Apa-Apa Jakarta!

by | Jun 22, 2014 | 6 comments

Hampir 10 tahun sejak saya pertama kali memutuskan tinggal di Jakarta. Waktu itu masih jadi remaja yang kiyis-kiyis, belum lagi tamat kuliah, sudah memutuskan di dalam sini, iya di dalam sini *nunjuk hati* kalo bakalan jadi satu dari jutaan orang yang menuh-menuhin Jakarta tiap harinya.

Jakarta itu harapan. Kebebasan!

Saya sih cinta mati sama Jakarta. Dibanding dua kota yang pernah saya tinggali cukup lama lainnya, Medan dan Lampung.
Jakarta itu, apa-apa ada, apa-apa mudah. Angkutan ada sampai tengah malam, makanan juga.

Jakarta mahal? Uhm, mahal atau nggak ya tergantung gaya hidup sebenernya. Kalau di rumah, biaya belanja harian sekeluarga saya itu Rp 50ribu, sudah termasuk buah. Kalau ke luar rumah bisa lebih banyak karena ada ongkos transport segala.

Jakarta itu surga belanja! Ada Tanah Abang, ada Thamrin City, ada Cipulir, Mangga Dua, dll. Semua-muanya gampang diakses, asal punya duit aja sih *lirik dompet kosong*. ^^

Jakarta kasi saya kesempatan punya teman baru, kerjaan baru, kesempatan baru.

Ga enaknya Jakarta? Kalo mesti kemana-mana, saya mesti siapin waktu yang panjangnya ampun-ampunan. Misal nih ya, janjian jam 2 siang, saya mesti udah jalan dari jam 10 pagi supaya ga telat. Macet di mana-mana. Pasti asik deh kalo Jakarta ga semacet itu.

Banjir? Sampai sekarang saya belum pernah, dan semoga ga akan kebanjiran. Tapi, ya sama aja boong kalo saya ga kebanjiran tapi akses kemana-mana ketutup banjir. Hehe..

Harapannya, Jakarta ga banjir lagi, macetnya berkurang, ga ada sampah kegeletak di mana-mana. Trotoar enak dipake buat jalan kaki.

Banyak ya PR-nya Pak Ahok, hehhee…
Ya gitu deh, Pak..

Viva Jakarta!
Hidup Ahok!

/Selamat Ulang Tahun Jakarta ke-487

YOU MAY ALSO LIKE

6 Comments

  1. didut

    sebagai warga Jakarte asli saya ucapkan semoga anda bertahan di Jakarte ye hihihi~

    Reply
    • rehatemalem

      Siap kak!
      Mohon bantuannya ;))

      Reply
  2. cK

    Rere kapan balik ke Jakarta?

    Reply
    • rehatemalem

      Balik sekitaran september-oktober kayaknya, Chik.
      Nunggu wangsit dulu deh. Mana hari baik, mana bulan baik. ;p

      Reply
  3. zulhaq

    gue pernah pengen banget kerja dalam jangka waktu lama di Jakarta, karena bagi gue pribadi itu tantangan hidup yang belum kesampaian. (((((TANTANGAN HIDUUUPPPP)))))

    Reply
    • rehatemalem

      Sampe sekarang masih kepingin, kaks?
      Jakarta itu, kayak rumput tetangga. Lebih hijau ketimbang aslinya. Heheheheehhe

      Reply

Leave a Reply to cK Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Archives



Pin It on Pinterest