Takut Tidur Sendirian di Hotel

Saya ga tau kenapa, tapi duluuu sampai beberapa bulan lalu, saya ga pernah berani tidur sendirian di hotel. Alhasil, karena takut, saya meminggirkan niat buat jalan-jalan sendirian. Selalu mikirnya, nanti tidurnya sama siapa, kalo serem gimana. Gitu-gitu.

Bukannya ga pernah tidur sendiri. Pada beberapa momen, saya pernah terpaksa tidur sendirian. Karena takut, saya biasanya baru masuk ke kamar jam 1 atau 2 pagi, trus nyalang sendirian sampai jam 5an. Ga berani nutup mata, kebayang yang ngga-ngga.

foto pinjem pegipegi

Ini cerita dulu lagi.
Jadi pernah kerja ke Makassar buat liputan satu acara kementrian (dulu namanya masih departemen), yang berangkat ada 6,  5 cowo dan 1 cewe. Dari berangkat udah kepikir, ajegile ini tidur ga ada temennya, dan ternyata bener kejadian.

Kami nginep di salah satu hotel, persis di depannya Pantai Losari. Karena takut, daku minta satu temen cowo nemenin di kamar, pake kasur yang double tentu aja. Waktu itu lebih takut sama yang ga keliatan daripada sama yang keliatan. Bodoh.

Satu waktu, saya nginep lagi di salah satu hotel tua di sekitaran Kebun Raya Bogor. Ini sebenernya nginepnya berdua, cumaaa temen bobo-nya belum sampai. Acara mulainya siang, break sebentar pas maghrib. Ya udah saya masuk ke kamar duluan, dong.

Pas masuk, udah berasa tuh hawa-hawa ga enak. Entah perasaan, entah beneran ga tau juga. Pokokmen ga enak. Udah!

Saya ga berani ke arah kasur, jadi cuma berdiri di lorong pintu. Bentuk kamarnya itu, kalau masuk langsung ketemu lemari besar di sebelah kanan, dan toilet di sebelah kiri. Masuk ke dalam lagi baru liat tempat tidur, tipi, sama kursi.

Pas banget batere tiris, jadi saya ngecas sambil berdiri ngadep lemari. Sesekali ngintip juga ke area kamar, tapi sekilas-sekilas gitu. Merinding.

Hasil gambar untuk kamar hotel salak
kurang lebih begini bentuknya

Tiba-tiba, pas ngelirik yang ke berapa kalinya, mata tertumbuk ke meja di bawah TV. Jadi, di bawah TV itu ada meja dengan 2 bukaan kanan kiri. Bukaannya tadinya itu ketutup, saya mah yakin seyakin-yakinnya. Sekarang jadi kebuka.

Ya udah, saya tutup aja.

Sekali.

Abis tutup, saya geser lagi ke kanan dua langkah, ngadepin handphone. Pas ngelirik lagi, kebuka lagi dong. Huft.

Ya udah dibenerin lagi. Tapi ini jantung udah deg-degan parah, mau ke luar kamar kok kaki ga bisa gerak.

Ngelirik sekali lagi. Penasaran.
Eh bener dong, dia kebuka lagi!

Fix ini mah, udah ga pake babibu langsung tutup mejanya (iya entah kenapa coba saya tutup lagi, haha), abis itu cabut hape dan kabur ke luar. Balik lanjut ke lokasi acara, yang lain udah mandi, udah wangi, saya mah apa atuh, masuk toilet aja ga berani. 🙁

Tapi itu duluuu, sekarang udah jauh lebih berani. Beberapa kali sempet tidur sendirian di sana-sini. Tidurnya masih agak malem, jam 1an gitu, sesekali kebangun, tapi aman.

Traveling sendirian? Hayuk dong!

 

PS: Tulisan ini adalah tulisan berjamaah dengan Geng Wonderful Blogger dengan tema “Seram”. Cek tulisan lain di:

 

18 thoughts on “Takut Tidur Sendirian di Hotel”

  1. Aku tidur sendirian terus sih di rumah, jadi udah kebiasaan juga tidur sendirian di hotel. Cuma kalau tidur sendirian jadi kayak sepi gitu, bukan soal takutnya. :)))

    1. Nah, kalau rumah atau kos aku aman-aman aja.
      karena udah kenal sama lokasi, situasi.

      sekarang hotel juga udah mayan enak, jauh lebih enak.

  2. Lemarinya kebanyakan oli aja itu kaaaak.. hahahahaha.. Tapi aku juga gitu kook pas lg inap hotel sendiri. Bawaannya.. Nggak mau nengok mana2. Bobok aja udah krukupan selimuuut x))

  3. aaaak tulisan aku tadi masuk gak sihhh? Intinya sih aku kadang2 pas lg traveling sendiri juga takut tapi diberani2in aja kak. Gak nengok kanan kiri kalo udah dalem kamar hotel. :’))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *