Bersepeda Pertama

by | Sep 27, 2016 | 11 comments

Kapan pertama kali kamu bersepeda? Kebanyakan pasti waktu TK/SD gitu ya. Nah, kalau saya, pertama kali bersepedanya itu, baru beberapa minggu lalu, bareng-bareng dengan perayaan proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agustus 2016.

Memorable sekali, yes!

bareng-amanda

Kok bisa sepedaan?
Jadi gini, bulan lalu kan saya ikutan kompetisi #MahakaryaIndonesia, eh ternyata dipilih jadi salah satu pemenangnya, trus dapat hadiah perjalanan ke Surabaya dan Bali. Di Surabaya kami cuma mampir ke beberapa spot, trus lanjut ke Bali. Nah, di Bali inilah, sepedaan itu terjadi.

Panitia memasukkan sepeda ke salah satu kegiatan untuk peserta. Selain sepeda, ada arung jeram, nonton pertunjukan kecak, nonton wayang listrik, dll. Tempat-tempat yang dikunjungi bukan lokasi yang umum, ya. 🙂

Satu-satunya pengalaman saya dengan kendaraan roda dua adalah, menjajal motor milik adik perempuan di lapangan. Cuma beberapa menit saja. Sepeda? Belum pernah selama hidup.

Waktu kecil, saya ga punya sepeda. Saya ga berani pinjam sepeda teman, takut rusak, nanti mamak sedih kalau terpaksa mengganti mainan teman yang saya ciderai. Jadi, iya, saya cuma lihat-lihat aja dari jauh waktu teman-teman sepedaan. Sudahlah, toh saya ke sekolahnya juga jalan kaki. No need.

Kembali ke perjalanan bareng teman-teman #MahakaryaIndonesia, yaa.. Panitia, untuk acara sepedaan ini pakai jasa salah satu operator di Bali, namanya “SOBEK”. Hasil ngobrol-ngobrol dengan bli yang memandu, SOBEK ini masih saudara dengan operator arung jeram di Citarik yang namanya CALDERA. Pas banget ya, soalnya untuk Caldera saya udah pernah nyobain pakai jasanya, dan puas!

sepeda-baris

Waktu lihat sepeda berjejer gini, jantung saya berdetak ga keruan. Pas pegang sepedanya, udah keringet dingin sebadan-badan. Sepedaannya bebas, boleh ikut atau ndak. Kalo ndak, tinggal masuk ke mobil panitia, nanti ketemu sama temen-temen di garis finish.

Saya sok-sokan pegang sepedanya, nyobain beberapa meter, dikit-dikit kakinya turun, tapi rodanya berhasil muter! Hati kecil saya bilang “Cobain aja”, tapi otak saya bilang, “Gila lo, Re! Kalo jatuh kan nyusahin orang!

Tapi terus, hatinya menang. Abis gitu saya langsung nyusun strategi sih. Kalau misalnya ga berani naekin sepedanya, ya udah nanti jalan aja, trus tuntun sampe finish. Selesai.

Perjalanan bersepeda kami dimulai di Billy’s Terrace Cafe, yang ada di Desa Jatiluwih, Tabanan. Pemandangannya cantik sangat, sawah berundak ada di kanan-kiri, hijau-tentrem-adem.

sawah

Kemarin, waktu mampir, sekitar Jatiluwih baru masuk musim tanam. Pemandangan bakalan lebih cantik di musim padi dewasa/jelang panen. Sepanjang mata memandang bakal kelihatan hijau, luas, mirip permadani. Kayanya enak guling-gulingin badan di sawah. Kayanyaaa, lhooo.. 😀

Omong-omong soal pemandangan, sebenernya saya ga begitu banyak liat kanan-kiri, sih. Tangan, mata, pikiran, semua sebadan-badan fokus di “Gimana caranya sepeda ini bisa jalan, kaki bisa naek dua-duanya, plus ga kejebur sawah/ketabrak motor dari arah depan”.  

Setang sepeda saya pegang kencang-kencang, macam megang kecengan supaya ga kabur ke lain hati. Badan berkeringat bukan karena mengayuh, tapi karena gentar. Hahaha

sepeda-sendirian

Kalau dengar ada suara kendaraan dari arah belakang, saya minggir sebentar, turunin kaki, trus pasang senyum manis, menyilakan truk/bus/mobil/apapun itu, jalan duluan. Begitu terus, sampai uhm, 13 kilometer. 😀

Iya, kamu benar, karena tingkah laku bersepeda saya luar biasa hati-hati dan lambat, saya selalu jadi orang terakhir yang sampai di pitstop! Hehehe, gapapa, yang penting selamet. Daripada saya mesti ditolong tim search and rescue gegara nyungsep sawah kan, ya?

pit stop

pit stop

Oh iya, sepanjang perjalanan saya ga sendirian. Saya ditemenin sama Amanda dan I Gusti Ngurah Darma Putra (Bli Bruce). Amanda ini salah satu penyelenggara event, kalau Bli Bruce ini salah satu dari beberapa pendamping yang bakalan menemani peserta sepanjang sepedaan.

Kepada Bli Bruce, sebelum mulai sepedaan, saya bilang gini: “Bli, apapun yang terjadi, tolong jangan tinggalkan saya, ya”.

Trus Blinya bilang OK! Hufft, anak gadisnya jadi tenang. 🙂

Saya rasa, sejak kilometer pertama, Bli Bruce sudah menyesali janjinya pada saya. Tapi sebagai lelaki matang, tentu pantang buat Bli Bruce mengingkari janji. Saking kuatirnya kalau-kalau Si Bli berubah pikiran, saya ga berani nengok ke belakang, dong! Hahahaa.

Perjuangan atau apalah ini namanya, berakhir juga di kilometer ke-13, tepat di area Desa Penebel, Tabanan. Total perjalanan dua jam, dengan beberapa kali istirahat minum-minum & nyemil buah. Tentu saja saya yang paling terakhir sampai di finish.

Tak apa, yang penting selamat. 😀

Eniwei, tangan saya sakit semuanya, merah. Tangan saya sempet diurut-urut bentar karena kram.  Menggenggam terlalu keras itu beneran ga baik, dan ini berlaku untuk semuanya. ya setang sepeda, ya harapan. Sakit. 🙁

selfie-sepeda

Sampai sekarang saya masih suka senyum-senyum sendiri kalau keinget pengalaman sepedaan. Ada rencana buat beli sepeda dan pakai untuk keliling komplek, tapi belum direalisasikan.

Kesuksesan naek sepeda waktu itu, bikin keberanian saya tumbuh. Bikin saya lebih percaya diri. Ajaibnya lagi, saya yang bertahun-tahun nolak belajar motor, kemarin memutuskan untuk latihan bawa sepeda motor (lagi). Ihiy!

Bawa motornya tentu aja belum bisa, masih jauh dari bisa malahan. Tapi saya menyayangi diri sendiri karena berani melawan takut. Berani berusaha, berani mengalahkan diri sendiri. Semoga aja setelah ini saya makin berani nyobain hal-hal yang belum pernah saya coba lainnya, bungee jumping misalnya!

/salam sepeda!

YOU MAY ALSO LIKE

11 Comments

  1. Fithri

    Sukaaaaaaaa ???
    Jd bikin pengen sepedaan jugaaa.. Tapi tampaknya mesti nunggu sampe abis lahiran.. ????

    Reply
    • rere

      Sabar nonaaa..
      Sebentar lagii, nanti beli yang ada boncengan sekalian. 😀

      Reply
  2. goiq

    500 kalori :))

    Reply
    • rere

      ahahahhaa, makannya abis sepedaan 3000 kalori

      Reply
  3. cumilebay

    Ih gw pengen banget sepedahan di ubud atau jatiluwih ini, kayak nya manja kayak julia robert gitu yaaa

    Reply
    • rere

      banget, nget, nget, nget, kak!

      Reply
  4. Prast

    Yaaaaaaaaaaayyy…. Ikut bahagia menjadi saksi hidup Rere bersepeda di Jatiluwih. Certa heroik nan keren! 🙂

    Reply
    • rere

      Hai Prast, makasi bantuannya kemarin, yaa. ^^

      Reply
      • Prast

        Mi sami. Matur suksma juga karena kamu dan teman-teman #JejakMahakarya sudah menjadi keluarga baruku yang membahagiakan.
        ??????????

        Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Archives



Pin It on Pinterest