Tips Rumah Tangga Hemat

Keperluan rumah tangga itu sumpah banyaknya luar biasa, dari depan sampai belakang, ya atapnya, ya lantainya, kalau diturutin bakalan ada terus. Selain kebutuhan yang sifatnya mendadak seperti atap bocor, mesin pompa air ngambek, atau kaca jendela retak, ada juga pengeluaran yang sifatnya rutin.

Kalau pengeluaran yang sifatnya mendadak ini, ya udahlah ya, kita ga tau kapan terjadinya, kalau bisa malah ga kejadian sama sekali. Nah, kalau kebutuhan yang sifatnya rutin, mau ga mau harus dicukupin. Kalau ga dicukupin, rasanya kok ya kurang nyaman.

Kebutuhan rutin di rumah saya itu ada, pangan, listrik, dan internet. Untuk kebutuhan bahan pangan, dulunya saya selalu pakai sistem belanja bulanan. Tiap belanja bulanan itu biasanya oleh-olehnya penuh 1 trolley. Isinya macem-macem, mulai dari beras sampai kondom.

Nah, sekarang saya udah ga pake sistem itu lagi, saya pakai sistem “kalau habis atau sudah mau habis, beli”. Ndilalah sistem ini bikin saya lebih hemat beberapa ratus ribu rupiah sebulan. Sistem ini sebenernya ribet dan agak menyusahkan karena di tengah acara masak, kita bisa banget kehabisan bahan. Mau keluar kok males, daripada keluar mendingan masak kreatif dengan memanfaatkan bahan makanan yang ada di kulkas. Efeknya, ga ada lagi bahan makanan yang tersia-sia.

Selain beli waktu habis, saya juga punya sistem “stok barang diskon”. Saya langganan newsletter supermarket via email dan pagi-pagi udah dapat info barang apa aja yang diskon. Siangnya saya belanja (hanya barang-barang diskon aja), untuk stok beberapa  bulan ke depan.

Kebutuhan primer yang ke-2 itu, listrik. Beberapa tahun lalu, waktu hendak resign dari kantor, saya pernah ngobrol dengan salah satu financial planner.  Inti pembicaraannya itu, saya diminta untuk list kebutuhan pribadi & rumah tangga dalam 1 bulan. Si Mbak Financial Planner bilang, makan di restoran, jalan ke mal, nonton bioskop, semuanya bisa dikurangi, tapi ada kebutuhan-kebutuhan utama yang ga bisa dikurangi. Misal kalau biasanya bayar listrik 300ribu sebulan, trus karena ga punya duit mau dikurangi jadi 100ribu sebulan. Apa iya, kita bisa betah gelap-gelapan di rumah?

Kan nggak, ya.

Gelap-gelapan di rumah itu nggak banget buat saya yang penakut. Supaya saya nyaman dan tenang, beberapa lampu di rumah saya harus selalu hidup walaupun ga ada yang pakai ruangannya.

Sayang listriknya.

Pasti!

Nah, saya ikut grup emak-emak gitu di wasap, kemarin sempet cerita soal lampu hemat energi. Kebanyakan teman udah beralih dari lampu yang ulir ke lampu LED. Trus katanya sih ngaruh banget sama tagihan listrik. Kalau liat gambar di bawah, lampu LED yang 7,5W itu terangnya udah seperti 60W lampu yang biasa!

perbandingan terangnya lampu LED dan lampu biasa
perbandingan terangnya lampu LED dan lampu biasa

Di rumah saya ada 10 lampu, tapi yang pakai LED cuma 2 sih, niatnya pelan-pelan bakal ganti LED semua, biar hemat. Harga LED yang lumayan bikin saya ga bisa grasa-grusu langsung ganti semuanya, jadi pelan-pelan deh. Lama-lama pasti selesai targetnya. ^^

ice bsd
ice bsd

Soal hemat energi dan tahan lama, ternyata bukan cuma dipikir oleh saya dan emak-emak satu grup wasap aja. Convention and Exhibition Centre yang mentereng, ICE BSD juga punya pertimbangan khusus untuk pencahayaan. 20.000 titik lampu di ICE BSD dipercayakan ke LED-nya Philips.  Deputy Group CEO Sinarmas Land, Monik William, akhir bulan lalu bilang kalau teknologi LED Philips ini gampang dioperasikan, jadi ga perlu banyak teknisi untuk mengatur pencahayaan. Selain sistem operasi, LED Philips juga dipilih karena hemat biaya.

Nah, sekarang kebutuhan primer saya yang ketiga, internet! Intinya gini sih, kalau saya ga punya akses internet yang oke di rumah, saya bakal banyak kerja di luar. Padahal, kerja di luar itu ga efisien buat saya, soalnya ada anak yang mesti ditemenin di rumah.

Jadi, saya ga punya pilihan selain mengusahakan sebisa mungkin koneksi di rumah lancar dan stabil. Ga perlu ngebut-ngebut banget gapapa, yang penting ga putus sambung kayak abege baru jatuh cinta. Soal internet ini tipsnya adalah, cobain satu-persatu operator yang nyediain layanan data di rumah. Koneksi yang bagus di rumah Si A belum tentu bagus di rumah kita, jadi ga ada jalan selain nyobain sendiri.

Perhatikan kebutuhan internet keluarga. Kalau misalnya internetannya ga begitu sering, bisa pakai paket yang kuotanya ga terlalu besar, sayang kalau kuotanya hangus ga kepake. Kalau di komplek perumahan udah ada layanan internet fiber optik, pastiin pilihan paket internet yang dipesan. Kalau 2mbps udah cukup, kenapa harus bayar tarif internet paket 20mbps. Kan sayang.. ^^

Gitu aja sih, kakaknya ada tips lain gaaa?

/salam hemat

12 thoughts on “Tips Rumah Tangga Hemat”

    1. Nah, bagian internet ini juga masih dicari solusinya, mba. Karena pemakaiannya juga lumayan banyak.
      Aku pengen ganti semuanya lampunya ke LED, tapi ya pelan-pelan sih.

  1. Setuju, dulu pas saya pake sistem belanja bulanan, malah banyak buang bahan-bahan yang gak kepake dan ndekem di kulkas aja. Sekarang untungnya tempat belanja dekat dari tempat tinggal, jadi nggak perlu stok banyak-banyak, toh kalo abis tinggal jalan dikit buat beli lagi.

  2. Aku juga nyicil ganti LED smuahh.. jadi stiap ada lampu yang putus belinya LED. Kemarin sempet sesak napas sih. Soalnya ada 4 yg putus karena korslet. Lumayan ya maakkkk

  3. Rumahku belum ada yang pake LED, hiks hiks… yang sudah full LED reviewnya dong. Kalo perubahaannya banyak bisa tuh pindah ke LED semua biar irit, hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *