hari membawa saya melakukan riset mendalam soal Andaliman, si rempah rahasia. 😀

Foto milik @charliesianipar
Foto milik @charliesianipar

Andaliman, sama halnya dengan asam cekala tadi, kemungkinannya kecil sekali untuk dikenal massal. Popularitasnya jauh di bawah cabai, bawang merah, dan rempah-rempah umum yang biasa digunakan lainnya. Di Sumatera Utara rempah ini cukup umum dan mudah didapatkan.  Continue reading Andaliman : Rempah Rahasia Khas Sumatera

OUKUP, Spa Rempah Khas Karo

2

Tau Aphrodite?

Aphrodite adalah dewi kecantikan, keindahan dan asmara yang mengurus perasaan sukacita, dukalara, kebahagiaan maupun kekecewaan dalam cinta. Ia melindungi semua orang yang menyadari arti cinta sesungguhnya dan binatang kesayangannya adalah burung merpati, karena sejak lahir burung ini selalu berpasangan sampai ajalnya tiba.

Aphrodite digambarkan sebagai gadis yang luar biasa cantik, sering digambarkan telanjang, dengan tubuh yang maha sempurna. Untuk memelihara kecantikannya juga menjaga kekuatan gairah seksual yang besar, konon Aphrodite menggunakan rempah-rempah.

Kesempurnaan Aphrodite ini kemudian sebisa mungkin ditiru perempuan-perempuan pada jaman dahulu. Ratu Cleopatra menurut sejarah sering menggunakan dedaunan dan bunga-bungaan untuk mandi. Karena mahalnya rempah-rempah, sungguh sulit menggunakannya sebagai tambahan air mandi. Sebagai gantinya, rempah-rempah dihaluskan lalu dibalurkan ke bagian-bagian tubuh tertentu sebagai wewangian.

Lain dulu, lain pula sekarang. Jika dulu rempah-rempah begitu sulitnya digunakan dan penggunaannya pun mesti dihemat, saat ini rempah-rempah cukup mudah kita temui dan harganya pun murah.

—————————————————————–

Manusia jaman sekarang, apalagi yang kerjanya aduh-aduhan beratnya pasti suka cari jalan buat bikin badan rileks lagi, kan ya?

Mau rileks, caranya macem-macem. Ada yang suka ke salon, ada yang suka nonton, ada yang suka karaoke, ada juga yang suka dipijet. Nah, buat yang punya anggaran berlebih buat bikin badan seger lagi, bisa pilih spa.
Saya pernah spa, satu kali aja, waktu mau nikah. Abis itu, uhm agak-agak mikir kalau mau spa, karena harus keluarin uang lumayan besar.  Hehe..

Waktu cerita ke mamak kalau saya bayar Rp 300ribuan untuk spa, mamak malah ngetawain keras-keras. Mamak parah ihh, anaknya cerita malah diketawain..
Kata mamak, kalau mau sauna dan dipijet mah ga perlu bayar mahal, bisa ke OUKUP alias mandi uap alias SPA KHAS KARO aja.

Hah, spa khas Karo?

Iya, beneran.. Spa itu ga cuma ada di kota-kota besar aja lho, kak. Ada juga di kampung-kampung, kayak di tanah Karo gitu, deh.

OUKUP kata mamak, dulunya dibikin di rumah-rumah, khusus untuk ibu-ibu muda yang baru melahirkan. Ibu-ibu muda ini diwajibkan OUKUP untuk perawatan, mengeluarkan keringat, melancarkan peredaran darah, menghilangkan bau badan serta lemak di dalam tubuh.

Bentuknya OUKUP itu kaya apa sih, Re?

rempah oukup.  gambar pinjam dari sini
rempah oukup.
gambar pinjam dari sini

Saya cukup beruntung, bisa lihat dan coba langsung proses OUKUP rumahan.  😀
Jadi, mamak sediakan panci yang diisi air, pancinya diisi dengan berbagai macam rempah, jumlahnya puluhan macam. Panci isi rempah itu direbus setelah mendidih, diangkat. Di tengah ruangan, udah disediakan kursi, lalu di bawah kursi letakkan panci isi rempah mendidih tadi.

Ilustrasi Oukup, gambar pinjam dari Gaya Spa.
Ilustrasi Oukup, gambar pinjam dari Gaya Spa.

Saya duduk di atas kursi, trus ditutup pakai selimut. Uap panas pun mengepul, membawa saripati rempah ke seluruh permukaan tubuh. Bentuknya persis seperti sauna gitu, cuma karena ini rumahan ga ada ruangan khusus.
Mandinya berapa lama? Sekuatnya, 15-30 menit lah. Sampai badannya basah berkeringat dari ujung rambut sampai ujung kaki. 🙂

Rasanya gimana? Duh, enak banget. abis OUKUP badan jadi segar, trus wangiii.. 😀

Bikin OUKUP rumahan memang lumayan ribet. Mesti cari rempah dan selimut. Hehe. Kalo sekarang sih ga perlu gitu lagi, kalo pingin nyobain OUKUP bisa datang langsung ke tempat yang sediain layanannya.

Selain di daerah asalnya-Medan, OUKUP memang ga begitu populer, berbeda dengan spa (baik tradisional maupun modern). Saat ini, ketimbang pilihan untuk relaksasi, OUKUP masih dianggap terapi untuk pengobatan berbagai macam penyakit, seperti penyakit gula darah, rheumatik, asam urat, alergi dan sesak nafas.

Mau tau rempah-rempah apa yang dipake untuk OUKUP?

Bahan Rempah Oukup
Bahan Rempah Oukup

Oukup ini udah ada dari jaman duluu, udah diturunkan ratusan tahun lamanya, dari generasi ke generasi.
Kalau liat dari bahan rempah yang dipakai, udah kebayang kan besarnya manfaat OUKUP? Satu macam rempah aja bisa bikin badan segar dan sehat, apalagi banyak rempah yang digabung jadi satu. Bisa-bisa ga cuma sehat, tapi juga jadi mulus dan cantik kayak Cleopatra. ^^ (ngarep!)

Mau OUKUP? Ga usah jauh-jauh ke Medan, OUKUP juga udah ada di Jakarta. Nanti, kalau udah nyobain share juga pengalamannya ya, kak.. 🙂

—————————————————————–

Dulu, ratu-ratu dan bangsawan Eropa mesti berhemat kalau mau pakai rempah, karena rempah itu masuk komoditi barang mewah banget!
Sekarang rempah bisa didapetin dimana aja, gampang, dan murah. Ga cuma buat masak, bisa juga dipake buat perawatan badan. Salah satunya ya kayak spa khas Karo tadi itu.. 🙂

Cleopatra aja suka rempah, masa kita nggak?

Yuk, mandi rempahnya, kakak.. ^^

 

/Salam rempah

NB : Omong-omong ini saya tiba-tiba cerita rempah karena lagi hadir di acaranya Mahakarya Indonesia. Tahun ini, Mahakarya Indonesia ambil tema Gemah Rempah Mahakarya Indonesia. Keren banget ya, temanya. ^^

Blog ini saya ikutkan di live writing competitionnya. Doakan menang yah. ^^

Bareng Mba Nunik
Bareng Mba Nunik

Banjir Durian di Medan!

Durian itu buah dari surga, enaknya kebangetan! Lebih kebangetan lagi kalo harganya cuma goceng, alias cuma lima ribu perak sebiji…. Belum sebulan main di Medan, entah udah berapa kali saja jajan durian. Sangking murahnya!

Pertama sampe di Medan, saya disambut dengan dua ember durian. Hu uh, bukan sebiji atau dua biji, tapi dua ember. Si abang ipar bilang, dia beli tiga ember besar durian cuma tiga ratus ribu sajah. Tiap ember isinya lebih dari 10 biji.

Udah puas dong?
Hehe, ga puas, kakak.. Ga ada kata puas kalo sama durian ini, mah. Gak ada!

duren lima ribu1

Yang doyan durian ga cuma saya, tapi juga Si Embun! Jadi, kalo ada durian ya udah, rebutan semuanya. Hihihi.. 😀

Durian yang ada di foto ituh harganya cuma 5000 rupiah lho, Kak! Jangan kira harganya segitu trus isinya apkiran. Kalo pinter milih dan kalo beruntung, bisa dapet yang bagus. Beneran! Udah sekian kali beli durian, saya belum dapet durian yang busuk, pernah sekali dapet yang belum begitu mateng, tapi masih bisa kemakan. 🙂

banjir duren murah1

Durian emang lagi banjir banget sih di Medan. Dari akhir Juli sampai sekarang masih banyak aja. Gak cuma durian yang banjir, tukang duriannya juga ikut banjir. Cuma ngesot dikit, nemu tukang durian, hampir tiap persimpangan jalan ada tukang jual durian. Rame!

Si Durian itu gak pake dijajarin cakep, tapi ditumpuk aja di pinggir jalan. Cara belinya, boleh tanya langsung harga perbijinya berapa, boleh juga tumpuk-tumpuk dulu durian pilihan kita, terus nanya harga borongannya berapa.

Kemaren itu saya tumpuk-tumpuk durian, ada 4 biji yang ukurannya sedeng, sama tiga biji yang agak kecil, total semuanya dihargai Rp 50ribu. Eh, jangan salah, biar udah murah harga duriannya tetap boleh ditawar, kok! #emakemak.

anak sekolahan1

Durian yang di atas itu harganya Rp 10ribu, yang bawah Rp 5ribu. Karena harganya cuma segitu sebiji, tukang durian berani lho jualan di depan sekolahan. Sekolahannya SD, pulak!

Jadi, kata ponakan yang sekolah di situ, temen-temennya urunan uang jajan, beli sebiji,  terus makan rame-rame. Si abang durian itu juga jualan durian yang harganya Rp 2rb-3rb sebiji, tapi kondisi durennya biasanya udah terbelah/pecah.

Oh iya, selain dimakan gitu aja, duriannya juga udah sukses dimasak kemarin.

Taraaaaa……

ketankinca

Cara bikinnya gampang, cek di sini, yahh.. 😀

Kakak, kakak suka durian juga?

/Salam emut tangan bekas durian.

 

Jajan Keramik di Belawan

“I love shopping. There is a little bit of magic found in buying something new. It is instant gratification, a quick fix.” 
― Rebecca BloomGirl Anatomy: A Novel

Saya suka jajan! Rasanya jajan itu mirip-mirip orgasme. Puas!
Yang menyebalkan dari jajan itu cuma, ngeluarin duit untuk bayarnya aja.  Uhm, mungkin kalo duit saya banyak kayak duitnya Paman Gober, rasanya bakal beda, yah. 😀

Minggu kemarin saya main-main ke Belawan, cuma nemenin umi mertua jajan cemilan aja.  Umi suka beli teh tarik, wafer, sama roti-roti yang made in Malaysia gitu di Pasar Keramik.

Hah, Pasar Keramik jual cemilan?
Uhmm.. Iya sih. Ini pasar emang judulnya aja Pasar Keramik, tapi yang dijual macem-macem!

handuk, snack, tas keramik

Di Pasar Keramik, bisa jajan keramik dong yah, trus bisa beli kristal, tas-tas & sepatu bermerek, handuk, sama cemilan.
Harganya udah pasti lebih murah daripada harga toko.

Oh iya, sebelum belanja baiknya muter-muter dulu aja, soalnya harga toko yang satu sama lainnya bisa beda, walaupun barangnya sama. Contohnya kemarin saya nanya harga wafer di Toko A Rp 25ribu, di Toko B cuma Rp 18rb!

Kalo pajangan keramik yang putih gede itu, sepasang harganya Rp 2,2 juta, terus pajangan kuda itu harganya Rp 550rb. Nah, kalo handuk bervariasi, mulai 20-an ribu sampe 100-an ribu.

Kalo mau belanja ke keramik, bisa datang sekitar jam 9 pagi. Walaupun tutupnya malam, daku saranin belanja pagi-sore supaya barang yang mau dibeli keliatan lebih jelas. 😀

Oh iya, belum kasitau tadi, Pasar Keramik itu ada di Jalan Veteran dan Jalan Simalungun, Kelurahan Belawan I, Kecamatan Medan Belawan, Sumatera Utara. Kalau mau kesana bisa naik angkot tujuan Belawan, terus jalan kaki/naik becak sedikit. Pasarnya lumayan terkenal banget, jadi kalo nanya jalan, kemungkinan besar bakal ditunjukin. 😀

???????????????????????????????

Ini hasil belanjaan daku semalem. Dapet 2 handuk ukuran jumbo, sama teh tarik! Handuknya lembuutt, enaakk, harganya cuma Rp 60ribu aja satunya. Kalo di Terry Palmer, handuk sebesar itu harganya udah di atas Rp 100rb.

Teh Tarik Aik Cheong favorit umi itu harganya Rp 50rb, isinya 15 sachet. Daku kurang tau juga kalo di supermarket harganya berapa, tapi kalo cek online sekitar Rp 60-75rb/bungkus.

___________________________________

Tips Belanja ke Belawan

jalan simalungun

Tips Belanja ke Belawan

  1. Pake baju yang nyaman. Tokonya ada di pinggir jalan gitu, ga ada pohon-pohon, toko-tokonya juga ga ber-AC.
  2. Belanjanya santai. Barang di tiap toko bisa berbeda, beberapa bisa sama juga. Jangan ragu muter-muter dulu biar ga nyesel.
  3. Hati-hati kalo bawa anak, barang barang pecah belah.

/Salam belanja!