Parenting

Cerita Bayi : Lomba Pertama

embun - cooking roadshow

Embun hampir 4 tahun, sampai hari ini belum sekolah. Agak ga biasa mungkin yah? Apalagi zaman sekarang mah anak-anak dari enam bulan juga udah disekolahin.

Tapi Embun ga termasuk yang sekolahnya cepet, dengan berbagai pertimbangan tentu. Nah, tahun ini dengan berbagai pertimbangan lagi, rencananya mau daftarin anak bayi masuk PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini), sayangnya ga rejeki, PAUD yang deket dari rumah udah ga nerima siswa baru lagi. Saya terlambat daftar karena kelamaan mudik di Medan kemarin. 🙂 

Lagi, dengan berbagai pertimbangan, kami ga cari sekolah PAUD lain untuk si bayi, tapi memutuskan untuk sekolahinnya tahun depan aja deh, sekalian TK (Taman Kanak-Kanak).

Si bayi ini sebenernya udah pingin banget sekolah, kalau liat temen-temennya pake seragam lagi jalan, terus dia ikutin tuh temennya sampe sekolahan (yang cuma, uhm.. 20 meteran lah dari rumah). Temen-temennya baris, dia ngeliatin dari jauh.
Duh, hati saya tuh rasanya kok sedih. Kadang suka mikir, bener ga ya keputusan untuk sekolahin anaknya ditunda tahun depan? 🙁

Untungnya si bayi bisa diajak ngobrol, udah lumayan gede untuk ngerti alasan yang diajukan emaknya.  Katanya, “Gapapa buma, gapapa. Embun nanti sekolah TK, ya?”

Embun ga sekolah cepet, ada pengaruhnya ga sama kemampuan sosialisasi/kemandirian/keberaniannya?

Menurut saya sih ada. Jadi si bayi kalo di rumah tuh lancar banget ngapa-ngapain. Begitu lancarnya sampai orangtuanya kewalahan.
Ini anak jago ngomong, jago nyanyi, kemampuan motoriknya bagus, tumbuh kembangnya juga oke.
Tapi…
Kalau ke luar, lingkungan baru, masih agak canggung. Sulit nerima perintah selain dari orangtuanya juga.

Contohnya, pas ada temennya yang ulang tahun, kakak MC-nya bilang.. “Yuk, semuanya baris, rentangkan tangan”
Nah, si bayi ini ga mau ikutan, malah balik arah nyari emaknya. Hehehehe…

Saya sih ngerti ya, dia mana pernah diperintah-perintah orang, disuruh begini-begitu. Belum pernah juga ikutan aktivitas sederhana yang biasanya anak sekolahan lakuin, kayak baris-berbaris, baca doa rame-rame, duduk manis di bangku.

Tapi, kami mikir dia harus mau mulai belajar nerima petunjuk/perintah, kalau gak, kasian nanti dia kewalahan dan bingung juga.

Caranya?

mewarnai

Si bayi kami daftarin lomba mewarnai di komplek. Duh, memang kebetulan banget, pas lagi mikir aktivitas rame-rame apa yang bisa dikasi ke bayi, pas juga Tabloid Wanita Indonesia ngadain cooking roadshow ke komplek. Selain aktivitas emak-emak, ada juga lomba mewarnai buat anak TK dan SD.

Embun mau ga?
Dia mau sih, cuma ya itu. Kami butuh usaha ekstra untuk bilang ke bayi, yang kerjanya ngunyaahh ajaa.. Hehehe..  “Dek, itu ada tante di depan mau ngomong, dengerin ya..”.

mulai lomba

Cuma masalah terbiasa / ga terbiasa aja menurut saya. Kalau dibiasakan hadir/beraktivitas dengan teman yang sekelompok, mestinya bakalan lancar ke depannya. 🙂

bingkisan

 

Nah, sebelum ikutan lombanya (yang gratisan ituh), saya sama sekali ga tau kalo bakalan ada bingkisan yang dibagi ke semua peserta. Eh, ternyata ada dong! *kesenengan*

Isi bingkisannya itu ada Oreo, roti coklat duh lupa merk apa yah, sama ada kornet kemasan sachet. Trus ada juga aneka perlengkapan mandi dari Pigeon. Ini semua peserta dapet lhooo.. *joged*

Emaknya seneng, anaknya jauh lebih seneng lagi. Ini tuh kayak apa ya, uhm.. hadiah yang dia dapet karena usahanya sendiri. Jadi itu bingkisan dia kekep erat-erat di dada, sambil berulang kali bilang, “Buma, ini Embun dapat karena Embun ikut lomba mewarnai,” duh gustii, hati emaknya langsung meleleh. :’)

antri

Ikut lomba, dapat bingkisan, dan si bayi terus mengejutkan emaknya dengan “berani antri makan siang sendiri”.
Buat emak-emak yang lain udah biasa kali ya, tapi buat kami, ini sesuatu yang patut dirayakan. *tiup terompet*

Bilang saya emak lebay, gapapa. Gapapa.

 

/Salam bahagia!

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply aira abdullah

    hai mak,kunjungan pertama nih!salam kenal ya… wah nama’y embun,bgs bgt! :)oiya… ,anak sy syafieq udh 2,2 thn blm skul juga,klo tetangga sih udh pd masuk playgroup,klo sy niat masukin playgrup klo syafieq udh 3 thn,kegedean ga ya?hi hi…

    October 26, 2014 at 12:06
    • Reply rehatemalem

      Hi, salam kenaalll.. 🙂
      Uhm playgroup itu sama dengan PAUD ga ya?
      Kalau sama, kalo ga salah PAUD itu, 3-4tahunan. Jadi pas-pas aja harusnya yah. 🙂

      Makasi udah mampir. ^^

      October 26, 2014 at 12:39

    Leave a Reply