Event

Bersih, Hejo, Bermanfaat ala Kampung Inspirasi Cilengkrang

Ijo royo-royo adalah kesan yang pertama kali saya rasakan saat menjejakkan kaki di Kampung Inspirasi RW 17, Desa Jati Endah, Kec. Cilengkrang, Kab. Bandung.

Lubang Biopori

Ada tanaman di setiap rumah. Kalau punya pekarangan luas, tanamannya diletakkan dalam pot-pot aneka rupa. Untuk yang lahannya tipis, tanaman dipelihara dengan cara tempel dinding dan gantung. Lihat kanan, kiri, depan, belakang, mata tertumbuk hijau. Sungguh bahagia.

Urban farming ala Kampung Inspirasi ini bukan tiba-tiba muncul, tapi program yang digagas oleh Local Hero Indocement, Nining Nurhayati. Ibu Nining mengajak ibu-ibu di kampung untuk menanam tanaman hias, sayur dan buah-buahan di pekarangan rumah, tepi jalan dan lahan tak terpakai. Supaya programnya jalan, tentu ada pelatihan untuk pembibitan, penanaman, perawatan, panen dan
pengolahan hasil panen.

Bu Nining

Lain padang lain belalang. Lain Bu Nining lain juga Pak Wawan.
Eh, lupa dikenalin, Pak Wawan ini suaminya Ibu Nining. Sungguhlah mereka berdua suami-istri yang terpujikan.

Pak Wawan

Seperti istrinya, H. Wawan Gusnawan (46 tahun) juga ditasbihkan sebagai Local Hero Indocement. Program yang Pak Wawan jalankan adalah swasembada pengolahan sampah. Program swasembada sampah ini telah dilaksanakan sejak 2010 dan masih berlangsung sampai sekarang, lho. Cukup konsisten yaa..

Kenapa pengolahan sampah dipilh sebagai program unggulan? Awalnya karena Pak Wawan gerah dengan banjir yang terjadi berulang di wilayah kampung. Usut punya usut, kebiasaan membuang sampah sembarangan yang dianggap bertanggung jawab. Menyerahkan sampah langsung ke petugas kebersihan setempat juga dianggap bukan jawaban untuk menghalau banjir.

Supaya warga mau ikutan, si bapak memanfaatkan jabatan sebagai ketua RW dong! Ada reward dan punishment untuk warga yang meminta tanda tangan untuk pengurusan dokumen. Pak Wawan meminta warga untuk ikut serta dalam program pelestarian lingkungan. Jika menolak berpatisipasi pengurusan dokumennya akan ditolak!

Selain pendekatan untuk pengurusan dokumen, si bapak juga pakai pendekatan keagamaan. Masyarakat diajak untuk peduli lingkungan seperti yang diperintahkan dalam Agama Islam. 🙂

Cuci tangan supaya bersih, yuk!

Program swasembada sampahnya ini menarik banget. Jadi, semua sampah dari rumah diharap udah dibagi-bagi berdasarkan jenisnya. Di Unit Pengolahan Sampah, sampah ini nantinya akan diolah sesuai manfaat.

Untuk sampah plastik seperti botol dan kemasan sachet minuman instan dikirim ke kelompok Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera (UPPKS) Sajati 17. Anggota kelompok ini tangannya sungguh ajaib. Segala sampah bisa jadi kreasi cantik dan layak jual. 😀

Kegiatan warganya bermanfaat banget ya. Kalau warga kompak gini kampungnya pasti jadi minim konflik dan warganya bangga tinggal di sana. 🙂

Bikin kampung bebas banjir udah, bikin kampung bersih udah, bikin kreasi sampah untuk menambah pendapatan udah. Tapi Kampung Inspirasi ga berhenti sampai di sini. Ada Posyandu yang aktif banget memantau kesehatan balita dan ibu hamil, ada Kelompok Bermain yang bikin adek-adek senang terus, dan ada Taman Bacaan yang siap sedia dipakai untuk menambah wawasan!

Posyandu

Taman Bacaan Masyarakat

Kelompok Bermain

Semua fasilitas yang ada di kampung ini dikelola dan dimanfaatkan oleh warga. Warganya mau dan siap belajar kalau ada hal baru dan bermanfaat. Semua aktif ikut serta. Semarak sekali.

Foto bersama di Kampung Inspirasi RW 17

Selain Kampung Inspirasi RW 17, PT Indocement Tbk. juga bermitra dengan beberapa desa lainnya, yaitu di Citeureup (12 desa mitra), Palimanan (6 desa mitra), Tarjun (6 desa mitra), Bandung (3 desa mitra), Lombok (5 desa mitra), dan Cigading (3 desa mitra) . Hampir semua desa mitra yang dijadikan partner untuk CSR lokasinya dekat dengan daerah operasional Indocement.

/salam inspirasi

Previous Post Next Post

You may also like

24 Comments

  • Reply PutriKPM

    Kampungnya keren! Ini bisa jadi wisata edukasi yang bagus banget ya buat anak-anak mengisi liburan besok.

    April 24, 2018 at 12:17
  • Reply Nchie Hanie

    Aiih tempatnya familiar banget nih, di cilengkrang, iya kampung ini lagi rame, soalnya denger cerita Mamaku yg aktif di Kecamatan hahah.
    Moga makin kompak warganya yaaa.

    April 24, 2018 at 14:29
  • Reply simbok

    warganya asik sih ya. mereka juga beruntung punya pak wawan dan bu nining yang rajin mengedukasi. dan alhamdulillah ada Indocement yang punya program CSR kayak gini.

    April 25, 2018 at 11:07
  • Reply Swastika Nohara

    Bagusnya dari gerakan kayak ini adalah anak-anaknya sejak kecil udah biasa lihat orang tua mereka aktif kelola sampah, semoga sampai besar sadar lingkungan terus!

    April 25, 2018 at 11:18
  • Reply Deny Oey

    Keren banget, biar warga di kampung makin tinggi tingkat kepedulian sosialnya..

    April 25, 2018 at 19:25
  • Reply Fenni Bungsu

    Aih, apik tenan lihat warna hejo yang bikin adem. Seger pisan dan berasa ademnya sampai sini.

    April 25, 2018 at 19:49
  • Reply Shasya Pashatama

    aku masih terkagum2 sama kebersihan di kampung ini. komplek rumahku aja kayaknya kalah : ))

    April 26, 2018 at 07:48
  • Reply Hendra

    Ada sediah dan inspiratif denger langsung dari Pak Wawan. Sedihnya….kapan kampung gw bisa memilah sampah langsung dari rumah. Nggak tinggal langsung buang aja ke tps.

    Emangnya mantan, kepingin langsung dibuang dan dilupakan 😭

    April 26, 2018 at 12:45
  • Reply lindaleenk

    Keren banget, semoga yang kayak gini berkelanjutan ya

    April 26, 2018 at 15:01
  • Reply Honey Josep

    kampung keren begini pasti karena warganya juga ikut turun tangan 🙂

    April 26, 2018 at 16:51
  • Reply Catcilku

    keren ya, memang benar kalau sebuah jabatan dan kepemimpinan ada di tangan orang yang amanah maka hasilnya akan luar biasa dan memberdayakan. semoga sukses terus program yang ada di kampung cilengkrang

    April 27, 2018 at 08:32
  • Reply Selamet Hariadi Online Strategist

    Ijo…ijo… ada juga warna warni jalannya… keren!

    April 28, 2018 at 08:00
  • Reply Agung Han

    Lama ga ikut event Indocement, pengin gabung lagi hehe

    April 28, 2018 at 19:04
  • Reply maya rumi

    semakin banyak kampung yang bisa menjadi inspirasi semoga akan terus bertambah

    April 30, 2018 at 21:06
  • Reply Sadewi

    Kampungnya keren banget, seger banget deh lihat warna hijau nya

    April 30, 2018 at 21:31
  • Reply rizki rakhmat

    kampung yang kerennn.. semangat go green

    May 1, 2018 at 06:22
  • Reply Marga

    Mata ikutan seger yaaa kalau liat yang ijo-ijo gini 😍

    May 1, 2018 at 08:45
  • Reply Maria Soraya

    semoga makin banyak mitra binaan indocement untuk disulap jadi kampung inspirasi, karena klo kampungnya bersih kan warganya juga sehat

    May 1, 2018 at 11:59
  • Reply Suciarti Wahyuningtyas

    Keren banget ini Kampung Inspirasinya, semoga bisa menginpirasi yang lainnya juga bisa bikin begini juga.

    May 6, 2018 at 17:19
  • Reply Yunita Tresnawati

    Zaman kuliah di Bandung dulu pernah main ke Cilengkrang, dan sekarang jadi cakep banget. Salut sama Pak wawan dan BU Nining yang mauenggerakkan kampungnya menjadi lebih baik

    May 8, 2018 at 18:17
  • Reply Novian Masyhuri

    Kalo sampah yang non plastik pengolahannya seperti apa?

    May 9, 2018 at 07:02
  • Reply ivoniezahra

    Sekarang makin banyak kampung yang berdikari ya mbak dengan program-program keren.

    May 22, 2018 at 22:31
    • Reply rere

      Makin banyak yang ngeh kalau pariwisata banyak untungnya, ya. 🙂

      May 25, 2018 at 01:12
  • Reply Atemalem - Ikhtiar Hijau ala Randakari

    […] mampir ke kampung-kampung yang inspiratif. Ada Kampung Kaleng, Kampung Tenun, Kampung Warna, Kampung Inspirasi, dan Kampung Batik. Rasanya tuh hati nyess plus senyum jadi lebar pas lihat warga kampung aktif, […]

    June 15, 2020 at 00:12
  • Leave a Reply