Tag Archives: sehat

Enam Bulan di Celebrity Fitness

Ada beberapa hal di dunia ini yang menyenangkan atau menyedihkan, dan memorinya cukup membekas. Pada kasus saya, memori ini kebanyakan soal berat badan.

Sampai usia 20an, berat badan normal saya itu mentok di angka 60kg. Pas, enak dilihat, enak dibawa, dan ga nyusahin. Saya bisa main-main ke mol, ketemu baju lucu, ambil, dan bayar ke kasir tanpa mikir.

Asik!

cerita lalu
cerita lalu

Continue reading Enam Bulan di Celebrity Fitness

Menjemput Sehat

Sehat itu susah, perlu usaha. Ga ada tuh yang namanya santai-santai aja, makan seenaknya, tidur seenaknya, terus bisa sehat. Ini segala-segala engsel pemberian yang punya semesta harus banget digerakin kalo mau sehat. Gerak kanan-kiri-depan-belakang, pake semua panca indera semaksimal mungkin buat kebutuhan sehari-hari. Makan secukupnya aja, tidur cukup, kerja cukup, main cukup.

Seimbang.

Enak banget ngomongnya, ya. :)) Continue reading Menjemput Sehat

HaloDoc, Solusi Konsultasi Dokter Darurat

Apa sih yang paling penting di dunia?

Saya sampai sekarang ga bisa memutuskan apa yang terpenting, tapi dari beberapa diantaranya, kesehatan adalah satu hal yang menurut saya sangat penting. Kalau sudah sakit, segala rencana, keinginan, terpinggirkan, yang penting tinggal bagaimana caranya supaya sehat dan bisa aktivitas seperti semula.

embun Continue reading HaloDoc, Solusi Konsultasi Dokter Darurat

Tak Cuma Cari Jodoh, Berobat pun Harus Cerdas

Waktu masih muda kinyis-kinyis, saya menerapkan beberapa peraturan dalam hidup, salah satunya adalah soal jodoh. Saya mengeliminir lelaki-lelaki dari suku tertentu karena “katanya”, suku A begini, suku B begini.

Jelang dewasa, perburuan jodoh saya mengalami perubahan. Alih-alih meneruskan peraturan soal jodoh, saya menggantinya dengan kriteria lain, fisik dan mental. Saya pingin punya jodoh yang ganteng, kalo bisa mirip-mirip Ariel gitu deh, pinter nyanyi, pinter main musik, sayang sama saya, dan orang kaya!

Belakangan, saya menyadari kalau ada beberapa hal yang tidak bisa saya dapatkan. Pencarian jodoh berhenti di satu kata, “baik”.
Apapun sukunya, bagaimanapun rupanya, punya masalah apapun dia, saya cuma mau, jodoh saya nanti orangnya baik, mulai dari niat hingga tingkah lakunya. Continue reading Tak Cuma Cari Jodoh, Berobat pun Harus Cerdas

Bikin Cemilan Sendiri, Yuk!

Umur si bayi sekarang udah tiga tahun. Udah mulai minta ini-itu. Kalau dulu, si bayi ini makan apa aja yang dikasi emaknya, ASI dari gentong-hayuk, buah potong-hayuk, bubur cair-hayuk. Si bayi belum bisa protes, belum bisa milih. Naaah, kalo sekarang si bayinya udah bisa request dong ah..

“Ma, bikin makanan buat Embun, dong!”
Nah, lho! 😀

Buka kulkas, bongkar-bongkar persediaan, ketemu wortel, buncis, kol, daun sop-bawang. Pas banget nih kalo dibikin bakwan sayur.

Jadi, mulailah saya merajang-rajang sayuran, si bayi belum saya ijinin pegang pisau, jadi tugasnya ngumpulin sampah sayuran yang jatuh, masukin ke plastik sampah.

Ngajak anak ikut masak itu memang kadang-kadang malah bikin masaknya jadi lama dan berantakan, sih. Tapi pengalamannya itu menurut saya sih ga bakal kebayar. Sambil iris wortel misalnya, saya bilang
“Embun tau ga, wortel ini bagus buat kesehatan, ada vitamin A-nya. Wortel yang lagi Buma iris ini warnanya orange. Hayoo, warna orange sama kayak warna buah apaaa?”

Tuh kan, cuma dari mengiris wortel ditemenin anak aja bisa sambil mengenalkan sayuran, manfaat sayuran, mengenalkan warna, dan main tebak-tebakan sekaligus. Seru!

Ini dia hasil masak-masakannya kami kemarin.

bahan sunco

 

Dua tahun belakangan ini saya pakai Minyak goreng yang baik untuk urusan tumis-tumis goreng-goreng. Dulunya sih mikir ahh yang namanya minyak goreng itu sama aja di mana-mana.  Kalau belanja minyak, yang dibeli pasti yang harganya lagi promo. Emak-emak banget,  kan?
Tapi-tapi trus liat presentasi dan baca-baca kandungannya, nyobain hasil gorengannya, dan sukseslah saya beralih hati ke #MinyakGorengBaik inih. 😀

Dan Tararaaaa, jadilah bakwannya. Siap dicemil sama si bayi. 🙂

bakwan

 

Bakwan itu cemilan yang gampang betul dibikinnya.  Kalo belum pernah bikin, ini saya kasi resep bakwan sederhana ala saya. 🙂

Bahan :
Wortel  ukuran sedang 2 buah, Kol secukupnya, Buncis 8 buah, Daun Sop, Daun Bawang seadanya.
Tepung terigu 1 gelas, Telur ayam 1 butir. Air dan garam secukupnya.

Cara Membuat :
Semua sayuran dicuci bersih, trus diiris kecil. Tambah tepung, telur ayam, garam dan air. Aduk rata. Kalau teksturnya sudah keliatan mirip seperti foto di atas, artinya sudah bisa digoreng. Jangan lupa icip-icip garamnya.
Kalau malas icip garamnya di awal, bisa coba goreng 1 potong dulu untuk tester.

Gampang, yaahh.. 😀
Sekarang suka bikin cemilan yang gampang dibuat dan gak makan waktu. Soalnya ini si bayi minta nyemilnya kadang suka dadakan, kan.. Hehe.

Selain bakwan, saya juga lumayan sering bikin pisang goreng. Kalau malas dibentuk kipas, itu pisangnya dipotong-potong kecil aja, diaduk dengan tepung dan air, trus goreng. Makin praktis makin menyenangkan, deh. 🙂

Kemaren baca-baca di webnya #MinyakGorengBaik, katanya sih pisang itu termasuk salah satu makanan yang baik untuk kesehatan jantung. Selain Pisang ada Yoghurt, Bawang putih, Almond, Tahu, Oatmeal, dan Labu.

Pas banget ini si ayah ada masalah dengan jantungnya. Makanannya sih udah dibatesin, kurang-kurangin yang berlemak. Tapi kadang-kadang si ayah kepingin juga makan gorengan, ga tega juga kalo ga ngasi, kan?

Jadi, sesekali goreng pisang/goreng tahu gapapalah, ya. Gorengnya pake minyak goreng baik juga, soalnya lebih aman, asam lemak tak jenuhnya juga lebih tinggi. Mengurangi resiko lebih baik, kan? 🙂

Omong-omong sekarang saya lagi mau belajar bikin onde-onde. Si bayi lumayan sering minta beliin onde-onde mini. Si onde-onde mini itu kriuk-kriuk kulitnya,  terus isian dalemnya kacang hijau kupas. Lumayan oke, ga melulu tepung, dan rasanya udah pasti enak. 😀

Nanti kalau berhasil bikin onde-ondenya, saya nulis-nulis lagi di sini, yah..

Sampai jumpaaa…

/Salam goreng-goreng