Wisata Kuliner di Cirebon

Akhirnyaaa, setelah diharap-harap sekian lama, saya, si abang, dan anak gadis jalan-jalan sekeluarga. Biasanya kami ya jalan-jalan juga sih, ke taman kota, ke kolam renang komplek sebelah, ke rumah sepupu, ke bogor, ke bekasi, ke mal. Tapi kami belum pernah jalan agak jauh dari rumah selain dalam rangka mudik.

Jadi, yak, piknik ke Cirebon ini perjalanan yang kami tunggu-tunggu, dan sukses kami nikmati bertiga. 🙂

kuliner campur kuliner haji apud kuliner nasi jamblang mang dul

cikopoRencananya sih kami jalan dari rumah jam 4 pagi, supaya puas muter-muternya. Tapi apa daya, bangunnya jam 5 juga. Haha.. Masuk-masukin barang, cek ulang rumah, lalu cuss meluncur menuju Cirebon. Jalanan lengang dan lancar sampai pintu masuk tol Cikopo. Ini tol berasa milik sendiri, deh. Sampe pintu tol Palimanan masih lengang betul. 🙂

palimanan

Saya dan si abang pikir, setelah sampai Palimanan, Cirebon itu tinggal masuk jalan umum aja. Eh ya ternyata nggak, kami  punya dua pilihan, mau masuk tol sekali lagi atau ikutin jalan umum. Karena ga sabar pingin cepet sampe Cirebon, kami pilih jalur tol. 🙂

pintu masuk cirebon

Horeeee…
Sampai Cirebon!

Berangkat jam 6.00an pagi, sampai di Cirebon sekitar jam 8.30. Cepet yaa.. ^^

Sampai Cirebon mampir sebentar ke hotel untuk memastikan bookingan aman, trus meluncur ke Taman Ade Irma Suryani demi memuaskan hasratnya anak gadis main-main. Sisanya, kami kebanyakan muter-muter kota, sambil menyenangkan perut. 🙂

Ini rekomendasi kuliner Cirebon dari saya

Docang

docang

Docang ini makanan yang gampang betul ditemukan di Cirebon, sepanjang jalan banyak yang jualan. Seporsi Docang ini harganya Rp 7ribu, isinya ada lontong, toge, daun singkong, kerupuk, yang disiram pakai sayur oncom + serpihan kacang tanah. 🙂
Rasanya asam-asam seger, agak aneh kalau pertama kali coba, tapi kemakan. 🙂

Gado-Gado Ayam Mang Djum

Saya ketemu gado-gado ini kebetulan aja. Pas si abang belanja Docang, saya kok kepingin pilih yang beda. Trus mata saya tertumbuk ke warung gado-gado ayam ini. Warungnya rameee, yang beli antri, bikin penasaran, kann.

Saya mampirin, trus beli gado-gado tanpa lontong. Isinya itu cuma ayam suwir, sayuran sedikit, bumbu kacang banyak, kerupuk banyak, dan kuah kaldu semacam kuah opor ayam. Kalau pakai lontong harganya Rp 17500, belanjaan saya harganya Rp 15ribu.gado-gado ayam yu djum

Rasanya bikin kaget. Otak sama mulut ga mau sinkron. Otak saya bilang, gado-gado ya kaya yang di Jakarta, banyak sayur, ada tempe-tahu, bumbu kacang, dan pedas.

Rasa gado-gado ayam ini kayak opor ayam, manis gurih. 😀

Empal Gentong Haji Apud

Saya mampir ke warungnya Haji Apud yang bukan maen ramenya – sampe susah nyari parkiran, ini ga lain ga bukan cuma pingin membuktikan omongannya emak-emak di grup wasap. Katanya sih, kalo maen ke Cirebon tapi ga mampir ke warung Haji Apud, rasanya bakalan kaya makan sayur lupa digaremin. Hambar..

empal gentong haji apud

Duh gusti, untung saya nurut sama temen-temen yang biasanya susah banget dipercaya ituh. Empal gentongnya tuh enak, dagingnya banyak, lembut, kuahnya ga terlalu asin, dan harganya pas di kantong. Seporsi empal gentong yang bikin lidah goyang dangdut itu Rp 22ribu aja.

sate kambing haji apud

Si abang, demi malam-malam yang lebih panas, memutuskan pesan sate kambing. Satenya enak meskipun agak alot. Cuma lemaknya itu banyak eee beib.. Saya yang lagi pencitraan pake hesteg #demilingkarpinggang, mesti nahan diri. Setelah diicip sedikit, menurut saya lebih enak Sate Maranggi Purwakarta ketimbang sate di warung ini. Masalah selera aja sepertinya. 🙂

Oh iya, harga 10 tusuk sate kambing ini Rp 35ribu.

Nasi Jamblang Mang Dul

Selain warungnya Haji Apud, warungnya Mang Dul yang ada persis di depan Grage Mal Cirebon ini jadi salah satu tempat kuliner yang direkomendasiin sama temen-temen. Bolak-balik lewat situ pas keliling-keliling, dan selalu rame, kak. Pas malem-malem akhirnya mampir, kami parkiran di bahu jalan dong, dibantu sama abang-abang parkir yang sigapnya luar biasa.

nasi jamblang mang dul 1

Ini penampakan orang-orang yang udah berhasil jajan Nasi Jamblang. Duduk manis sambil ngunyah. Enak banget.

Nah, di bawah ini foto orang-orang yang mesti ikutan baris-berbaris dulu sebelum bisa makan. Antriannya kayak ulerr… Si abang yang biasanya selalu males diajak makan di tempat rame, kali ini mengalah demi istrinya yang penasaran sama bentuk nasi jamblang. *cium abang*

nasi jamblang mang dul 2

Antriannya jalannya ga begitu lama untungnya. Orang-orang pada cepet pilih-pilih menu, trus melipir nyari tempat duduk. Ini menu pilihan saya, dan menu yang saya pilihkan untuk si abang. Saya makan nasi pakai tahu, telur dadar, tempe, dan pergedel. Si abang makannya pakai daging, tahu, dan pergedel. Total kerusakannya cuma Rp 7ribu (nasinya saya) dan Rp 14ribu (nasinya abang). Murah bangeeeett…!

nasi jamblang mang dul 3
Punya Rere
nasi jamblang mang dul 4
Punya Abang

Iyak, ini pengalaman pertamanya kami makan di daun jati. Biasanya tuh dulu waktu kuliah, kami makan rame-rame juga, pake daun pisang yang panjang dan lebar, trus tuang nasi + lauknya di situ. Dirata-ratain di daun, baru deh makan rame-rame.

Saya kira, akan ada rasa yang beda di nasinya, ternyata nggak euy, rasanya kaya nasi biasa. Eh, apa saya aja yang kurang peka, ya? #mikir

Es Duren

Kami sekeluarga itu penikmat durian. Kalau udah ketemu durian, suka lupa sama kerjaan, sama cucian kotor, sama pasangan. #eh

es duren cirebon

Es duren ini harganya Rp 15ribu. Saya beli di depan warung nasi jamblangnya Mang Dul. Rasanya manis, enak, bikin lupa diri. Ada butiran durian asli di dalam esnya. Hooh, jadi esnya bukan wacana, bukan fatamorgana, bukan cuma bau-bauan, tapi ada beneran!

Buat durian lovers se-nusantara, ini wajib banget dicoba!

Sega Lengko

Nasi lengko ini, kalau saya browsing, diciptakan buat sarapan. Bahan utamanya itu nasi putih, ya iyalah yaa.. Trus nasinya disiram pakai tempe goreng, tahu goreng, mentimun cacah, toge rebus, daun kucai iris, bawang goreng, bumbu kacang, dan kecap manis.  nasi lengko

Rasanya sedikit manis, dan segar. Tapi karena saya orang batak yang doyan banget makan rempah berbau dan berasa pekat, nasi lengko ini semacam hambar di lidah. Saya beli nasi ini di warung Bang JT, lokasinya ada di sebelah Nasi Jamblang Mang Dul. Harga nasinya Rp 10ribu.

Es Kacang Merah Organik Bang JT

es kacang merah organik

Tadinya cuma mau nyobain Nasi Lengko, trus pas liat menu kok tertarik jajan Es Kacang Merah Organik, ya. Akhirnya pesen sebiji dan penampakannya seperti di foto.

Es kacang merah ini terdiri dari kacang merah rebus, santan, butiran debu kacang tanah, dan sepertinya ada rasa susunya. Kacang tanahnya lembut banget, beberapa malahan udah hancur. Karena pakai santai, rasanya jadi agak berat. Harga es ini Rp 15ribu.

Di Warung Bang JT ini ada juga kopi luwak yang lumayan terkenal, tapi saya ga sempet beli, perutnya udah kepenuhan. Semoga ada kesempatan mampir lagi ke sana lain waktu. 🙂

——————————————————–

Cirebon itu ga terlalu besar, kalau wisata ke sini sebenernya bisa pulang-pergi. Pilihan angkutannya ada bus dan kereta. Pilihan penginapannya juga banyak. Harga makanannya masuk akal, cuacanya mirip-mirip lah dengan Jakarta. Kalau ke sini, jangan lupa bawa duit yang banyak, supaya bisa jajan oleh-oleh sepuasnya. 🙂

/salam makan-makan

Postingan sepanjang liburan di Cirebon :
Wisata Kuliner : http://atemalem.com/wisata-kuliner-di-cirebon/
Taman Ade Irma Suryani : http://atemalem.com/main-main-ke-taman-ade-irma-suryani-cirebon/
Makam Sunan Gunung Jati : http://atemalem.com/wisata-religi-makam-sunan-gunung-jati/

7 thoughts on “Wisata Kuliner di Cirebon”

  1. Saya paling kangen dengan Nasi Jamblang nya mang Dul itu. Sewaktu nginap dua hari satu malam disana dua kali saya makan di mang Dul bahkan sampai bungkus ?
    Satu lagi kuliner ajib nya cirebon, mie koclok. Maknyussss

    1. Hahhaha, sampe dua hari berturut-turut ke sana?
      harganya emang murah banget sih ya, tapi makannya perlu sedikit usaha karena antri. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *