Menyapa Fisik

by | Dec 20, 2015 | 34 comments

Menyapa fisik semacam sudah jadi kebiasaan yang dianggap wajar. Secara langsung, maupun nggak langsung, menurut saya orang-orang yang menyapa fisik adalah orang-orang yang otaknya kebetulan pindah ke ketiak. Asam sendiri tak tercium, asam orang-dari jauh pun-terasa menyengat!

KAMPRET!

Bukan sekali dua kali saya disapa dengan berbagai kalimat yang fokusnya ke bentuk badan. Meskipun saya udah baca berbagai buku, baca berbagai kata bijak nggak guna yang berseliweran di pinterest, tetap saja ada sebagian diri saya, jauh di dalam, jadi dendam, dan terluka.

“Wah, kamu kelihatan segar, ya…”

“Sukses di Jakarta nih, udah kayak juragan kutengok!”

“Gendut kali kau, ga kasian sama suamimu?”

“Subur semua, banyak duitnya nih.”

“Jangan kau ambil, biar si gendut itu aja yang ambil” 

Hai tuan, hai nyonya.
Kalian tau, tidak ada orang yang mau badannya gembrot, gendut, subur, “segar”, “besar”, “macam juragan”, dll.

GAK ADA!

Kalau bisa memilih saya mau punya badan seperti Jennifer Lopez, yang walaupun udah jelang 50 tahun ga kalah seksi dibanding cewe abege.

Tapi ya hidup orang itu lain-lain ceritanya. LAIN-LAIN!

Supaya tuan dan nyonya tau, ada lho orang yang sudah diet habis-habisan, sampai masuk rumah sakit segala, tapi badannya masih besar. Macam kerbau kalau kalian bilang.

Ada juga orang-orang yang ga sempat mikirin seberapa besar badannya. ADA! Bisa jadi dia terlalu sibuk kerja, mikirin bayar cicilan ini-itu, sampai malam, dan cuma makanan yang setia menemani dia begadang.

PERNAH TUAN DAN NYONYA PIKIRKAN ITU?

PERNAH?

Kalau belum pernah, coba pikirkan kasus ini. Ada orang yang selera makannya seperti babi, tapi badannya langsing seperti sapu lidi. Konspirasi siapa lagi itu, Yahudi?

Saya sih cuma menyarankan satu hal saja, sebelum segala omongan basa-basi bau itu keluar dari mulut tuan dan nyonya yang seksi, coba ditelaah satu-satu, ditelan dulu.

Kalau tuan dan nyonya sendiri enggan menelannya. Masa iya begitu tega melemparkannya pada orang lain, yang bahkan uang beli berasnya saja tidak meminta-minta pada kalian.

Pakai otaknya, Tuan!
Tolong dipakai otaknya, Nyonya!

——

YOU MAY ALSO LIKE

34 Comments

  1. Tanti Amelia

    mmmm….

    *mau komen apa ya*

    *garuk garuk*

    Reply
    • rere

      Ga usah komen.
      Yang nulis lagi ngamuk!

      Reply
  2. Adiitoo

    Mbak Rereeeee 🙁

    *peluk*

    Reply
    • rere

      Yaaa, Ditooo…

      Reply
  3. lidha maul

    quote shizuka yg saya ingat:”hei nobita!menyebutkan fisik perempuan itu tidak sopan”

    *jangan tanya episode isi kantong doraemon yg mana yg dikeluarin. udah lupa*

    Reply
    • rere

      Wah, Shizuka keren yaa…
      Tapi ini ga khusus ke perempuan sih ya

      Reply
  4. Venus

    Waduh. Ngamuk. Aku jg masih marah banget sama sodaraku yang ketemu pun jarang2, tapi dengan kurangajarnya sok nasihatin supaya aku kurus kayak dulu. Lah sapa eluuuuuu????

    Reply
    • rere

      Sodara sih mbok.
      kan simbok yang tadi bilang di atas.

      hahahhaa..

      Aku pingin tendang orang-orang itu.
      Semuanya..

      Kecuali mereka mau bayarin tagihan seumur hidupku.
      Gpp, ngomong aja sepuasnya.
      *tapi kupingku kusumpel kapas, sih* :p

      Reply
  5. echaimutenan

    Puk2 mosok ada yg ngomong itu…lempar sepatu aja…

    Reply
    • rere

      Lho, mba echa ga tau ya kalo manusia itu mulutnya bisa tajam macam lembing?

      Reply
    • rere

      Kayanya karena kebiasaan atau ga pinter cari bahan pembicaraan lain ya mba..

      Reply
  6. jensen

    tadi bacanya “J-Lo, jalang 50 tahun…”. 😛

    Reply
    • rere

      Keramasin Jensen!

      Reply
  7. Mimi Affandi

    Wakakakakak, ih si Mak lagi baper ya 😀 saya juga sebel kalo dibilang gendut, padahal berat saya emang 65 kg. Heuuu T__T

    Reply
    • rere

      Bukan bawa perasaan sih.
      Mereka memang ga sopan. Itu aja.

      Reply
  8. fanny fristhika nila

    aku jg suka heran, org2 itu sblm ngomong sesuatu yg nyakitin, apa mikir ga ya, kalo seandainya mrk yg diejek seperti itu seneng ato ga.. -__-.. hobi kok sukanya bikin org lain sedih ato sakit ati ama omongannya… makanya aku lbh pendiem dibanding temen2ku yg ceplas ceplos , krn aku pgn semua apa yg aku ucapin itu ga nyakitin yg mndengar.

    Reply
    • rere

      Amin mba.
      Semoga kita terhindar dari salah-salah omong itu ya.

      Reply
  9. @goenrock

    Kalau aku yang suka komentar fisik justru yang lama nggak ketemu terus ketemu lagi, komentarnya: “Kok masih kecil aja.”

    Iya, saya cebol, mau ngarepin saya bakal gedhe seberapa?

    Reply
    • rere

      Jahat banget sumpah!
      Om Gun kan keren!
      Orang-orang itu dikasi makan pasir dulu kali ya mulutnya.

      Reply
  10. Tika

    Peluk Rere…. Ngopi2 cantik aja yuuuuk… ?

    Reply
    • rere

      Hayookkk ngopiii…
      Hahahha

      Reply
  11. christin

    bingung juga kenapa ada orang2 yang gak tahu kalo yang begitu itu bukan hal yang bagus buat diomongin. paling males kalo dibalesnya dengan “kan cuma becanda”. becanda matamu kuwi.

    Reply
    • rere

      BECANDA MATAMU KUWI!

      Iya, kadang mereka niatnya memang cuma bercanda, tapi yang dituju udah babak belur terluka.

      Reply
  12. E. Novia

    Sabar ya, Mbak.

    Tapi emang nyebelin deh org yg begitu. 🙁

    Reply
    • rere

      Siram kuah bakso yang panas asik tuh kayanya. hahhaa

      Reply
  13. cK

    Aku termasuk yang udah kenyang nerima hinaan fisik sih. Biasanya biar orang nyela fisik, ditonjolin yang bagian diri yang lain jadi orang gak sempet ngebahas atau nyela fisik dan akhirnya membahas sesuatu yang lain itu (misalnya make up, baju, atau bentuk rambut).

    Reply
    • rere

      Chika hebat!

      Reply
  14. macangadungan

    Kalo aku disapanya “Kok kurusan?” atau, “Kurusan tapi masih gendut.”
    Dua2nya gak enak :)) Awal2 seneng sih, dibilang kurusan. Lama2 gimana gitu… soalnya aku kan kurusan bkn krn diet.

    Tp iya, aku sendiri udah berusaha gak mau komentarin fisik org, krn temenku pernah blg ke aku, komentar soal penampilan fisik itu sebenernya kasar banget. Nggak sopan. Akupun kalo denger temenku komentar soal fisik temen, langsung kutegur.

    Reply
    • rere

      Buatku, kamu itu seksi banget, Le!
      Eh, komentar seksi boleh ga ya?

      Reply
  15. Memez

    Akupun merasakan demikian, ketika minum air putih pun sudah jadi lemak, disitu saya merasa sedih….

    Reply
    • rere

      ahhh, di situ juga aku merasa sedih, makk…

      Reply
  16. Kania

    Bukan sy kan mba? *takut euy hehe takut ga sengaja melukai hati
    Kalo saya dulu sering mindernya krn jerawatan dan prah bgt jerawatnya sampe ga yakin dpt jodoh 🙁

    Reply
    • rere

      Hahahaha, ndak kok mbaa..
      *peluk*

      Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Archives



Pin It on Pinterest