Tak Akan Kembali, Waktu yang Hilang

bumabumi

Pergantian nama bulan selalu saja membuat dada saya jadi sesak. Pelan benak saya berputar, mencari-cari kenangan yang sudah lewat minggu lalu, sebulan lalu, setahun lalu. Sebentar saya tersenyum mengingat tingkah lucu anak saya yang sekarang sudah tiga tahun. Lain waktu saya bersedih kalau ingat kejadian yang kurang menyenangkan hati.

Sejak anak saya lahir, saya berhenti kerja kantoran dan mengambil pekerjaan di rumah. Seharusnya, sebagai emak-emak rumahan alias “stay at home mom”, saya punya waktu yang luar biasa banyak  untuk anak. Emang gitu?

Iya, memang kadang-kadang gitu. Mulai si kecil bangun, sampai waktunya dia tidur lagi, mata saya tak lepas memandang, tangan saya tak luput menyayang, mulut saya tak henti berdendang untuk dia.

Tapi, di lain hari, saya terlupa. Terlalu asik ngobrol dengan teman, terlalu asik liat-liat barang lucu di online store, terlalu asik dengan pekerjaan. Dan saya dengan sengaja, mengabaikannya.

“Ahh, cuma sebentar, kok.. “ begitu saya sering berucap pada diri sendiri, maksudnya sih untuk menenangkan hati.
Kemudian, saya kebablasan, yang sebentar itu berubah jadi setengah lama, lama, dan lama sekali. Saya membiarkan anak saya teronggok sepi sendirian, dengan banyak mainan yang saya belikan atas maksud membuatnya ‘anteng’.

Saya menyesali tiap-tiap perbuatan saya yang begitu. Teman saya bisa menunggu, tapi anak saya tidak.

Setahun belakangan, saya mengurangi sekali aktivitas yang tidak perlu, memberikan batasan untuk diri sendiri, demi saya sendiri, juga anak saya.

Saya sebisa mungkin peluk dia waktu bangun pagi, saya usahakan juga menemani anak saya kalau mau tidur malam. Saya meluangkan waktu membacakan buku cerita kesukaannya sekali sehari, dan tentu saja bernyanyi bersama setiap kami ingin.

Terus saya jadi ga ngobrol dengan teman, gitu?
Ga gitu juga sih.. Saya masih berinteraksi dengan teman-teman, hanya saja waktunya yang diganti. Saya memilih waktu-waktu tidur anak saya untuk “me time”. Entah internetan, chatting, twitteran, juga ngeblog.

Biar sudah begitu terpusatnya perhatian saya untuk dia, tetap saja saya merasa ketinggalan. Tiba-tiba anak saya sudah tiga tahun. Saya kok mikirnya ini anak saya ditiup pakai pompa, lalu sekejap jadi besar. Saya ibunya, yang tiap hari sama-sama saja sering kaget, apalagi yang jarang ketemu seperti nenek dan kakeknya, yah?

Saya bersyukur bisa menemani anak saya di semua fase pertumbuhannya. Mulai dari tergeletak telentang di kasur, mulai guling ke samping kanan-kiri, tengkurap, duduk, belajar jalan, sampai sekarang anaknya jago lari.

Untungnya juga, biar dulu sering ditinggal sama mbak asisten di rumah, dia tetap nempel ke emaknya. Kalau emaknya ada di rumah, mbak asisten libur pegang anak saya sama sekali, deh. 🙂

Keliatannya sih fase pertumbuhannya oke. Tinggi badan, berat badan, lingkar kepala seimbang. Sekarang saya mau fokus di perkembangannya. Mau latih terus cara berpikirnya, kemampuan bicaranya, mau latih juga kemandiriannya, mau ajarin juga ke dia kalo bumi ini isinya rame, manusianya beda-beda, ga homogen.

Saya juga kepingin terus latih kemampuan kognitifnya. Supaya ia belajar mengingat lebih lama, lebih bisa fokus kalau dengerin emak-bapaknya ngomong. Trus kepingin latih keterampilannya juga, yang sederhana aja sih, misal ngelipet kertas jadi dua bagian sama besar, atau cara ngiket dua tali plastik jadi satu.

Mau terus latih psikomotorik juga. Selama ini sih saya paling joget-joget berdua aja sama si kecil, terus ajak dia tiru gerakan saya ke kanan atau ke kiri.

Trusss, saya juga pingin anak saya pinter ngakalin kalo ada masalah, misal ada kue dua biji di rumah tapi yang kepingin makan kue ada empat orang. Nah, gimana tuh? Hehe..

Kemampuan kognitif anak saya yang lumayan sukses menurut saya itu soal bahasa. Dia lumayan cepat belajar ngomong, terus pantang menyerah, mau ngulang-ngulang satu kata yang agak sulit sampe bener-bener bisa ngucapinnya. Eh, tapi dia belum bisa bilang huruf “R” dengan benar, sih. Masi sebut “R” dengan “L”. 😀

———————————–

Saya banyak pinginnya yah..
Iyaa… Tapi si kecil udah 3 tahun aja nih. Masih kekejer kan ya?
Tiba-tiba kuatir…

Kalo udah gitu, trus mikir harus ngapain, apa anaknya disekolahin aja cepet-cepet biar ibu guru yang ngajarin?

Ah, tapi kan mau sekolah di mana juga, ga bener kalo emak-bapaknya lepas tangan sama perkembangan si anak. Iya kan yah?

Terus, mau gimana Re?

Uhm, sekarang sih saya lagi rajin-rajinnya browsing, cari ide permainan bareng anak. Trus lagi sering baca artikel soal tumbuh kembang juga. Moga-moga ga cuma sampe tahap cari ide & baca artikel aja, tapi juga sukses diterapin ke anak. Aminn..

Eh, cuma saya aja nih yang kuatir?
Cari temen. 😀

/Salam Mak Risau

*******************************************************************************

 

 

 

 

3 thoughts on “Tak Akan Kembali, Waktu yang Hilang”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *