Main Game Apalagi, Ya…

by | Aug 18, 2014 | 1 comment

Bareng-bareng hampir 24 jam bersama anak tiap hari itu rasanya kayak makan gado-gado. Ada renyah, ada pedas. Enak, tapi seringkali dipaksa untuk putar otak.

Bangun tidur, nyanyi, mandi, sarapan sambil cerita, main sebentar, tidur siang (kalau anaknya mau), makan siang, main lagi, mandi, main lagi, makan sore, lagi-lagi main, baru tidur.

Kerjanya si kecil itu maiiinn melulu, emang waktunya juga sih ya. Inget dulu waktu masih kecil, diinterupsi main sama mamak, trus disuruh makan sama tidur siang rasanya kesal luar biasa. Ga ada yang lebih penting daripada main. 😀

Oh iya, soal mainan, saya jarang banget belikan si kecil mainan elektronik (dengan baterai/charger). Mainan favorit kami itu lego dan susun gambar (puzzle).

Kok gitu?

Iya, soalnya menurut saya, mainan tanpa listrik membutuhkan waktu lebih lama untuk dimainkan, trus sambil main-sambil imajinasinya si kecil bisa melayang kemana-mana. Lego yang sama, bisa jadi sepuluh cerita yang berbeda.

Beda banget dengan mainan elektronik seperti tembak-tembakan dengan baterai, atau mobil-mobilan dengan remote yang sudah ada setelannya dari pabrik. Si kecil tidak dipaksa lagi untuk menghayal.

Bohong kalau saya bilang saya selalu punya ide untuk main. Kadang-kadang otak mentok, bingung mau main apalagi, yaaa? Boneka pura-pura jadi pasien rumah sakit, udah. Boneka menari bersama si kecil, udah. Boneka jadi bayi yang harus didongengi, udah. Ini udah, itu udah, dan anak pun bosan.

Kalau dia bosan, jadi suka merengek. Kalau dia merengek, saya jadi kesal dan marah-marah. Saya marah, dia nangis. Hancur hati jadinya. 🙁

Di awal-awal masa hidupnya si kecil, saya kepinginnya dia punya kenangan baik tentang saya, orangtuanya. Saya pingin dia kalo inget masa kecil, ingetnya hal-hal yang menyenangkan, yang asik, yang bikin kangen. Saya ga kepingin dia punya memori buruk seperti emak tukang ngomel, emak gak asik, masa kecil itu nyebelin, dan lain-lain.

Saya suka nelangsa sendiri kalau mikir yang lalu-lalu, pokoknya sama ga mau ngulang yang jelek-jelek, ga mau lagi nyuekin si kecil. Saya takut nyesal, belum sempat berbuat apa-apa, belum sempat kontribusi apa-apa buat perkembangannya, eh anaknya udah gede aja. Pas udah gede, boro-boro deh mau dengerin apa kata emaknya. Waktu singkat banget, yah.. 🙁

——-

Lagi bingung cari ide permainan anak, trus beberapa minggu lalu, suami cerita kalo ada aplikasi yang baru launching namanya “StimuLearn”.  Isi appsnya game buat anak.

Lha, game mah banyak, Pak! Bedanya apa sama game yang udah ada?

Katanya, sih.. Gamenya “StimuLearn” itu punya tujuan khusus, untuk bantu orangtua kasi stimulasi tumbuh kembang anak, sekaligus memonitor tahapan tumbuh kembangnya juga.

Uhm, saya pesimis sih awalnya, kok kayanya gamenya ga asik, yah. Ini si kecil kan baru tiga tahun, kalo gamenya nyebelin, mana mau dia mainnya, kan? Tapi ya udah sik ya, karena penasaran, saya download juga aplikasinya.

Baru masuk ke aplikasinya saya udah berasa kayak ada air dipercikin ke muka. Jauuuhh banget dari bayangan saya sebelumnya. Gamenya seru! Untuk tiap pilihan permainan, ada keterangan fungsinya untuk apa aja. Tiap permainan beda-beda, ada yang fokus di pengembangan bahasa, ada yang fokus di pengembangan psikomotorik, ada yang fokus di perhatian, ada yang fokus di penyelesaian masalah, ada juga yang fokusnya di memori.

Jadi, kita bisa milih nih, hari ini mau main game yang mana dulu, yah.. Kalo misalnya mau nambah-nambahin kosakata si kecil, bisa ajakin main Rumah Cerita. Kalo mau latih daya ingatnya si kecil, ajakin aja main Kastil yang Hilang. 😀

Seru banget, yaaa. Iya banget, serius!

photo12

photo11 Game photo9 Game

Permainan yang ada di aplikasi Stimulearn pas banget dengan kebutuhannya saya dan kebutuhan si kecil juga.

Terus untuk kontrol kemampuan anak, ada sistem “badge” yang dikasi kalo selesai main. Jadi ketahuan deh, ini anak jagonya di mana, kurangnya dimana. Kita, orangtuanya, mesti bantu si anak untuk tingkatin yang mana lagi, plus jangan lupa kasi apresiasi juga kalo mereka udah jago di game yang mana. 😀

Eh tapi, yang namanya mainan elektronik, apalagi yang pake layar, ini pemakaiannya harus dibatasi banget sih, ya. Kalo keenakan pegang gadget, anaknya bisa ketagihan trus lupa sosialisasi sama neneknya, sama temennya, sama sepupunya.

dua

Biar mainannya seru, saya tetap kasi screen time, setengah jam untuk main gadget sehari. Main gadgetnya juga harus dipilih-pilih banget. Salah satu pilihan saya ya StimuLearn ini. Keren soalnya. 😀

Eh iya, sampe kelupaan. Kalo mau cek soal StimuLearn, bisa cari infonya di link ini. Nah, untuk download, bisa langsung klik di sini. 

Trus, kalo udah download, boleh banget direview aplikasinya di blog. Abis review, langsung ikutin blog competitionnya, deh.

Mekanisme lombanya bisa cek langsung di link ini, yah. Trus kalo menang, udah pasti kebagian hadiah keren dong! Hadiahnya ada iPad Mini dan ada 5 voucher belanja untuk  5 pemenang favorit.

Periode lombanya mulai 22 Juli sampe tanggal 21 Agustus..  Masih banyak waktunya, langsung ikutan aja, yuk. J

Semoga menang! ^^

/Salam main-main!

*******************************************************************************

YOU MAY ALSO LIKE

1 Comment

  1. kalila

    sangat menginspirasi

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *



Archives

Pin It on Pinterest